12 July 2017

Tuliskan Rasa-rasa Yang Berselerak


Aku selalu ingat pesan ustaz kepadaku pada suatu hari, “Tuliskan semua rasa dalam sebuah buku.” (Walaupun aku akhirnya tulis berselerak dalam banyak buku).

Benar. Saat aku banyak bercerita dengan manusia, aku lupa bercerita dengan Dia dan tinta. Aku lupa menulis rasa yang boleh aku ulang baca dan ingat. Sebab tidak semua rasa aku mampu simpan dan imbas semula.

Menggerakkan mata pena itu mudah. Mencurahkan kata-kata indah itu tidak payah, selagi jiwa belum lupa kepada Allah. Engkau harus ingat itu. Seribu kata-kata yang kau tuliskan, hanya bermakna ketika kau zahirkan semuanya jadi amalan.

Selama engkau mampu menulis, lakarkanlah semua jadi kata-kata. Biar lega semua rasa, biar pergi semua rasa, yang tingga lega. Bukan sebab engkau mahu lari daripada masalah, hanya cuba melerai gelora jiwa dengan memindahkannya jadi kata-kata.



"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

No comments: