22 March 2013

Suria tetap muncul

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Cukup!
cukup!
cukup!

Gelora yang kau simpan dalam diri hanya menunggu letupan yang akan menenggelamkan semuanya. Segala-galanya akan terkubur tanpa nisan. Kecamuk diri selaku remaja memberontak sedang membuak-buak dalam diri kau.

"Ah, tidak dapatkah kamu bersabar untuk seminit, sejam, seminggu?"

"Aku tidak tahan." hanya itu jawapan mampu aku beri. Air mata mengalir dan terus mengalir tanpa dipinta.

"Bukankah ini yang kau mahu."

Ah, ini jalan yang aku sendiri pilih. Bukan siapa-siapa yang melorongkannya. Aku sudah 'memusnahkan' satu peluang, banyak peluang yang tersedia depan mata.

Mengapa, ya?

Sebab aku ikutkan kata hati yang kebersihannya sangat diragui. Berada dalam biah solehah dan baik bukan jaminan diri aku juga baik.

Ah, tidak patut kau tulis perkara yang memburukkan diri sendiri.

(ini blog aku)

ketawa sendiri. Apa-apa yang dimiliki bukan milik sendiri. Ada pengawal. Ada Allah perhati.

"cepat carikan aku teman."

Hari itu, aku tersenyum teringatkan kau.

Psiko.

itu kata kau pada aku. Aku yang buat hal sendiri, tidak kenal alam lain.

entah!

Aku dan kau satu jasad. Mengapa tidak mampu bersatu?

No comments: