11 April 2017

Gigi


Suka dengan rawatan dan kemesraan doktor dan pekerja di sini
7 April 2017.
Sudah lama tidak ke klinik gigi. Sebelum ini, aku akan ke sana hanya setelah gigi sakit dan perlu dirawat. Sudah beberapa kali aku berkunjung ke klinik The Gigi untuk mencabut dan menampal gigi. . Setiap kali ke sana, Dr akan bertanya, bila kali terakhir check gigi? Dan aku dengan tersenyum simpul jawab, sudah lama...

"Lain kali, datang buat pemeriksaan gigi. Sebaiknya 6 bulan sekali."

Dan setiap kali terpandang signboard klinik gigi berhampiran rumah, teringat yang aku lama tidak ke sana. Kini gigi ada rasa tidak selesa.

Lalu hari ini, aku "terjah" ke sana. Tanpa membuat sebarang temujanji dengan doktor. Mujur boleh juga berjumpa doktor meski perlu menunggu giliran pesakit yang sudah membuat temujanji dan sedang dirawat. Sudah dapat "amaran" dari doktor, "lain kali tak mahu buat begini. Buat temujanji dulu. Nanti saya rushing."

Aku angguk.

Dr. Lee. Itu nama doktor gigi yang merawat aku. Seorang yang ramah sepanjang dia memeriksa gigi aku. Dia bercerita dengan ramah, dan aku mengeyakan dalam hati. Tunjukkan aku cara floss gigi, bagaimana memberus dengan betul, mana gigi yang rosak dan perlu dirawat....

"Banyak rosak ni. Ada 5 gigi perlu ditampal. Kamu datang lagi lain kali. Jangan simpan lama-lama, nanti makin rosak. Sekarang kos nak merawat mahal. Belum terlambat untuk jaga. Masih ada yang elok. Cuma kena jaga baik-baik"

Malu. Memang aku kurang jaga nikmat gigi. Timbul kesedaran, baiklah penjagaannya. Ketika lain, boleh sahaja aku lena tanpa membersihkan gigi dahulu. Sehingga anak buah aku pun sering menegur, "Gigi Acu kuning."

Sebelum terlewat, memang perlu bertindak sebelum habis gigiku rosak dan perlu dibuang. Ketika itu sesal tidak berguna lagi. Kata orang, nasi sudah menjadi bubur. :)

Dr. Lee berpesan lagi, "Jangan lupa floss gigi sehari sekali. Berus halus mana pun, akan ada juga makanan yang terlekat."

Sambil mencuci dengan sabar Dr. itu menerangkan dan menasihati pesakitnya ini. Sambil minta betul-betulkan lidah yang keras.

Memang setiap kali bertemu doktor gigi, aku akan teringat kenangan usia enam tahun dengan mak. Hari Isnin, ke klinik untuk periksa dan cabut gigi bila diperlukan. Almaklumlah, tidak pandai jaga gigi, kecil-kecil sudah perlu cabut. Terima kasih, mak yang mengajariku menghargai nikmat gigi.

"Nanti buat appointment, datang tampal." Usai cuci gigi, Dr Lee berpesan.

"Saya mahu buat appointment. Selasa minggu depan." Terus aku menyusun temujanji seterusnya. Sementara mampu, perlu buat. Sebelum terlewat.

Untuk kali ini, kos scalling RM90 dan pemeriksaan gigi RM20.

11 April 2017
Hari ini aku ke sana lagi. Temujanji jam 10. Sengaja aku mahu pagi, memudahkan kerja.

"Macamana? Okey?" Dr menyapaku dan bertanya mana satu yang perlu mahu buat rawatan.

Fikirkan poket. "Doktor buat yang paling teruk dulu."

"Okey. Yang lain jangan simpan lama-lama. Nanti makin teruk."

Lalu rawatan pertama berjaya, dengan sedikit rasa sakit yang ditahan. Rasa ngilu juga semasa rawatan berlangsung. Namun kutahan juga hingga selesai. Tampalan lama dibuang, diganti baharu.

Ada bermacam-macam jenis bahan yang digunakan untuk menampal gigi. Macam yang aku lakukan hari ini, Dr. gunakan tampalan warna putih seperti warna gigi. Yang ini lebih tahan, katanya. Sebab dinding gigi aku sudah nipis. Takut tak dapat tahan jika guna yang warna hitam nanti akan cepat pecah semula bila selalu mengunyah. Memang gigi yang aku gunakan untuk mengunyah pun.

Aku mengeyakan sahaja mana-mana yang difikirkan doktor. Kos sebatang gigi yang ditampal ialah RM110. Ditambah ubat yang diguna RM10. Demikian harga yang perlu dibayar kerana tidak menjaga gigi.

Dan empat batang gigi lagi yang menanti. Doktor berpesan lagi, jangan tunggu lama-lama, nanti makin rosak gigi.

Insaf
Benarlah. Setelah merasai, baru akan menghargai.

Semoga belum terlewat untuk menghargai nikmat gigi yang Allah beri percuma. Jika rosak, dan diganti dengan gigi palsu, manakan sama dengan yang asal Allah beri.

Terima kasih, Dr Lee. Kita jumpa lagi. Masih ada empat pertemuan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

No comments: