05 June 2017

Kenangan yang Bercempera

Andai ditanya kepadaku detik perkenalan aku dan kamu, kemungkinan besar aku tidak mampu mengingat detik itu. Terlalu banyak memori-memori penting yang sepatutnya aku ingat, ada ketika aku tidak dapat mencungkilnya daripada kotak ingatan sendiri.

Tulis.
Aku tahu dan sedar itu penyelesaian untuk permasalahan ini. Namun aku yang sering lupa dan terlepas menuliskannya dalam diari. Diari yang kini tidak lagi aku buka walaupun ada sahabat yang bermurah hati menghadiahiku diari yang cantik. Aku terlalu melayan perasaan. Menulis, namun sering sahaja tangan aku sendiri yang gatal memadamnya kembali.

Aku terlalu ingin mengumpul perca-perca kenangan menjadi sebuah puzzle yang bercantum. Walaupun hakikatnya puzzle itu hanya lengkap setelah kematian menjengah manusia.

Terlalu banyak kenangan yang tidak mampu lagi aku ingat. Kenangan yang bercempera. Berselerak di mana-mana....

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

01 June 2017

Gadis Emosi II

Sehari dua ini, dirinya dikawal emosi sendiri. Dia hanya mendiamkan diri. Beku. Beku dalam dunia sendiri.

Sebelum itu, dia gembira. Entah mengapa, emosinya jadi beku tiba-tiba. Hari-hari yang menyaksikan dia bermandi air mata menjelang malam. Hanya berfikir sedikit, air matanya yang berjuraian jatuh. Ketika itulah dia memilih untuk lena. Melupakan seketika emosi yang berselerak. Emosi yang tidak terkawal oleh diri sendiri.

Bagusnya orang yang dapat mengawal diri dan emosi sendiri. Ketika sendiri atau bersama orang ramai.

Rasa apakah yang sebenarnya sedang mengganggu dirinya ketika itu? Rasa ingin menjerit, rasa mahu ketawa, rasa mahu luahkan semua, tetapi akhirnya air mata yang jadi jawapan. Air mata yang enggan berhenti, sampai mata bengkak dan dia lena dalam tangisan.

:(

Aduhai,
belajarlah mengawal diri dan emosi.
Ini,
baru engkau dengan dirimu.
Kerana itulah, engkau harus berdiri sendiri lagi, sebab engkau belum mampu menguasai diri. Bahkan engkau dikuasai emosi.

31 May 2017

Gadis Emosi

Semalam.
Dua bulan lepas.
Sebelum-sebelum ini.

Akan ada ketika, tanpa sebab kukuh, dia menangis. Menangis bersungguh-sungguh. Menangis sampai dia lena bersama tangisan. Sampai nanti dia bangun dengan rasa baru, atau menyambung tangisan sebelum dia lena tadi.

Emosi.
Perempuan emosi.

Itulah dia. Yang emosinya lekas terzahir di wajah dan katanya. Yang emosinya kadang terlihat kosong, kadang terlalu ditunjukkan, dan kadang di luar kawalan.

Emosi tidak terkawal yang menyebabkan dia menangis walupun ketika itu dia sedang berada di pejabat. Menangis walaupun ketika itu dia dalam perjalanan menaiki komuter.

Dialah perempuan emosi.
Yang cuba menyembunyi rasa, namun lekas terzahir emosinya.

Dia yang lekas keliru dengan dirinya sendiri....

19 April 2017

Kenang-kenangan Hidup


Aku tidak pasti adakah pernah sekali aku menyudahkan bacaan keempat-empat buku ini.  Seingat aku, sebelum ini juga aku hanya menyudahkan bacaan hingga Buku Ketiga, kemudian aku letak kembali di rak.

Buku Kedua menjadi kegemaran aku. Sebab HAMKA bercerita tentang dunia kepengarangan beliau. Banyak perkongsian yang boleh dijadikan teladan. Bagaimana jadi pengarang? Siapa yang dikatakan seniman? Apa itu seni dan keindahan. Persoalan-persoalan ini sedikit sebanyak terjawab dengan membaca Buku Kedua Kenang-kenangan Hidup. 

"Seniman adalah orang yang lekas terharu melihat atau mendengar yang ada di sekelilingnya."
Buku Pertama dan Kedua membicarakan kisah beliau sejak kelahiran hingga zaman kemuncak beliau dalam dunia penerbitan dan kepengarangan.

Ah, betapa perlu juga pengarang menukil kisah hidupnya, untuk dibaca dan diteladani orang terkemudian.

Kata mahu mengenali HAMKA, bolehlah bermula dengan menyudahkan bacaan buku ini.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Ulang Baca

Ulang baca status-status di Facebook yang belum dipadam. Baca kembali catatan-catatan di blog manuskrip bawah meja.
Catatan yang mengimbau ingatan kepada kisah semalam, yang jauh ditinggalkan. Yang ada dan perlu diperhati, hari ini untuk kita hadapi.
Sudah baca kembali, ingatlah semula setiap janji yang pernah kautabur, setiap kata yang minta dikota. Jangan sampai kata-kata makan diri.
Beruntung kita boleh baca kembali catatan, agar boleh kita lakukan perubahan. Bagaimana kelak bila kita di depan Tuhan? Pada hari perhitungan dan pembalasan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.