Skip to main content

|Tersiar!|

CERPEN.
1.Vila Igauan, Dewan Siswa Mac 2005
2.Azimat Daripada Ayah, Fokus SPM April 2008.
3.Ada Ruang Untuknya, Remaja 1 Oktober 2008
4.Hidayah itu Miliknya, Tunas Cipta Oktober 2009.


PUISI.
  1. Pesanan Ibu Kepadaku, Dara.Com Jun 2005
  2. Kian Tiba Saat Itu, Tunas Cipta Mac 2007,
  3. Balasan, Fokus SPM April 2007
  4. Puisi Buat Walid, Tunas Cipta Febuari 2008
  5. Daun Pohon, Dewan Siswa April 2008
  6. Tangan Kanan Melawan Tangan Kiri, April 2008
  7. Mahu atau Tidak, Tunas Cipta Jun 2008
  8. Tinta Buat Sahabat, Fokus SPM September 2008
  9.  Pantai Semut, Dewan Siswa Febuari 2009
  10. Tiang, DARA.COM Mac 2009
  11. Hikmat Ujian, DARA.COM April 2009
  12. Teringin, DARA.COM April 2009
  13. Fatamorgana, Dewan Siswa April 2009
  14. Bukan Lilin, Dewan Siswa Mei 2009
  15. Gelas Maksiat, Dewan Siswa Januari 2010
  16. Kendi Ilmu, Varsiti November 2011
NOVEL.




Impian Zakiah untuk mendalami bahasa Arab menjadikan beliau nekad menolak tawaran Medik di Mesir dan mengisi borang kemasukan ke UIAM yang terletak di Nilai dalam jurusan bahasa Arab. Dia berdoa sesungguh hati supaya diterima ke UIAM kerana impiannya adalah untuk menjadi seorang pejuang bahasa Arab. Penerimaan mak dan ayah Zakiah berbeza. Mak Zakiah menerima keputusannya, namun ayah menolak kerana bagi beliau peluang pekerjaan lebih cerah jika dia belajar Medik. Setelah menghubungi cikgu Zaini, guru kelas ketika Zakiah di tingkatan Lima, Zakiah memberitahu masalahnya. Lalu, cikgu Zaini menyarankan supaya Zakiah memujuk ayah.


Setelah persetujuan dicapai, melalui proses pujukan dan perjanjian, dia menghantar surat penerimaan tawaran ke UIAM. Ayah dan mak menghantar beliau ke sana. Di biliknya, dia ditemukan dengan tiga gadis lain, iaitu Balqis, pelajar IRK; Syazana, pelajar bahasa Arab dan Marziah, pelajar pengajian senibina. 

Disebabkan mendapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan APT [kelas kelayakan bahasa Arab] dan EPT[kelas kelayakan bahasa Inggeris], dia akan belajar di sini selama satu tahun. Di sinilah bermulanya cabarannya sebagai seorang pelajar.

Zakiah bertemu Mary, seorang bukan Islam yang berminat dengan Islam. Suka berkawan dengan orang Melayu dan mengambil jurusan bahasa Arab juga. Pertemuan mereka yang pada mulanya secara tidak sengaja mencetuskan bibit-bibit perkenalan. 

Manakala, Syazana, rakan sebiliknya merupakan anak orang kaya yang tidak mengamalkan ajaran Islam. Walaupun belajar, dia tidak mempraktiskan dalam hidup. Zakiah cuba mendekati Syazana secara perlahan-lahan hingga Syazana akhirnya tergerak hati untuk berubah. Akhirnya mereka menjadi sahabat baik.

Balqis pula sedikit nakal walaupun pelajarannya cemerlang. Selaku sahabat sebilik, Zakiah mahu menegur, namun dibalas dengan cercaan dan muka masam. Keadaan memuncak apabila Balqis menuduh Zakiah mencuri telefon genggam yang sebenarnya terjatuh di bawah katil. Hubungan retaknya dengan Zakiah dijadikan alasan untuk menuduh gadis itu. 

Zakiah punya melalui banyak siri ujian sepanjang pengajiannya selama setahun di UIAM. Selaku Sekreteriat Dakwah dan Tarbiah mahalah, dia sering dijadikan sasaran mereka yang tidak senang dengan kerja-kerja kebaikan. Dia tidak disukai oleh rakan sekelas kerana mereka adalah senior dna dia junior. Dia dipinggirkan dalam kelas. Kemudian dituduh pula oleh teman sendiri mencuri. Hanya kesabaran dijadikan benteng daripada amarah. Belum selesai siasatan kes kecurian yang disabitkan dengan Zakiah, dia diserang demam panas hingga terpaksa pulang ke kampung. 

Ketika itulah Syazana dan Mary berpakat untuk membersihkan nama Zakiah. Mereka mencari bukti yang boleh membersihkan nama Zakiah, dan akhirnya menemui telefon genggam Balqis yang terjatuh di bawah katil sendiri. Setelah Zakiah mendapat tahu, dia menjadi tidak sabar untuk pulang ke UIAM. Tambahan pula, peperiksaan semester pertama akan bermula. Walaupun kurnag sihat, beliau tetap pulang ke UIAM.

Ketika peperiksaan kitabah, beliau tidak mampu menjawab dengan baik kerana demam yang belum pulih sepenuhnya.Namun, untuk kertas lain sudah dilakukan sepenuh hati. Dia menyerah keputusan kepada Allah.

Hanya ketika hari terakhir di UIAM semester satu, Balqis menemui Zakiah untuk memohon maaf. Zakiah pula yang mahu melupakan kisah pahit itu segera memaafkan. Dia tidak menyimpan dendam kepada Balqis yang juga teman sebiliknya. Ketulusan hati Zakiah menjadikan temannya ini amat terharu dan malu dengan apa yang dia lakukan.

Syazana pula sudah berubah menjadi seorang yang menunaikan solat dan mengamalkan ajaran agama dalam kehidupan seharian. Malah, keluarganya mula berubah kepada lebih baik. Semuanya setelah mak dan ayah Syazana melihat perubahannya ketika pulang ke rumah, lalu mereka juga diberi hidayah untuk berubah. Syazana yang gembira dengan terasa terhutang budi kepada Zakiah. Hidayah itu memang milik Allah, namun Zakiah berjaya mendorong dirinya untuk berubah.

Mary pula sudah menyatakan kesediaannya untuk memeluk agama Islam. Setelah mengucap syahadah, barulah Mary merasakan ketenangan. Disebabkan telah ada ahli keluarganya yang lain memeluk Islam, mama dan papa Mary mudah untuk menerima keputusan ini. Mereka menyambut baik keputusan Mary. Kini, selain menyertai kursus, Zakiah menjadi gurunya untuk mendalami Islam.

Kemuncak ujian yang ditimpakan ke atas Zakiah adalah ketika cuti semester pertama yang sepatutnya menjadi detik paling bahagia kerana dia akan ke Makkah bersama keluarga. Namun, terjadi satu kebakaran yang menyebabkan dia kehilangan mak dan ayah dalam sekelip mata. Tapi, Zakiah bukanlah seorang yang berputus asa dengan ujian. Dia tetap kuat kerana dia ada Allah yang menemani. Dia kuatkan hati menempuh ujian. Dia kuatkan diri kerana tekad yang tersemat untuk bergelar ahli dan dalam bahasa Arab. Namun, lumrahlah apabila wajah mak dan ayah sering membayangi langkahnya sekarang.

Disebabkan kejadian ini jugalah dia diterima kembali oleh rakan sekelasnya ketika di sem dua. Mereka mula melayannya dengan baik. Zakiah pula menemui kaunselor atas nasihat cikgu Zaini. Berbincang tentang masa depannya. Dia melalui beberapa siri kaunseling dengan Dr Masyitah, kaunselor di UIAM atas nasihat cikgu Zaini. Semangat dipugar kembali dan dia makin kuat.

Pantas hari-hari berlalu, hari ini merupakan hari terakhir Zakiah di UIAM. Dia akan meneruskan pengajian di kampus induk bagi mendapat ijazah dalam bahasa Arab. Penguasaan bahasa arabnya sudah makin baik. Pelajarannya makin meningkat. Walaupun berbagai ujian melanda sepanjang setahun dia di UIAM Nilai, segalanya menjadi obor semangat bagi meneruskan perjuangan sebagai serikandi bahasa Arab. 

Mama dan papa Mary pula sudah nekad untuk memeluk agama Islam setelah melihat anaknya sangat berbeza cara hidupnya setelah memeluk Islam. Dan ini adalah angerah paling berharga buat Mary.

Syazana pula mula menyibukkan diri dengan kegiatan dakwah. Dia berkongsi pengalamannya selama ini dengan pelajar-pelajar lain. Dia sudah memimpin usrah sendiri. 

Sesungguhnya, apabila tekad sudah disemat dalam diri, jalan yang dilalui terasa lebih mudah. Terasa ada semangat dalam diri yang memacu diri untuk terus berusaha. Zakiah, Syazana dan Mary@Maryam percaya setiap kesusahan ada jalan keluarnya. Di hujung derita ada bahagia. Setelah tekad disemat dalam diri, berusahalah semampu diri dan serahkan keputusannya kepada Allah. Dia mengetahui yang terbaik untuk hamba-Nya.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…