Skip to main content

Menutup Ogos di Istana Budaya

Ogos selalu menjadi istimewa untuk seorang Jamilah. Bulan yang menyaksikan bilangan angka usia bertambah satu. Yang memberi erti semakin berkurang masa hidup.

Selepas melihat iklan Tanah Akhirku dan merasakan aku mampu membayar harga tiket kali ini, aku menyimpan angan untuk ke sana lagi. Sekali untuk tahun 2018. Cukuplah setahun menonton sebuah teater di sana.

Bermula dengan cadangan mahu menonton bersama Kak Wanie Suhaini, namun tidak diizinkan rancangan itu terjadi. Aku tekad mahu menonton sendirian, pada sesi petang 31 Ogos. Namun malam 30 Ogos, aku cuba bertanya rakan sebaya, Wanza. Alhamdulillah, dia ada kesempatan masa pada 31 Ogos, malam untuk sama-sama menonton teater ini.

Antara kegembiraan aku, membawa rakan-rakan sama-sama menonton teater di Istana Budaya. Dan aku bersyukur, dia gembira menyaksikan teater ini. “Lupa semua hal bila sedang menonton. Hanyut...”
Teater sempena merdeka. Seperti tajuknya, Tanah Akhirku. Tentang seorang gadis, adik dan ibunya yang ke Tanah Melayu dari Tanah Besar China. Cabaran menyesuaikan hidup dan kelompok Melayu. Watak utamanya, seorang wanita. Dan kisah cinta hanya sedikit berbanding kisah hidup wanita utama dan perjuangannya untuk hidup, dari Tanah Besar China sampai ke Tanah Melayu.

Kami mendapat tempat duduk di baris kedua pentas. Memang dekat untuk menyaksikan setiap pelakon di atas pentas. Ya, aku suka menyaksikan orang berada di atas pentas, namun tidak pernah menyimpan hasrat untuk berdiri di situ... Ada hal-hal yang kita suka menyaksikan dari tempat duduk penonton sahaja.

Memang besar, dengan memasukinya, akan mendapat pengalaman yang mahal, namun aku lebih memilih untuk duduk di kerusi penonton atau berada di luar lingkungan dan menyaksikan dari jauh.

Semoga, berpeluang lagi aku menonton teater lain pada kesempatan lain pula.



"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments