19 April 2017

Kenang-kenangan Hidup


Aku tidak pasti adakah pernah sekali aku menyudahkan bacaan keempat-empat buku ini.  Seingat aku, sebelum ini juga aku hanya menyudahkan bacaan hingga Buku Ketiga, kemudian aku letak kembali di rak.

Buku Kedua menjadi kegemaran aku. Sebab HAMKA bercerita tentang dunia kepengarangan beliau. Banyak perkongsian yang boleh dijadikan teladan. Bagaimana jadi pengarang? Siapa yang dikatakan seniman? Apa itu seni dan keindahan. Persoalan-persoalan ini sedikit sebanyak terjawab dengan membaca Buku Kedua Kenang-kenangan Hidup. 

"Seniman adalah orang yang lekas terharu melihat atau mendengar yang ada di sekelilingnya."
Buku Pertama dan Kedua membicarakan kisah beliau sejak kelahiran hingga zaman kemuncak beliau dalam dunia penerbitan dan kepengarangan.

Ah, betapa perlu juga pengarang menukil kisah hidupnya, untuk dibaca dan diteladani orang terkemudian.

Kata mahu mengenali HAMKA, bolehlah bermula dengan menyudahkan bacaan buku ini.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Ulang Baca

Ulang baca status-status di Facebook yang belum dipadam. Baca kembali catatan-catatan di blog manuskrip bawah meja.
Catatan yang mengimbau ingatan kepada kisah semalam, yang jauh ditinggalkan. Yang ada dan perlu diperhati, hari ini untuk kita hadapi.
Sudah baca kembali, ingatlah semula setiap janji yang pernah kautabur, setiap kata yang minta dikota. Jangan sampai kata-kata makan diri.
Beruntung kita boleh baca kembali catatan, agar boleh kita lakukan perubahan. Bagaimana kelak bila kita di depan Tuhan? Pada hari perhitungan dan pembalasan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

15 April 2017

Langkah-langkah Kecil


Apabila kita memilih untuk "mematikan" satu langkah, lalu, kita mula berfikir untuk memulakan langkah baharu. Lantaran jalan baharu perlu kita tempuh selepas itu. Perjalanan ini kita yang pilih. Semoga dibantu Dia.

Sebagai permulaan, aku masih 'mengikat' diri sendiri sebagai Admin media sosial majalah Telaga Biru. Sementara Solusi kembali 'stabil' dan ada seseorang yang dapat menjaga sepenuhnya. Nanti, akan aku lepaskan jua. Jujur, aku belum mampu melepaskan tanggungjawab itu. Aku tidak tahu kesannya kepada jualan, namun aku mahu terus pembaca tahu yang Solusi sentiasa mahu berkongsi dengan mereka. Semoga ada yang tergerak untuk membeli dan melanggan. Meski seorang.

Seterusnya aku mula berjinak-jinak dengan jualan buku. Baru permulan awal. Terlalu awal. Masih jauh langkah. Semoga tercapai impian aku kelak, mahu memiliki sebuah kafe buku. Kafe yang menjual buku dan menjadi tempat pencinta buku berkumpul. Semoga. (Mimpi itu, percuma bukan?)

Aswara. Selepas empat tahun aku memohon kembali sebagai pelajar Aswara. Baru memohon secara atas talian, semoga ada rezeki untuk aku ke sana. Ya. Aku perlu 'berehat' seketika, dan kembali bergelar pelajar. Kadang, kita perlu berundur, untuk melakukan lonjakan yang lebih tinggi. Amin.

Sela "masa lapang" yang aku ada, memang seakan nampak aku hanya ada di dunia maya. Semoga keberadaan aku di dunia maya, bukan hanya keberadaan kosong. Ada manfaat untuk diri aku dan orang lain.

Catatan langkah-langkah kecil, untuk jadi rujukan masa akan datang. Dengan menulis, mengabadikan. Rasa selesa pula membebel di blog seperti dulu.

.
Matang dalam menulis? Cara aku, gaya aku, masih sama seperti dulu. Mungkin kerana aku selesa bercerita dngan tulisan.



"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

14 April 2017

Angkatan Baru -HAMKA

"Suara hati, yang meminta perhatian dari pendidik-pendidik, dari penganjur perkumpulan, bahkan dari ninik mamak adat sendiri.
Tentukanlah arah dari pendidikan anak-anak perempuan kita."-HAMKA

Tulisan HAMKA masih "kena" dengan anak muda zaman kini.
Sarat dengan kritikan masyarakat. Kesan
apabila terlalu dimanjakan, diberi pendidikan, tetapi 'kurang arif' kemahiran kehidupan.

"Rupanya mantik dan ma'ani dipelajarinya, nahwu dan saraf dihafalnya, cerita roman dibacanya dengan asyik, hanya satu perkara yang tidak dimahirkannya, iaitu memasak." (Terasa ditembak berkali-kali di dahi membacanya)

"...Dan memang kitab-kitab itu dibelinya, bukan untuk dibacanya, kerana itu belum makanan otaknya, tetapi disusun di atas rak buku dengan teratur."

Buku yang nipis tetapi tebal dengan nasihat. Pesanan untuk anak muda yang baru menamatkan pengajian khususnya dan untuk setiap kita, amnya. Realiti bukan hanya yang indah-indah. Apabila mendaki, kita merasai.

Baca dengan hati, pasti terjentik!

13 April 2017

Mengait Buah Kenangan I

Setiap langkah yang kita atur, ada rencam rasa. Manis, pahit, suka dan duka. Yang dikenang dan diingat selalu tentulah yang manis-manis.

Potret Keluarga SOLUSI 2013
Keluarga Solusi.
Hampir empat tahun aku bersama team ini sebelum mengambil keputusan berhenti bekerja makan gaji. Usah ditanya sebabnya, tidaklah aku mampu menjawab soalan yang terlalu peribadi ini. Cuma doakan aku direzekikan sambung belajar selepas ini, menyambung cita-cita yang tertangguh lantaran sikap diri.

Mahu diimbas-imbas, pastinya tidak semua mampu aku ingat kembali. Kata orang, sudah rezeki, ada jalannya. Meski "gagal" semasa temuduga lisan, temuduga bertulis menyelamatkan dan menjadi jalan untuk aku diterima sebagai sebahagian team Solusi.

I
Yang paling menggembirakan tentu sahaja lantaran dapat bertemu muka dengan Ustaz Pahrol Mohamad Juoi yang sebelum ini aku hanya baca bukunya. Aku tidak ingat pertemuan pertama kami, namun ustaz antara orang yang paling bersemangat agar aku terus dan terus menulis. Ketika aku memberi senaskhah novel yang aku tulis, ustaz memberi kata-kata semangat. Ketika aku tunjukkan artikel ganti yang ditulis, ustaz mahu aku terus menulis, ketika aku enggan menulis, ustaz minta disediakan ruang untukku, walaupun akhirnya aku tidak menulis. Dan yang paling aku terharu, ustaz sertakan nama dalam satu artikel ustaz untuk beduk diketuk (yang aku padam namaku, ketika artikel tersebut kusunting) .. Ustaz, bicaranya banyak dengan tulisan yang beliau serahkan saban bulan. Sambil menyunting, sambil membaca untuk diri sendiri.

Itulah. Apabila ada depan mata, kita jarang menghargai. Sudah jauh, dikenang-kenang. Ajaran ustaz, akan aku kenang. Semoga terus aku menulis, dalam genre yang lebih aku cenderung.

  II
Mantan Editor Solusi, Ustaz Muhammad Luqman Makhtar. Seorang yang banyak bersabar dengan subeditor ini. Seperti tidak percaya hampir empat tahun kami bekerjasama. Saban bulan, ustaz yang terlebih sibuk mempersiap majalah Solusi, sedang subeditor banyak relaks. Beliau yang banyak menyunting, banyak melakukan semua kerja. Apa sahaja yang aku lakukan ya, selama aku di sana?

Tanggungjawab menerbitkan majalah setiap bulan tidak mudah.Bermain dengan "deadline", "mengejar" kolumnis, menyediakan artikel ganti, memikirkan isu setahun, design, pembaharuan team yang ada bertiga (Editor, subeditor dan designer) yang menguruskan.

"Chemistry" semasa bekerja sangat penting. Mungkin itu yang paling mahal aku belajar daripada kerjasama dalam Solusi. Kadang faham dalam diam, cuba memudahkan kerja, fikir kerja rakan sekerja lain juga. Ustaz selalu berpesan, "Jangan hanya fikir kerja kita, fikirkan kerja rakan dalam team juga." Itu yang buatkan kerja semakin lancar.

Ustaz beri arahan, aku lakukan. Kadang mengelat, kadang laksanakan sepenuh perasaan. Masing-masing cuba memahami dan menyiapkan tugasan. Seorang suka berfikir, seorang suka melaksanakan arahan. Lucu juga mengingat, kadang untuk berinteraksi dengan designer sahaja aku gunakan editor juga. 


Seronok.
Enjoy.
Banyak pengalaman.

Itulah yang dapat aku katakan selama hampir empat tahun sebagai subeditor Solusi.

Terima kasih, team Solusi.

...bersambung dengan cerita lain pula.


Potret Keluarga SOLUSI 2015