Menjejak Jajahan Kota Bharu

Kali ini Kota Bharu saya jejaki setelah bertandang ke Jajahan Kuala Krai tahun lalu. Jika perjalanan tahun lalu ke Kelantan pada siang dan hari dan pulang ke Kuala Lumpur pada malam hari, kali ini saya dan sahabat bertolak malam hari di Kuala Lumpur dan bergerak pulang pada siang hari sampai ke Kulim. Alhamdulillah, sampai juga saya di sana atas suatu urusan penting. Perjalanan malam hari yang dipenuhi dengan lena hingga tersengguk-sengguk berakhir pada jam 6.30 pagi. Lama juga kami menunggu sebelum bas yang dijanjikan tiba. Sejam. Khuatir juga jika terlepas bas, manakan kami tuju.

Allah izinkan kami sampai di Kota Bharu. Apakah yang paling saya suka apabila tiba di sana? Papan-papan iklan, papan tanda kedai semuanya ada tertulis dalam tulisan Jawi. Ini satu cara memartabatkan tulisan jawi yang tiada atau kurang di tempat lain. Ini istimewanya. Melihat Parkson, Giant, The Store ditulis dalam tulisan lain, hati terasa damai. Selesai urusan pagi, kami menumpang seorang sahabat yag turut bertandang di sini. Jika tidak, patah kaki kami tidak tahu mahu melangkah ke mana. Seakan tiada arah tuju. Allah sudah aturkan yang terbaik. Akhirnya tengahari itu kami sampai di tempat tujuan. Sebelum ke sana, sempat temankan sahabat membeli buku di Syarikat Osman Muda menggunakan boucer buku IPT. Saya, sudah dinilaikan semuanya dengan buku hanya dengan sekali beli. Akhirnya, sebagai kenangan saya capai Diari Mat Despatch Edisi Patah Hati. Sempat juga ‘suruh’ sahabat yang menemani membeli ‘friends forever’ oleh Ila Husna yang hanya ada sebuah di situ. –promosi buku sendiri.- Kami ke tempat tujuan dan berada di sana hingga pagi esoknya sebelum saya pulang ke Kulim dan sahabat saya meneruskan perjalanannya.

Alhamdulillah. Hanya Allah Maha Tahu Segala Rahsia yang Terzahir dan Tersembunyi. Hanya Allah memberikan yang terbaik kepada segala hal.

Pagi 31 Januari 2012, saya menaiki kereta sewa bernilai RM12 ke Terminal Bas. Bas Shamisha menjadi pilihan kerana saya mahu ke Kulim. Hujan lebat menemani sejak kami keluar daripada tempat tujuan. Alhamdulillah, 9.30 pagi saya bertolak pulang ke Kulim dan tiba di Stesen Bas Kulim pada jam 4.30 petang disambut langit hitam. Naik sahaja bas bernombor 56 hujan mencurah dengan lebatnya ketika sampai di hadapan Hospital Kulim. Bas KBRT yang sudah uzur dan bocor bukan sahaja di atas tetapi dari bawah air boleh masuk. Bas yang saya naiki sejak saya sekolah rendah ini sudah tua. Kasihan saya melihat, kasihan para penumpang.

Pulang sahaja, lihat keputusan. Alhamdulillah, atas segala-galanya. Saya tidak berlari, tidak berjalan, saya merangkak, merangkak menuju akhir sarjana muda bahasa Arab dan Kesusasteraan yang ketika ditanya saya menjawab akan tamat setahun lagi, orang lain bertanya saya jawab dua tahun. Lambat atau cepat insya Allah ada akhirnya... Akhirnya saya percaya yang kertas jawapan yang ditulis tidak semua tercatat dalam buku Teks. Ada pensyarah suka melihat jawapan seperti dalam buku teks, ada yang suka pelajarnya menjawab menggunakan akal fikir. Sekali lagi, saya perlu katakan untuk diri sendiri, kamu mahu ambil bahasa Arab, dan Allah sudah letakkan kamu sebagai pelajar bahasa Arab. Kamu tidak dapat lari dan Allah sudah susun yang terbaik. Tinggal kamu mahu ambil atau tidak peluang itu. Sudah terlalu banyak kemudahan yang Allah berikan, masihkah belum sedar? Memang tidak dapat dibanding dengan orang lain, namun sebenarnya berbaloikan usaha dengan keputusan yang Allah berikan? Tanyalah diri kamu, wahai yang bernama Jamilah.

Wassalam.

Comments

mujahidah1413h said…
:)keep it up ya ukhti.. may ALLAH bless

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut