Skip to main content

Terima Kasih, masa silam!

Semalam, di Citra Seni. Kami mendengar saudara Namron bercerita tentang masa keci kerjaya beliau. Sampai aku membuat kesimpulan. Seorang yang hebat ada kisah yang hebat di belakang. Tragedi. Yang menjadikan dia kuat dan menjadi seseorang pada hari ini.

Aku ketawa juga ketika beliau kata tentang anak kura-kura itu lucu. Sebenarnya kisah itu sedih. Sedih sampai jika Namron sambung bercerita, mataku yang bergenang akan basah dengan air mata.

Aku yang tidak bersyukur dengan setiap aku dapat untuk perjalanan 30 tahun ini. Aku masih menangis untuk kesakitan yang sedikit. Masih menangis sebab tak cukup duit. Masih menangis sebab kena minta duit dengan kakak sebab duit sudah habis untuk makan dan tambang.

Sampai semalam, aku membuat keputusan berat. Ada buku-buku yang akan aku lepaskan sebelum aku peroleh sumber pendapatan lain. Aku percaya, satu pintu tertutup, akan banyak pintu lain akan terbuka. Hanya aku yang tidak mengetuknya atau cuba memasuki pintu yang terbuka.

Aku percaya perjalanan ini penuh hikmah di akhirnya. Hikmah apabila aku makib dewasa atau selepas aku meninggal dunia...

Terima kasih, pengalaman.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments

maire rvmn said…
Saya antara pembeli buku anda. Nanti lagi RM5 saya akan bayar hahaha before graduate. Hahaha

Apapun believe in yourself and I will always believe in you kak!