29 May 2013

ASWARA, bukan masanya lagi aku ke sana

Kembalinya aku ke kampung beberapa hari yang lalu, teringat aku akan suatu perkara. Semasa aku belajar di UIA, aku pernah berkata, aku nak kerja. Tidak mahu lagi hanya mengharapkan duit ayah, minta pada kakak-kakak. Aku ada keinginan yang tinggi mahu beli buku yang aku suka. Buku kawan-kawan. Majalah setiap bulan.Walau aku hanya belek, aku masih suka beli. Aku bukan mudah membeli baju, namun senang memilih buku.

Aku kata, aku penat belajar. Itu titik mula kejatuhan aku. Aku tiada semangat, main-main, banyak yang aku tidak endahkan. Pengakhirannya, pengajian aku ditamatkan kala aku hampir tamat pengajian. Itu salah satu pemberontakan aku. Pemberontakan dalam diri sendiri yang terzahir. Akibatnya, aku yang tanggung.

Sekarang, aku bekerja. Boleh beri duit pada ayah walaupun tidak banyak. Boleh beli buku aku mahu dengan duit sendiri. Bukan gaji besar atau kecil persoalannya. :)

Aku minta ke ASWARA
konon mahu sambung belajar
sudah dapat, aku tolak.
Semoga ini kegembiraan.
Aku teruja, tetapi harus menolak.
Aku tidak mahu mereka fikirkan soal poket aku.
Masanya akan tiba, bukan untuk setahun ini.

Tetapi
aku tidak berhenti beajar.
dalam sekolah kehidupan, aku menuntut.

Jika orang lain sedih atau terkilan aku menolak tawaran ini, aku memberikan jawapan dalam air mata semasa memutuskannya. Bukan mudah, tetapi aku harus melepaskannya. Kali ini.

Maaf.

No comments: