13 April 2017

Mengait Buah Kenangan I

Setiap langkah yang kita atur, ada rencam rasa. Manis, pahit, suka dan duka. Yang dikenang dan diingat selalu tentulah yang manis-manis.

Potret Keluarga SOLUSI 2013
Keluarga Solusi.
Hampir empat tahun aku bersama team ini sebelum mengambil keputusan berhenti bekerja makan gaji. Usah ditanya sebabnya, tidaklah aku mampu menjawab soalan yang terlalu peribadi ini. Cuma doakan aku direzekikan sambung belajar selepas ini, menyambung cita-cita yang tertangguh lantaran sikap diri.

Mahu diimbas-imbas, pastinya tidak semua mampu aku ingat kembali. Kata orang, sudah rezeki, ada jalannya. Meski "gagal" semasa temuduga lisan, temuduga bertulis menyelamatkan dan menjadi jalan untuk aku diterima sebagai sebahagian team Solusi.

I
Yang paling menggembirakan tentu sahaja lantaran dapat bertemu muka dengan Ustaz Pahrol Mohamad Juoi yang sebelum ini aku hanya baca bukunya. Aku tidak ingat pertemuan pertama kami, namun ustaz antara orang yang paling bersemangat agar aku terus dan terus menulis. Ketika aku memberi senaskhah novel yang aku tulis, ustaz memberi kata-kata semangat. Ketika aku tunjukkan artikel ganti yang ditulis, ustaz mahu aku terus menulis, ketika aku enggan menulis, ustaz minta disediakan ruang untukku, walaupun akhirnya aku tidak menulis. Dan yang paling aku terharu, ustaz sertakan nama dalam satu artikel ustaz untuk beduk diketuk (yang aku padam namaku, ketika artikel tersebut kusunting) .. Ustaz, bicaranya banyak dengan tulisan yang beliau serahkan saban bulan. Sambil menyunting, sambil membaca untuk diri sendiri.

Itulah. Apabila ada depan mata, kita jarang menghargai. Sudah jauh, dikenang-kenang. Ajaran ustaz, akan aku kenang. Semoga terus aku menulis, dalam genre yang lebih aku cenderung.

  II
Mantan Editor Solusi, Ustaz Muhammad Luqman Makhtar. Seorang yang banyak bersabar dengan subeditor ini. Seperti tidak percaya hampir empat tahun kami bekerjasama. Saban bulan, ustaz yang terlebih sibuk mempersiap majalah Solusi, sedang subeditor banyak relaks. Beliau yang banyak menyunting, banyak melakukan semua kerja. Apa sahaja yang aku lakukan ya, selama aku di sana?

Tanggungjawab menerbitkan majalah setiap bulan tidak mudah.Bermain dengan "deadline", "mengejar" kolumnis, menyediakan artikel ganti, memikirkan isu setahun, design, pembaharuan team yang ada bertiga (Editor, subeditor dan designer) yang menguruskan.

"Chemistry" semasa bekerja sangat penting. Mungkin itu yang paling mahal aku belajar daripada kerjasama dalam Solusi. Kadang faham dalam diam, cuba memudahkan kerja, fikir kerja rakan sekerja lain juga. Ustaz selalu berpesan, "Jangan hanya fikir kerja kita, fikirkan kerja rakan dalam team juga." Itu yang buatkan kerja semakin lancar.

Ustaz beri arahan, aku lakukan. Kadang mengelat, kadang laksanakan sepenuh perasaan. Masing-masing cuba memahami dan menyiapkan tugasan. Seorang suka berfikir, seorang suka melaksanakan arahan. Lucu juga mengingat, kadang untuk berinteraksi dengan designer sahaja aku gunakan editor juga. 


Seronok.
Enjoy.
Banyak pengalaman.

Itulah yang dapat aku katakan selama hampir empat tahun sebagai subeditor Solusi.

Terima kasih, team Solusi.

...bersambung dengan cerita lain pula.


Potret Keluarga SOLUSI 2015

No comments: