14 July 2017

Kesabaran itu Belum Teruji

Ikhlaskanlah hati melalui hari. 

#ilahusnabebel 1
Kesabaran itu Belum Teruji


“Kesabaran kamu belumlah teruji kala kamu memperkatakan tentang kesabaran atau kamu menuliskannya di kertas. Namun kesabaran itu diuji ketika kamu menghadapi situasi.”

Entah di mana aku terbaca akan petikan ini. Hanya ingat maknanya, lalu aku kongsikan di sini. Kata-kata ini sering sahaja terlantun dalam diri aku minggu ini.

Mengingatkan diri untuk bersabar dan terus bersabar dengan diri sendiri. Aku tahu, ketakutan yang ada dalam diri tidak akan hilang selagi aku tidak menghalaunya. Ketika aku mengikut ketakutan itu dan melayannya, kekuatan diri aku sendiri yang hilang.

Selama ini aku lari. Tiga tahun aku di tempat pengajian mengikut kata hati. Peristiwa yang terjadi semester lepas menjadi luka yang sangat dalam, meninggalkan parut dalam hati. Kesan kepada pelajaran hari ini. Kesan kepada diri. Aku masih mencuba. Cuba menghadapi kenyataan walaupun payah. Cuba melawan diri sendiri meski bukan senang.

Aku tidak akan tahu selagi aku hanya duduk diam di situ. Di takuk itu. Masih seorang yang kurang sensitif kepada persekitaran dan semua dan pentingkan diri sendiri.

Kawan yang terbaca tulisan ini, jadilah seperti pohon yang sentiasa memberi buah yang manis atau yang meneduhkan orang. Bukannya seorang yang hanya pentingkan keperluan dan kehendak diri sendiri. Kita tidak akan menjadi pohon itu jika kita hanya berdiri kaku tanpa mahu membuka mulut untuk bertanya dan ambil berat tentang orang lain.

Hingga akhirnya kita akan tahu yang ujian yang sedag kita lalui terlalu kecil. Laluan yang sedang kita lalui lebih mudah daripada yang sedang orang lain harungi. Teruntuk aku, bukalah semua pancaindera dan lihat sekelilingmu. Pastikan setiap hari ada kebaikan yang sedang engkau lakukan, agar tidak hari ini berlalu dengan sia-sia. Walau hanya satu kebaikan kecil.

Ya Allah, ikhlaskanlah hati aku untuk melalui semuanya. Tadi, gara-gara hati yang berat untuk ke kelas, mengantuknya tidak terkata. Kemudian, terlantun dalam diri: “hm, aku tidak ikhlas. Bagaimana nak dapat ilmu, itu yang mengantuk dalam kelas. Tidak langsung fokus.”

Keikhlasan yang dicari memang tidak nampak namun pasti terzahir juga. Orang yang baik akan sentiasa diingati. Orang yang tidak jujur hidupnya tidak beri manfaat kepada orang lain.
Sungguh.

Benar. Sesungguhnya kesabaranku belumlah teruji...



No comments: