Aku dan Zaman Belajar

Semakin menghampiri tiga tahun sebagai seorang penolong editor. Masuk dengan tangan kosong, tanpa bekal ijazah, dan tanpa pengalaman dalam dunia pekerjaan. Orang kata, kalau sudah rezeki, akan ada jalan.

Sejak tahun pertama, hati sekejap mahu, sekejap tolak untuk kembali belajar. Oh, aku gagal dapat ijazah kerana banyak kali gagal dan mendapat pointer yang sangat rendah hingga akhirnya terkeluar daripada universiti..

Aku pernah memohon semula untuk belajar, dan menolaknya atas alasan mahu bekerja dahulu, dan selepas hampir 3 tahun, rasa itu kembali, namun hati yang perlu dipujuk lagi. Ada banyak hal yang perlu ditimbangkan lagi...

Sebab sekarang aku tidak lagi perlu meminta duit dengan orang lain, jika aku kembali belajar, hal kewangan perlu aku fikirkan... Ketika diri sudah tua begini, tidak mudah untuk membuat satu-satu keputusan.

Ya, jika ditanyakan, siapa yang tidak ingin berdiri di atas pentas meggenggam ijazah. Walaupun dahulu aku berpendapat boleh bekerja tanpa ijazah, akhirnya dunia pekerjaan mengajar aku yang engkau perlu ada ijazah untuk masuk dalam dunia pekerjaan atas apa alasan pun! (Lihat juga engkau bekerja dalam bidang apa,.... Ya, memang benar ada pekerjaan yang berbekalkan bakat...)

...Aku pelajar dalam sekolah kehidupan. Daripada pengalaman dan pemerhatian.

‪#‎ilahusnabebel‬


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Comments

najwa zahid said…
saya suka baca cerpen dan novel. berangan nak publish cerpen sendiri tapi masa belum sesuai lagi. Proud of you

http://najwazahid94.blogspot.my/
Gentleman Frog said…
Saya suka novel makhluk asing dari galaksi yusuf menggunakan 90% dialog teknik surah yusuf

https://play.google.com/store/books/details?id=ZQtPCwAAQBAJ#details-reviews

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut