Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 

Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 

Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 

Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang sudah tersasar. Perbetulkan kembali.

Tentang positif. Memang dalam diri kita ada banyak rasa. Namun terus cakap, bertindak yang positif. Jangan ikut rasa negatif, negatiflah jadinya.Mungkin bermula dengan berlakon-lakon, akhirnya kita terbiasa. Bukankah setiap orang ada masalah masing-masing, jadi kita tak perlu tunjukkan masalah kita. Belajar cakap positif, bertindak positif. 

Tentang menulis. Jadikan menulis sebagai terapi. Tulislah tentang dirimu, namun bermanfaat untuk semua. Tidak terlalu peribadi. Hanya engkau yang tahu rasa dan cerita di sebalik tulisan itu. Jangan biarkan sehari berlalu tanpa menulis. Tulis apa sahaja. Nanti itu juga yang boleh jadi bahan penulisan kamu. Dalam diari, di Facebook. 

Melawan ketidakpastian. Itu kita.

Yang perlu kita lawan ialah diri kita sendiri.

Baca al-Quran setiap hari, itu yang jadi sumber inpirasi, memandu hati, 
Berjalan. Musafir. Tak jauh, dekat. Lihat orang. Keluar. Tak boleh hanya diam di satu tempat. Air kena mengalir, kalau bertakung, habislah...

Tak boleh nak keluar, membaca. 

Tentang perkara yang kita suka buat. Mula-mula kita buat dahulu apa yang perlu kita buat, barulah nanti kita boleh buat apa yang kita suka. 

...
21072016
Ofis Telaga Biru
Sesi terjah bilik Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

Comments

Popular posts from this blog

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut