Oh, Contengan Lagi Yang Dituliskan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

11 Oktober 2013 entri terakhir yang aku catatkan di sini. Semestinya tidak akan aku tinggalkan laman ini terlalu lama tanpa menitip sebarang khabar berita. Diari lama yang sudah hampir enam tahu beroperasi dengan berkali-kali menukar domain, url dan profile name. Akhirnya, aku memilih Jamilah. Jamilah, nama terpilih untuk seorang aku. Jamilah itu aku. Aku itu Jamilah.

Catatan 1
8 bulan melewati denai kerjaya, meretangkan aku realiti dunia walaupun ruang kerjaku hanya dalam pejabat. Mengenali manusia-manusia hebat yang ada di sekeliling, seakan-akan aku camar kecil yang terbang di suatu ruang angkasa yang luas. Kekerdilan diri yang makin membuatkan aku menyunyikan diri dan makin payah untuk suara terkeluar untuk menutur kata. Alangkah! Allah menghantarkan aku ke suatu tempat untuk aku belajar mengenal dan mengerti banyak perkara.

Catatan 2
Adakah jika aku masih menuliskan hal itu bererti aku belum reda atau belum cukup reda. Ikutkan hati seorag Jamilah, aku lebih senang bergelar pelajar di dunia sebenar daripada kembali ke bangku pengajian. Namun akhirnya, aku perlu fikirkan kembali, tidak mahukan aku hadiahkan segulung ijazah pada ayah selepas kau hulurkan gaji pertamamu untuknya? Adakah kau tidak fikir kekecewaan seorang bapa yang pasti tidak tahu menjawab, apakah anakmu tidak graduasi? Mengapa berhenti belajar? Oh, itu kisah semalam. Hari ini aku hidup dengan kehidupanku sekarang dan bersedia untuk esok. Bukan aku memadamkan kenangan semalam, hanya aku perlu hidup dalam realiti aku sekarang dan membaiki diri demi hari esok.

Catatan 3
Seseoran bertanya adakah aku sudah grad. Aku hanya mampu menjawab sudah habis. Malas mahu memanjangkan cerita. Jika mulutku terlebih rajin, aku katakan aku kena dismiss, tak habis belajar... dan akan ada bertele-tele soalan.. Akhirnya, aku memilih untuk diam (bising di sini)

Catatan 4
Dunia ini sederhana kecil. Itu novel tuan Bahruddin Bekri.
Dan semalam, bertemu beberapa wajah yang ingin dilihat dan lama tidak melihat. Allah.

Catatan 5
Nampaknya aku belum menjadi penulis yang baik. Penulis kerjanya menulis. Banyak membaca daripada menulis. Membaca hingga akhirnya dia menulis bukan membaca untuk menulis. Oh, mungkinkah nantiakan berat hatiku untuk meninggalkan daerah ini jiwaku jatuh cinta padanya. Demi masa depan, harus aku ulang fikirkan!

Catatan 6
Sampai masanya aku akan pergi,
meninggalkan kesayangan di sini,
bersediakah diri?

Catatan 7
Ada ketikanya aku suka menyepahkan ruangan sendiri, buku di sana sini. Maknanya aku sedang mengerjakan sesuatu, melarikan sesuatu, meluahkan sesuatu, yang hadirnya dengan cara itu. Dan kepuasaan hadir setelah semuanya kembali dikemaskan. :)


Comments

wanariahamiza said…
Jangan pernah berputus asa kerana kita manusia yang punya akal dan kudrat untuk sesuatu dilaksanakan sesempurna yang mungkin. Selamat berjaya.
Faarihin said…
bagaikan memahami. be strong jamilah. perjalanan ini masih panjang untuk dicoretkan.

*saya pun masih belum mampu nak hadiahkan segulung ijazah buat famili tercinta.

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut