saat terasa ...

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Jam di laptop melebihi angka tiga pagi. Mata enggan terpejam malam minggu ini.Penangan lena dan kopi, dia menahan mata daripada terus kantuk. Walaupun tiada apa yang mahu dicoret, dia masih larikan jemari di papan kekunci.


"terasa kehilangan ..."
 Perasaan itu sangat sunyi, setelah puas dia bergelak ketawa hari itu. Lazimnya begitu. Ketawa berlebihan menghasilkan tangis dan sendu di hujungnya. Dia arif. Namun keceriaanlah yang mengubat duka.

Bukan. Tidaklah dia sedang bersedih sekarang. Melawan kata-kata yang bersabung dalam diri sendiri. Menangkis pemikiran yang sesaat hadir, kemudian pergi menjauh.

"Banyakkan tangisan mengenang dosa daripada ketawa yang melemahkan jiwa"
 Dia terdiam. Separuh masa terhabis di depan laptop tanpa faedah. Kerja tidak berlangsung dengan aman. Dia leka mengikut hati yang terasa jauh sekali...


Ada doa yang cepat Allah kabulkan, ada yang Allah simpan, ada yang Allah berikan lebih baik. 

sesekali jangan rebah. terus tabah. hadapi segalanya sampai kebah.

Percaya, pada semuanya ada kebaikan...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut