Nasihat ini untuk Awak Juga

Tugas sebagai seorang subeditor menjadikan aku pembaca pertama setiap artikel yang dihantar untuk majalah kami terbitkan. Dan salah seorang kolumnis yang menulis saban bulan ialah penulis yang aku kagum. Yang aku segan untuk bertemu dengannya walaupun mejaku dengan biliknya bertentangan; hanya dipisahkan cermin kaca.

Adalah beberapa kali saat keberanian datang, aku menemuinya untuk meminta nasihat.
Dan kali ini caranya berbeza.

Seperti biasa, menyunting artikel beliau seadanya. Sebab tidak banyak yang perlu disunting.
Siap.
Dan hantarkan semula kepada beliau.

"Apa pendapat kamu tentang artikel kali ini. Kamu faham?" Beliau bertanya. Aku terkedu. Sungguh aku spesies senang terkelu jika diterjah soalan mengejut.

Dan aku tunduk.

"Lepas ni saya nak tulis begini lagi. Tapi saya takut juga orang cakap saya ceritakan tentang saya."

"Saya lagi senang hadam kalau tulisan begini." Akhirnya aku berkata juga. Ya, belajar daripaa tulisan yang bersandarkan pengalaman juga "enak"

"Nasihat itu untuk kamu juga, tau. Jangan fikirkan tentang jawatan, pulangan... tulis! Tulis atas nama tanggungjawab. Sebesar mana tanggungjawab sebesar itu rezeki yang datang."

Allah!
Terdiam lagi aku.
Sengih. Hilangkan rasa bersalah, sedang jantung sudah mula berdenyut kencang.
Siapa sangka akan menerima "hadiah" nasihat dalam bentuk tulisan begitu.
Hati terus berbunga.

.
Dan sebenarnya kata-kata itu mengingatkan aku tentang rasa hati malam sebelum hari beliau berkata begitu kepadaku. Ya, air mata sering murah tatkala mengingat tentang "gaji!"
Teringat "workload" yang sama tetapi bayaran berbeza, air mata ku jatuh. Dan aku perlu pujuk semula diri, agar lupakan tentang gaji, dan lakukan kerja dengan gembira sebab inilah kerja yang aku inginkan selama ini.

Dan
siapa sangka jawapan itu datang dalam bentuk tulisan. Aku tak perlu fikirkan apa aku dapat. Aku hanya perlu mencari bahagia dan berbahagia dengan kerja yang sedang aku lakukan. Titik.

Dan
kerana cinta itulah aku masih di sini,
walaupun saban tahu ingin pergi.
Hatiku masih di sini,

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut