Dipanah Arjuna.


Saya pernah menanam impian,
Dan Allah lorongkan jalan.

                                           Saya masih cuba menyemai cita yang makin jauh.
                                           Ada masa mekar, ada ketika kuncup. Seperti bunga kuning yang sering
dilihat sepanjang jalan yang sering saya jejak. Paginya mekar, datang suria, kuncuplah ia.
Saya tetap akan berdiri di sini.

Saya pernah bermimpi,
Mimpi yang hilang kala saya terjaga.
Mimpi yang hadir dalam realiti.
Mimpi membuatkan air mata menganak sungai.
Mimpi gerun.

Saya percaya mimpi hadirnya bersama cerita,
Rindu mengasak jiwa,
Ingat pada yang jauh di mata,
Memberitahu  tidak sendirinya saya, 
Sentiasa ada yang kasih dan cinta.
Masih,
Saya yakin mimpi memberi cinta,
Membuah rindu.
Mengubat derita.

Saya selalu lupa,
leka,
endah tidak endah,
mencarik luka,
membenam belati pada jiwa orang lain,
melukis tangis pada pada wajah bahagia.
Saya,
seorang ananiah.

Kala saya terjaga daripada kelupaan yang panjang,
Masa itu telah hilang,
Tidak berganti, walau saya menanti.
Saya masih percaya ia sebahagian kisah perjalanan saya,
yang lurus.
Tidak sesusah orang lain.
Tidak punya banyak denai kecil,
tusukan demi tusukan duri,
 Saya masih dalam daerah selesa.



Lalu, saya percaya Allah hadirkan cinta demi cinta,
Kerana saya perlukan cinta.
Cinta yang membuatkan saya tidak terleka,
cinta yang menghadirkan cinta.

Aduhai,
ya, saya dipanah cinta,
Cinta atas cinta,
Cinta dalam cinta.
Terima kasih cinta... 

Jamilah Mohd Norddin.
26052012
Taman Ilmu dan Budi

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut