Skip to main content

2022

Hari ini, 15 Mac 2022. 

Semakin jarang aku berbicara di sini. Membiarkan lemabran-lembaran kosong tidak terisi. Atau aku sebenarnya semakin hilang seni bercerita dengan tulisan. Juga perbualan-perbualan yang makin berkurang. 

Semestinya ada banyak cerita yang aku tulis, ada yang kembali aku padam atau aku tulis dalam buku catatan untuk diri sendiri. Masih, aku mahu menulis di sini, ketika perasaan mahu mengeluarkan apa yang terbuku dalam kepala. 

Cerita 1
Terima kasih mereka yang datang, membawa aku keluar seketika melihat dunia luar yang luas. Dunia aku semakin kecil, di dunia maya, di dalam bilik, memandang ke luar. Sesekali apabila awak ajak keluar atau menemani awak di kedai, memang tidak aku tolak. Aku masih mencari sebab untuk keluar sendirian, atau jika tidak aku akan selesa berada di rumah. Keluar untuk beli barang, dan kembali ke bilik. 

Mereka tidak ramai, tetapi mereka ada. Itu mereka yang ada dalam lingkungan aku sekarang. Yang berinteraksi secara maya atau langsung. Yang membuatkan aku tidak terasa sendiri. Yang membuatkan aku terus berkongsi cerita-cerita dan kadang kisah-kisah kosong tanpa makna, merepek dan membebel. 

Ya. Sekalipun kurang bebas bercerita, aku masih berkongsi ketika aku terasa mahu bercerita. 

Mereka yang hadir dan membantu. Terima kasih. Kata-kata, bantuan dan panggilan-panggilan yang menyedarkan aku yang aku tidak sendiri. 

Kebiasaan, ada keadaan aku akan menelefon seseorang untuk berbicara. Bukan aku mahu bersembang sangat. Aku mahu mendengar suara orang lain. Cukuplah aku sekadar ketawa, atau mendengar. 

Supaya aku sedar apa-apa sahaja yang sedang aku alami, rasa dan sedang buat sekarang, bukan apa-apa. Bukan teruk. 

Aku hanya perlu sedar yang hidup bukan hanya aku seorang. 

CERITA 2
Ramai kenalan kurang sihat. Ramai kenalan diuji. 

Suatu hari aku melihat status seseorang. Dan aku mesej semula dia. Walaupun kami hanya bersama serumah tiga bulan, dan hanya berinteraksi. Dia aku ingat sebagai rakan serumah yang rajin menjaga kebersihan rumah sewa kami. 

Katanya, dia mungkin teruji dengan masalah kesihatan. Aku tidak bertanya lanjut. Semoga dia baik-baik sahaja dan sihat. Dia anak muda, masih awal 20-an.... 

CERITA 3
VIDEO.

Ada ketika aku terasa ingin mengabadikan kenangan dalam bentuk video. Tetapi aku hanya yakin bergambar sendiri, bukannya video. Merakam. Walaupun aku seakan mahu berkata yang video lebih memberi impak kerana ia bergerak, dan boleh menontonnya semula, tidak seperti gambar...

Semoga aku ada mood untuk itu semula. haha. 

CERITA 4
Masih mencari diri.





NOTA: 
Skill menulis aku makin tumpul. 

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments