12 March 2017

Sehingga Tarikh Ini...

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Lantaran kita sering diuji dengan kata-kata dan tulisan. Adakah diri akan terus bertahan atau jatuh lagi dan lagi? Tidak salah jatuh berkali-kali asalkan engkau tidak jemu untuk bangkit kali.

Sehingga pada tarikh ini, dia belum memilih untuk meneruskan pekerjaan dalam bidang lain. Namun dia mengerti yang masa kian pantas, teramat pantas hingga dia perlu segera membuat keputusan. Keputusan untuk diri sendiri.

Dia tiada jawapan paling jujur mengapa dia ambil keputusan itu. Dan dia terus membikin siri masalah meski dia tidak lagi berada di institusi itu. Dia sendiri kadang keliru dengan keputusan yang dia ambil awal-awal lagi. Berfikir, kali ini dia memang mengikut hati sendiri, tanpa memikirkan perasaan orang lain.

Kompleks.
Ya, itu setiap kita, termasuk dia. Melihat nampak biasa, sebenarnya tidak sebiasa yang terlihat.
Dan dia,
dalaman dia amat lemah. Lemah untuk menanggung semua rasa. Lalu dia sering rebah.

Perasaan dia,
teramat mudah dibaca.
Dan dia manusia, yang lekas kalah, meski dilihat enggan mengalah.

Semoga,
keadaan akan lekas baik.
Dan dia beroleh sesuatu yang lebih baik.

02 March 2017

Belum Melepaskan

Terlalu sukar rasanya melepaskan genggaman selama bertahun-tahun. Berkali-kali aku ulang, aku akan lepaskan semuanya saat ada orang lain yang sanggup menjadi pengganti. Bukan pentingkan diri, aku hanya memikirkan hal pembaca. Walaupun aku kurang berinteraksi, setiap hari aku cuba menyediakan hidangan secara maya kepada mereka.

Cukuplah sekadar aku berkongsi tazkirah untuk pembaca. Mereka suka. Namun sampai bila akan aku bertahan dengan tugasan ini. Jawapa aku, selagi aku cinta. Enggan aku melepaskannya tanpa pengganti. Membiarkan "ladang" yang semai, akhirnya tanaman jadi layu, bukan aku.

Aku mahu biarkan ladang terus tumbuh, hingga ada petani baharu yang akan menjaga. Saat itu, aku akan pergi. Pergi jauh.


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

27 February 2017

Tulisan

Tulisan dan aku, masih bersahabat.
Hanya kini kian berselerak... di mana- mana sahaja.
Penting menuliskan kisah seputar hidupku, buat bacaan sendiri.

Tulisan, mengingatkan aku.. yang dahulu dan hari ibi.

12 January 2017

Izinkanku Berundur



Ketika engkau tidak mampu bertahan, dan memilih untuk melarikan diri. Sekali lagi. Bukan kerana protes atau membawa, hanya kerana aku seakan tidak mampu untuk menjaga hati sendiri.

Terasa tidak enak dengan rasa-rasa yang sering menghuni diri belakangan ini. Aku memilih untuk berundur.

Maafkan aku.

Berundur, namun aku masih ada di sana. Hatiku ada di sana, merindui semua yang ada di sana. Namun demi menjaga hati dan diri sendiri, aku berundur dahulu.




"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

09 November 2016

Tulisan dan perasaan
Aku seorang perempuan yang sering menjadikan tulisan sebagai suara meluahkan perasaan. Tidak semua yang aku tuliskan, aku amalkan. Tidak semua yang aku cakapkan berulang kali, aku buat. Namun, bukankah dengan menasihati orang lain, sebenarnya kita sedang menasihati diri sendiri?
Situasi. Entah mengapa, semakin hari rasa suka akan kerjaya yang aku cinta semakin berkurang. Mungkinkah kerana keadaan diriku yang semakin jauh daripad mengingati Tuhan? Kadang, ah, selalu aku sering tersasar daripada landasan sebenar. Aku cuba untuk kembali, kembali ke jalan asal aku bermula.
Tulisan dan perasaan. Itu aku dan tulisanku. Orang akan senang sekali membaca apa yang aku rasa hanya dengan melihat apa-apa yang aku nukilkan di media sosial atau di mana-mana tempat yang aku tuliskannya. Seringnya yang aku tuliskan akan ada kaitan... ada kaitan, walau sering aku nafikan. Lantaran aku jarang dapat menipu menggunakan tulisan.
Tulisan suatu amanah. Amanah buat diri aku sendiri. Dan aku, ingin kembali! Kembali ke dunia cintaku... setelah aku memendam cinta... selama tiga tahun lebih.
Doakan, agar aku dan tulisan kembali bersahabat.

09112016



"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.