Nota Buat Diri untuk Sekian Kali

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Berada dalam dunia editorial, mahu atau tidak harus menulsi juga. sedang mental belum bersedia memasuki dunia artikel setelah bergelut dalam dunia kreatif selama ini. Nampaknya masa tidak ada untuk membuat sebarang alasan, harus bekerja dan berusaha.

Enjoy. Itu yang boleh aku katakan selepas hampir lima bulan aku bergelar warga Solusi. Suka sebab aku menjadi sebahagian warganya, takut sebab makin buat kerja, makin banyak artikel diedit, makin banyak majalah keluar; apakah kesannya pada diri sendiri? Tidak perlu tanya orang lain, hanya diri sendiri.

bermain dengan dunia tulisan beza dengan dunia sebenar. Demikianlah kenyataannya si penulis blog ini. Semakin banyak mencatat, harusnya semakin banyak koreksi dan koreksi diri, melihat hari depan yang harus kamu depani.

Semalam? Hanya untuk dilihat sebagai teladan sebab tidak boleh berulang lagi masa yang telah berlalu. Esok, masih perlu diukir dengan kisah baharu.

Novel baharu?
Ramadan tahun lepas pemula
Ramadan tahun ini, akan berakhir ayat terakhir.
Amin.

ii
Banyak benda yang tersekat sebab MALU dalam diri sangat besar. Malu belajar itulah yang paling malang. Berada dalam lubuk ilmu, namun pengajarannya tidak sampai pada diri.

iii
Buku-buku
menanti untuk dibaca
sedang aku
punya banyak masa di laman maya.

iv
kalau nanti aku mati
tulisan pengganti diri.

17.7.2013
SD

Comments

Tetamu Istimewa said…
Saya akan menunggu novel baharu tu?
Tetamu Istimewa,

yang pertama sudah baca ke belum?

:)

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut