Seputar Aktiviti



Assalamuaikum, hari ini aku nak berkongsi beberapa peristiwa yang berlaku seputar hidup aku minggu lalu.

Bengkel penulisan Kak Fatimah Syarha
Hari Ahad, aku bersama seorang sahabat yang punya minat sama ke IIUM Gombak menghadiri satu bengkel penulisan novel, bersama Kak Ha (Kak Fatimah Syarha Noordin) Sesaat ternampak wajahnya, subhanallah, cantik ciptaanmu, betapa dia suka tersenyum dan sangat manis. Aku terpaku sebentar, akhirnya setelah membaca novelnya : “tautan hati” aku dipertemukan dengan penulisannya, untuk berkongsi ilmu..Kak Ha banyak menekankan motivasi dan persediaan kita sebagai dai’ ilallah. Antara mereka yang terpilih dan mereka yang diberi bakat untuk dimanfaatkan pada jalan ALLAH. Bakat itu bukan untuk disimpan tapi fikirkan bagaimana untuk menarik orang-orang di sekeliling kita. Jika kita baik, tentu kita nak mak kita juga baik, tapi bagaimana nak mennarik orang tua supaya beliau tak terasa dengan kita? Itulah adanya kreativiti.

Cuba bayangkan seandainya kita menulis novel tentang kehidupan remaja yang rosak, kepincangan tanpa menyediakan jalan keluar bagaimana kita mahu membetulkan masyarakat. Apa yang kita tulis boleh menjadi saham dan boleh juga mejadi sebab kita tercampak ke dalam neraka. Apa maksud aku? Bayangkan kita menulis tentang cara mencuri, dan orang ikut. Tentu saham kita sentiasa bertambah... Bukankah jika kita mengajarkan kebaikan dan mereka mengikut apa yang kita tuliska, sahamnya sama seperti amalan yang mereka lakukan dan begitu juga sebaliknya.,
Jika kita jelas tentang Islam tak payah untuk kita menggerakkan mata pena, yakin pada pertolongan ALLAH dan gerakkan mata pena sekarang.. Jika tak mampu ucapkan “la haw la wa la quwwatailla billah” DIA akan menolong kita...
Mulakan hari ini, mari sama-sama kita meriahkan dunia penulisan sekarang dengan bahan penulisan islami yang boleh mendidik masyarakat lantas meninggalkan bahan cinta palsu yang meloyakan.

Motivasi Amin Idris
Pagi sebelum bengkel dimulakan, kami dihidangkan dengan motivasi yang disampaikan oleh Amin Idris. Sangat bersemangat dan sentuhan yang seringkali mengujakan. Aku memang begitulah... Semasa di tempat ceramah semangat dan rasa nak buat semua, dah habis hilang semua..

Ceramah Nuzul al-Quran
Tadi usai solat tarawih empat rakaat pihak masjid Bandar Baru Nilai mengadakan ceramah sempena nuzul Quran... Tak dengar sangat, namun konklusi yang aku dapat lakukan Kena mula semak makna bacaan al-quran dulu, baru fikir yang hafaz, nak jadikan al-Quran cara hidup.. kalau tidak sampai bila-bila tak bererti. Kata ustaz, kalau tak ada terjemahan al-Quran itu satu aib, lainlah kalau memang Bahasa Arab kelas 1...Itu je yang aku dapat.. Sekarang ayat-ayat al-quran hanya jadi perhiasan di dinding atau hadiah perkahwinan, lupakah kita yang al-quranlah rujukan nombor satu.


Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut