13 July 2017

#ilahusnabebel? ...Bermula Kisah


Sebuah catatan pencari cinta Ilahi,
punya cita-cita melangit tinggi,
namun hakikatnya diri rapuh meniti hari,
dia mahu kuat meniti hari,
bergelar seorang penghuni bumi Ilahi,
yang ingat hakikat penciptaan diri.

Aku menulis kisah-kisah ini-yang aku katakan sebagai #ilahusnabebel- kerana aku harus menulis. Apabila aku menulis, aku lega.

Semacam terlepas isi dalam kepala yang menjadikannya ringan. Tulisanku banyaknya hanyalah kata-kata yang boleh dikatakan sebagai contengan. Namun padanya ada pengajaran. Aku masih tidak menulis secara serius walaupun setiap tahun aku ke bengkel penulisan.

Aku hanya melihat seorang demi seorang kawan dan kenalan menghasilkan buku. Aku tidak lagi menulis dengan erti kata menulis sebenarnya. Aku menulis perkara yang aku terfikir ketika itu. Ada yang aku reka, ada cerita benar yang mahu aku abadikan.

Aku tidak tahu minat menulis itu bermulanya saat mana, namun aku hanya tahu yang aku rasa bahagia saat jemari melarikan satu demi satu huruf di papan kekunci. Atau paling tidak aku menconteng kertas dengan kata-kata yang aku mahu tulis. Aku tidak tahu yang aku mahu tulis ada kalanya.

Aku rasa mahu menangis, sambil air mata mencurah, aku tulis satu demi satu perkataan. Kemudian, aku bahagia. Rasa marah, rasa geram, rasa sedih, semua rasa aku tidak mampu terjemahkan dengan kata-kata.

Ya Allah, terima kasih!

Aku tidak kuat dalam pencarian ini. Sering dan terus tersasar langkah kaki daripada arah sebenar perjalanan dalam mencari makna diri. Hati yang aku miliki terlalu kecil mungkin untuk kembali mengukir impi setinggi langit, merenung dalam-dalam hakikat kejadian diri dan berusaha mencari ‘bakat’ yang Allah telah bekalkan dalam diri ini. Benar. Hati yang kecil tidak membenarkan diri melangkah jauh ke dunia cita-cita yang aku impikan suatu dahulu.

Aku makin takut untuk bermimpi atau memandang jauh ke hadapan. Apa yang aku nampak adalah hari ini yang aku lalui. Hari ini penuh warna, esok kelabu, lusa putih, tulat hitam dan hari-hari seterusnya yang kadang aku sendiri tidak mampu menjangka itulah hari yang pernah aku lalui. Tidak seperti hari-hari mudaku yang penuh dengan semangat untuk memburu sebuah impian.
Impian menjadi seorang penulis.

Pada orang lain, tentu mereka punya citra dan cita yang mahu dicapai dalam hidup. Makin besar hatinya, makin tinggi impinya, makin besar usahanya. Tentunya semuanya dilorong oleh pengharapan dan doa-doa yang tidak putus dalam meneruskan hari. Aku bahagia.

Aku tumpang gembira melihat seorang demi seorang teman-temanku mencapai kejayaan dalam hidup dan kehidupan mereka. Aku tumpang senyum melihat kejayaan orang lain.

Sampai bila? Sampai bilakah aku hanya menjadi pemerhati yang melihat daripada jauh dan belakang orang lain dan duduk jauh-jauh tanpa turut menyertai kejayaan itu? Sampai bilakah wahai diri?
Tidak salah gagal. Gagal berkali-kali dengan sebab yang sama tanpa mahu membetulkan keadaan itulah yang celaka. Mengapakah kamu hanya melihat kegagalan yang pernah kamu lalui seolah-olah hanya sebahagian kisah hidup yang perlu kamu harungi?

Sedarkah kamu yang Allah tidak berikan kamu kegagalan melainkan untuk bangkit dan kembali berjuang melawan kegagalan itu. Tebuskan kegagalan dengan menjadi yang terbaik dalam kalangan yang terbaik.

Melihat orang lain tidak salah, namun cucilah karat dalam hati. Hati nan kotor menyukarkan diri untuk menerima ilmu yang mana kata Imam Syafei: Ilmu itu cahaya, dan cahaya tidak menembusi hati yang kotor. Lantas bagaimana ilmu akan melekat jika yang dimiliki oleh kamu ialah hati yang berkarat bertahun-tahun terbiar tanpa penjagaan yang sewajarnya. Di manakah kamu tinggalkan bahan pencuci yang dapat menyental hatimu biar kembali berkilat dan bisa cahaya ilmu masuk ke dalamnya?

Terasa jauh. Jauh benar aku tersasar.
Allah, lorongkan aku jalan.
Kembali ke jalan kebenaran.
Biar matiku kelak bukan hanya jasad tertanam namun amalan berjalan.
Usah terlalu asyik melihat diri orang lain.
Hingga lupa diri yang perlukan perhatian.
Hati yang perlukan belaian.
Sinar iman yang makin malap.
Allah, kembalikan hati itu..
Aku dambakan kasih-Mu Ya Allah,
Ingin aku teruskan kehidupan dengan suatu erti,
Memberi erti bukan hanya menyusahkan.
Memberi bukan hanya menerima.
Memberi bukan hanya melihat.

Ya Allah, jangan biarkan hari-hari suram oleh gelap dosa yang menutup cahaya daripada menembusi jiwaku. Dosa yang membuatkan aku terus dan terus menambah dosa. Ya Allah, berikan orang yang aku sayangi hidayah berterusan agar mereka terus beroleh keberkatan dalam hidup, mendapat kebahagiaan yang dicari dan mencapai segala kebaikan buat diri mereka.

Sesungguhnya orang beriman itu rindukan kematian kerana itulah permulaan kehidupan menuju Allah.

Dengan tekad untuk mengabadikan kisah dan tulisan, aku kembali menukilkan kata-kata di sini. Kata-kata yang sedang kalian tatap. Semoga kata-kata ini kembali menasihati diri kala dia terlupa, dan ada yang terlekat di hati kalian yang membaca.

Nota: Tulisan-tulisan #ilahusna banyaknya tulisan yang pernah aku tulis sebelum ini, dan aku tulis semula. Terima kasih kerana membaca.

No comments: