15 July 2017

Takdir Allah Terindah

Jangan berhenti berdoa, dan jangan putus asa dengan suatu kegagalan.

#ilahusnabebel 2
Takdir Allah Terindah


“Takdir Allah terindah.”

Berulang kali ayat itu bergema dalam diri. Tatkala diri sedang berusaha melawan kata-kata dalam diri sendiri dan menerima kenyataan. Siapakah yang lebih memahami dirinya melainkan diri sendiri?

Pecah empangan yang ditahan-tahan sedari tadi. Aku pejamkan mata. Rapat-rapat. Kejadian minggu lalu hadir dalam ingatan. Ketika aku merasakan keberadaan aku di universiti ini bukan lagi keputusan yang terbaik. Dan aku mahu mengisi borang pertukaran universiti.

“Awak, saya mahu tukar universiti. Saya tidak tahan berada di sini. Universiti bagus tetapi saya langsung tidak berubah.”

“Terpulanglah. Itu keputusan kamu. Siapalah saya untuk membantah apa yang kamu mahu lakukan. Diri kamu yang menanggung akibatnya.”

Selesai di situ sahaja perbualan aku dan kawan sepengajianku. Masing-masing angkat kaki untuk pulang ke asrama. Lalu persoalan itu seakan ternokhtah di situ. Namun dalam fikiran aku itu bukanlah suatu mainan perasaan atau sekadar cakap-cakap. Serius aku mahu melakukannya. Namun sayang akan universiti ini mengatasi keinginan hati.

Malam itu sunyi. Jam dua pagi. Air mata tumpah lagi membasahi sejadah. Aku luahkan kepada Allah segala perasaan. Mencurahkan semua isi hati yang seakan hilang semua perasaan. Lantas selesai solat witir, aku meletakkan kepala di atas bantal.

Bayangan putih menghampiri. Sekujur tubuh memandang sayu wajahku. Mukanya beriak kesedihan.

“Mak?” Aku bersuara sendiri.

Lalu aku terjaga. Berpeluh. Mengapa bayangan arwah ibu hadir dalam mimpi. Adakah keputusan ini sebenarnya satu kesalahan? Lalu aku membuat pilihan lain. Biarlah aku terus berada dalam universiti ini, namun tekad belum berubah. Mahu menukar jurusan lain. Selang seminggu, semua urusan selesai.

“Kamu tidak sayang ayah? Mengapa kamu lakukan ini pada ayah? Apa salah ayah sampai kamu rahsiakan semuanya daripada pengetahuan ayah.”

Malam itu aku bermimpi ayah yang berada di kampung. Ayah tidak tahu aku mahu menukar jurusan.
Ini tentang suatu kisah. Kisah seorang aku yang dahulunya selalu menanam angan-angan untuk belajar bahasa Arab dan cuba untuk memahami kalam-Mu. Lalu, Engkau makbulkan keinginan aku. Aku ditawarkan belajar dalam bidang ini. Lalu, setelah beberapa tahun, aku seakan jemu dan mahu berpatah balik.

Sesungguhnya tekad akulah yang belum jitu. “Sesungguhnya Ya Allah, inilah keputusan terbaik untukku. Semoga selepas ini tidaklah hati ini dirasuk bisikan jahat itu lagi. Kasihan ayah berkorban semuanya, kasihan kakak mengeluar belanja, kasihan sahabat menahan telinga.

Ya Allah, sesungguhnya aku sudah menyusahkan ramai orang. Aku telah menyebabkan ramai pihak terlibat hanya kerana seorang aku.”

Hingga akhirnya aku menerima keputusan untuk diri. Menamatkan pengajian tanpa skrol ijazah. Aku ditendang daripada universiti kerana gagal dalam banyak subjek pengajian. Tidak memenuhi kelayakan berada di universiti itu.

Namun Allah Maha Mengetahui. Rezeki ada. Rezeki ada, cukup untuk aku. Cukup untuk aku meneruskan kehidupan harian. Yang penting aku tidak terus menatap hari semalam yang tinggal kenangan.

Takdir Allah terindah. Percayalah. Jangan berhenti berdoa, dan jangan putus asa dengan suatu kegagalan.

No comments: