Kenangan yang Bercempera

Andai ditanya kepadaku detik perkenalan aku dan kamu, kemungkinan besar aku tidak mampu mengingat detik itu. Terlalu banyak memori-memori penting yang sepatutnya aku ingat, ada ketika aku tidak dapat mencungkilnya daripada kotak ingatan sendiri.

Tulis.
Aku tahu dan sedar itu penyelesaian untuk permasalahan ini. Namun aku yang sering lupa dan terlepas menuliskannya dalam diari. Diari yang kini tidak lagi aku buka walaupun ada sahabat yang bermurah hati menghadiahiku diari yang cantik. Aku terlalu melayan perasaan. Menulis, namun sering sahaja tangan aku sendiri yang gatal memadamnya kembali.

Aku terlalu ingin mengumpul perca-perca kenangan menjadi sebuah puzzle yang bercantum. Walaupun hakikatnya puzzle itu hanya lengkap setelah kematian menjengah manusia.

Terlalu banyak kenangan yang tidak mampu lagi aku ingat. Kenangan yang bercempera. Berselerak di mana-mana....

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut