Skip to main content

Ada Akhirat di Hati Mereka. -INSPIRASI USRAH USTAZ FAUWAZ

“Tentang apakah mereka saling bertanya?” Demikian terjemahan ayat pertama surah al-Naba’ yang akan kita bicarakan kali ini. Allah memulakan surah al-Naba’ dengan pertanyaan.

Hal ini menunjukkan kepentingan budaya soal jawab. Tambahan lagi setiap masyarakat mempunyai kes berbeza untuk situasi yang berlaku. Aktiviti makin berkembang dengan soal jawab.

Al-Naba’ bererti khabar. Surah al-Naba’ mengkhabarkan berita-berita penting untuk diketahui manusia. Tentang hari yang pasti terjadi iaitu hari kiamat. Apakah persediaan yang perlu dilakukan manusia untuk menghadapinya? Bagaimanakah gambaran hari kiamat? Bagaimanakah keadaan orang yang tidak beriman pada hari tersebut?

Ayuh kita meneroka surah al-Naba’ dan ayat-ayat berkaitan untuk mengetahui jawapannya.

10 NIKMAT PENTING
Sebelum kita sampai ke peristiwa penting yang akan diceritakan, dalam ayat 6 hingga 16, Allah menceritakan tentang kekuasaan Allah mencipta alam dan limpahan nikmat-Nya ialah bukti kekuasaan-Nya membangkitkan manusia.

Nikmat-nikmat yang Allah nyatakan dalam surah ini sangat penting untuk kita ambil perhatian:
1. Bumi sebagai hamparan.
2. Gunung sebagai pasak.
3. Menciptakan hidupan secara berpasangan. Kita diciptakan bertentangan untuk hidup.
4. Tidur sebagai rehat. Tidur boleh menjadi rawatan percuma. Badan tetap perlukan rehat kerana akan digunakan selama masih hidup.
5. Malam sebagai “pakaian” Sebagaimana sifat pakaian yang melindungi, merehatkan dan menutup, malam masa yang paling sesuai untuk berehat.
6. Siang untuk mencari rezeki. Seterusnya Allah menjelaskan, “Kami jadikan siang masa mencari rezeki." (al-Naba’ 11)
Allah menciptakan siang masa yang sangat produktif untuk bekerja. Umar Abdul Aziz berkata, “Aku menyediakan siang untuk rakyat, dan malam untuk Tuhan.”
Cuba kita lihat kembali zaman kini. Betapa manusia disibukkan dengan pelbagai tugas sehingga tiada masa untuk berehat. Tunggang terbalik antara fungsi malam dengan siang. Siang berehat, malam berjaga. Kita harus ingat kembali pesanan Allah ini!
7. 7 lapisan langit. Allah menjadikan yang cukup kuat. Di manakah bumbungnya. Betapa hebatnya alam yang Allah jadikan. Inilah yang membezakan kejadian Allah dengan ciptaan manusia.
8. Matahari sebagai penerang. Sains dan al-Quran saling melengkapi.
9. Hujan yang mencurah. Dengan air daripadanya tumbuhan tumbuh. Kejadian yang berlaku bukan “magik” namun kita perlu fikirkan kejadiannya.
10. Kebun yang rendang. (di akhirat ada kebun juga.. kebun syurga)

DUNIA DI TANGAN
Seorang Mukmin akan menggunakan nikmat yang Allah kurniakan dengan betul. Jika tersasar daripada yang Allah tetapkan, akan ada yang tidak kena. Kehidupan boleh jadi kucar kacir. Pengurusan diri mungkin terabai. Bahkan dunia akan rosak jika tidak diuruskan dengan betul.

Selain itu, Mukmin yang meletakkan dunia di tangannya cakna dengan keadaan akhirat. Dia prihatin dengan amaran Allah berkenaan kedahsyatan kiamat sebagaimana yang Allah gambarkan dalam ayat 17 hingga 37. Walhasil dia akan memilih dan sentiasa berada atas jalan kebenaran.

“Jangan jemu melakukan kebaikan.” “penuhi masa dengan kebaikan lebih baik daripada diam. Diam lebih baik daripada memenuhi masa dengan kejahatan. Jadi orang yang terbaik percakapannya.

GAMBARAN AKHIRAT
Perjalanan kembara kita diteruskan dengan gambaran hari akhirat.

Hari yang memisahkan. Misaqan = yang ditentukan.
Tiada yang mengetahui bilakah akan terjadinya hari kiamat melainkan Allah.

Pada hari itu, sangkakala ditiup dan langit dibukakan. Gunung berterbangan jadi abu.
Banyak lagi ayat lain yang Allah gambarkan tentang kejadian kiamat dan gambaran akhirat.


BALASAN TERHADAP ORANG DERHAKA
Jahanam. Tempat kembali orang yang melampaui batas. Untuk orang zalim. Mereka akan tinggal dalamnya dalam masa yang lama. Tidak dapat rasa kesejukan dalamnya dan tidak dapat minuman kecuali air panas yang mendidih dan nanah sebagai pembalasan.

Mereka dahulu tidak harapkan adanya hari perhitungan. Mendustakan ayat-ayat Allah. Ayat Allah ada dua: kauniyah (alam) dan tanzaliah (al-Quran)

Sedangkan setiap sesuatu dicatat dalam kitab.
Rasakanlah azab!

GANJARAN JIKA BERTAKWA
Kami cabut daripada hati orang beriman rasa cemburu. Manusia berhajat kepada “reward”.
Dan Allah memberitakan ganjaran kepada orang yang bertakwa. Dapat kemenangan. Kebun dan anggur. Gadis yang sebaya. Gelas berisi minuman. Mereka tidak dengar percakapan yang dusta. Sebagai balasan dan pemberian daripada Allah. Tuhan yang jaga langit dan bumi.
Tiada perkara lagha. Cinta akan kejujuran. Jangan bina isu atas pembohongan kerana akan membina pembohongan.

PILIH JALAN YANG BENAR
Kita di push dengan hari kiamat supaya buat amalan.

Pada hari kiamat semua tidak berkata kecuali yang diizinkan Allah. Siapa yang Allah kehendaki, akan menempuh jalan kembali.
Kami dah beri peringatan tentang azab.

Orang kafir akan kata, alangkah bagusnya kalau aku jadi tanah.

Kiamat tidak berpenghujung.


PENUTUP
Betapa beruntunglah kita yang diberi nikmat membaca surah ini. Allah sudah memberi amaran awal tentang kedatangan hari kiamat. Surah ini cuba membentuk Mukmin untuk menyediakan “mind-ending” –berfikir tentang hari kesudahan.

Apabila akhirat sudah di hati, akan ada pemikiran “mind ending”.

Mengapa kita diceritakan tentang sesuatu yang belum berlaku? Agar kita ada gambaran tentangnya, seterusnya menyiapkan diri dengan menyediakan amalan.

“Siapa yang mahukan kebaikan kepada dirinya, pastilah dia menempuh jalan kembali kepada Tuhannya.” Allah sudah mengkhabarkan tentang balasan kepada orang yang melampaui batas. Akhirnya Allah rakamkan penyesalan orang kafir pada hari kiamat kelak. “Alangkah baiknya jika kami menjadi tanah.”

Demikianlah! Kita harus mendampingi al-Quran agar al-Quran tidak sekadar menjadi “kitab sejarah” yang hanya dibaca, tetapi tidak dihadamkan ibrah yang terkandung padanya. Kita harus “menggali” di sebalik huruf-huruf al-Quran itu apa? Sedangkan ramai dalam kalangan kita yang berhenti pada huruf tanpa mengeluarkan apa yang di sebaliknya. Gali “harta” di sebalik kalimah. Tidak akan rugi.

Sikap orang yang Ada Akhirat di Hatinya
1. Ambil ayat al-Quran sebagai pengajaran.
2. Audit diri.
3. Tidak lagha.
4. Bertanya apabila tidak tahu.
5. Belajar daripada alam.
6. Bercakap benar.
7. Ringan tangan.
8. Menjadi pendakwah yang peka.
9. Bersama-sama kebenaran.
10. Beri manfaat.




Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…