09 November 2016

Tulisan dan perasaan
Aku seorang perempuan yang sering menjadikan tulisan sebagai suara meluahkan perasaan. Tidak semua yang aku tuliskan, aku amalkan. Tidak semua yang aku cakapkan berulang kali, aku buat. Namun, bukankah dengan menasihati orang lain, sebenarnya kita sedang menasihati diri sendiri?
Situasi. Entah mengapa, semakin hari rasa suka akan kerjaya yang aku cinta semakin berkurang. Mungkinkah kerana keadaan diriku yang semakin jauh daripad mengingati Tuhan? Kadang, ah, selalu aku sering tersasar daripada landasan sebenar. Aku cuba untuk kembali, kembali ke jalan asal aku bermula.
Tulisan dan perasaan. Itu aku dan tulisanku. Orang akan senang sekali membaca apa yang aku rasa hanya dengan melihat apa-apa yang aku nukilkan di media sosial atau di mana-mana tempat yang aku tuliskannya. Seringnya yang aku tuliskan akan ada kaitan... ada kaitan, walau sering aku nafikan. Lantaran aku jarang dapat menipu menggunakan tulisan.
Tulisan suatu amanah. Amanah buat diri aku sendiri. Dan aku, ingin kembali! Kembali ke dunia cintaku... setelah aku memendam cinta... selama tiga tahun lebih.
Doakan, agar aku dan tulisan kembali bersahabat.

09112016



"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

21 August 2016

Selepas Angka 27

Meneruskan langkah,tidak menyerah.
Bisik pada hati, setiap yang berlaku ada kebaikan.
Pesan pada diri, letak Allah yang pertama. Cinta Allah, Rasul dan mak ayah yang tertinggi.
Mahu kembara, kembalikan keberanian.
Tentang wang?? Tidak akan pernah cukup, bahagia dengan apa yang ada banyakkan memberi. Makin memberi makin dapat.
Tentang jodoh? Allah tahu yang terbaik. Pesan ustaz, jemput jodoh dengan jadi baik dahulu. Masa terbaik akan datang. :)

Bisik-bisik dalam diri,
pilih yang mana perlu engkau peduli, dan perlu engkau buat-buat tidak dengar.

Sepatutnya,
27 sudah terlalu matang.
Untuk seorang Jamilah.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

22 July 2016

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 

Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 

Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 

Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang sudah tersasar. Perbetulkan kembali.

Tentang positif. Memang dalam diri kita ada banyak rasa. Namun terus cakap, bertindak yang positif. Jangan ikut rasa negatif, negatiflah jadinya.Mungkin bermula dengan berlakon-lakon, akhirnya kita terbiasa. Bukankah setiap orang ada masalah masing-masing, jadi kita tak perlu tunjukkan masalah kita. Belajar cakap positif, bertindak positif. 

Tentang menulis. Jadikan menulis sebagai terapi. Tulislah tentang dirimu, namun bermanfaat untuk semua. Tidak terlalu peribadi. Hanya engkau yang tahu rasa dan cerita di sebalik tulisan itu. Jangan biarkan sehari berlalu tanpa menulis. Tulis apa sahaja. Nanti itu juga yang boleh jadi bahan penulisan kamu. Dalam diari, di Facebook. 

Melawan ketidakpastian. Itu kita.

Yang perlu kita lawan ialah diri kita sendiri.

Baca al-Quran setiap hari, itu yang jadi sumber inpirasi, memandu hati, 
Berjalan. Musafir. Tak jauh, dekat. Lihat orang. Keluar. Tak boleh hanya diam di satu tempat. Air kena mengalir, kalau bertakung, habislah...

Tak boleh nak keluar, membaca. 

Tentang perkara yang kita suka buat. Mula-mula kita buat dahulu apa yang perlu kita buat, barulah nanti kita boleh buat apa yang kita suka. 

...
21072016
Ofis Telaga Biru
Sesi terjah bilik Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

24 May 2016

Setelah Lama Pena Banyak Tidak Menuliskan Sesuatu

Apa yang kita lalui tidak seindah yang kita bayangkan. Sebab kehidupan mengajar kita untuk memaknai banyak rasa.

Kadang kita rasa kita sudah melakukan yang terbaik, sedang hakikatnya kita belum melakukan yang terbaik. Kita sendiri yang mengambil keputusan atas setiap hal yang sedang kita lakukan.

Belajarlah tentang hidup selama engkau masih hidup.

24 January 2016

Nasihat ini untuk Awak Juga

Tugas sebagai seorang subeditor menjadikan aku pembaca pertama setiap artikel yang dihantar untuk majalah kami terbitkan. Dan salah seorang kolumnis yang menulis saban bulan ialah penulis yang aku kagum. Yang aku segan untuk bertemu dengannya walaupun mejaku dengan biliknya bertentangan; hanya dipisahkan cermin kaca.

Adalah beberapa kali saat keberanian datang, aku menemuinya untuk meminta nasihat.
Dan kali ini caranya berbeza.

Seperti biasa, menyunting artikel beliau seadanya. Sebab tidak banyak yang perlu disunting.
Siap.
Dan hantarkan semula kepada beliau.

"Apa pendapat kamu tentang artikel kali ini. Kamu faham?" Beliau bertanya. Aku terkedu. Sungguh aku spesies senang terkelu jika diterjah soalan mengejut.

Dan aku tunduk.

"Lepas ni saya nak tulis begini lagi. Tapi saya takut juga orang cakap saya ceritakan tentang saya."

"Saya lagi senang hadam kalau tulisan begini." Akhirnya aku berkata juga. Ya, belajar daripaa tulisan yang bersandarkan pengalaman juga "enak"

"Nasihat itu untuk kamu juga, tau. Jangan fikirkan tentang jawatan, pulangan... tulis! Tulis atas nama tanggungjawab. Sebesar mana tanggungjawab sebesar itu rezeki yang datang."

Allah!
Terdiam lagi aku.
Sengih. Hilangkan rasa bersalah, sedang jantung sudah mula berdenyut kencang.
Siapa sangka akan menerima "hadiah" nasihat dalam bentuk tulisan begitu.
Hati terus berbunga.

.
Dan sebenarnya kata-kata itu mengingatkan aku tentang rasa hati malam sebelum hari beliau berkata begitu kepadaku. Ya, air mata sering murah tatkala mengingat tentang "gaji!"
Teringat "workload" yang sama tetapi bayaran berbeza, air mata ku jatuh. Dan aku perlu pujuk semula diri, agar lupakan tentang gaji, dan lakukan kerja dengan gembira sebab inilah kerja yang aku inginkan selama ini.

Dan
siapa sangka jawapan itu datang dalam bentuk tulisan. Aku tak perlu fikirkan apa aku dapat. Aku hanya perlu mencari bahagia dan berbahagia dengan kerja yang sedang aku lakukan. Titik.

Dan
kerana cinta itulah aku masih di sini,
walaupun saban tahu ingin pergi.
Hatiku masih di sini,

Dia

Jamilah.

Kerana dia seorang yang bernama Jamilah Mohd Norddin.
Yang mengenalinya di dunia nyata, mungkin tidak kenal dia di dunia maya.
Yang "friend" di alam maya, mungkin kenal si Jamilah yang tetap diam walaupun melihat "friend facebook"nya di alam nyata.
Di alam maya atau alam nyata, dia masih Jamilah.
Jamilah yang sering kata-katanya lebih lancar daripada bicara.

Mungkin adalah sesekali dia ramah di alam nyata... banyaknya dia membisu sahaja. Jalan semacam tidak nampak orang. Menonong tidak lihat kiri kanan. Senyum juga jarang. Tidak ditegur, dia tidak menegur.

Jamilah si pendiam.


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Status Facebook

AMATUR
Bukan tentang amatur atau profesional.
Bukan tentang canggih atau tradisonal cara yang engkau gunakan.
Bagaimana untuk menggunakan apa yang ada untuk menyediakan bahan yang diperlukan.
Tidak cantik tidak mengapa, tidak "canggih" tidak apa.
Aku hanya perlu lakukan yang perlu aku lakukan.
Dan enjoy!

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

16 January 2016

kata-kata

Rasa pun daripada Allah. Bukan saja-saja akan hadir dalam diri. Semoga semuanya baik-baik sahaja. Yang berlaku itulah yang terbaik. Semoga akan dihadirkan dengan rezeki yang lebih baik...

usrah

Hari ini beliau meninggalkan pesanan ini: Rezeki bukan hanya dalam bentuk wang, rakan-rakan yang baik, pasangan dan lain-lan... kefahaman kita terhadap al-Quran termasuk رزقا حسنا. (Rezeki yang baik)

usrah

Teringat pesan ustaz semalam. Ketua harus selalu meminta maaf dengan orang bawahannya. Sebab dia ada tanggungjawab terhadap anak buahnya.
Mungkin tanpa sedar dia tidak tunaikan hak anak buahnya.
Dan kita, selalulah memaafkan orang yang lebih atas agar tidak susah di akhirat nanti.
.
Berbicara tentang hak tidak akan selesai. Kita mahu "berjuang" untuk hak atau buat yang terbaik walaupun mungkin merasakan "hak" kita tidak terpenuh seperti sepatutnya.

15012016, Facebook

Semalam terlepas cakap hal yang tidak sepatutnya. Dan jiran menegur, "kata-kata itu doa tau.."
Lidah.
Sering tanpa sedar melontarkan sahaja kata yang ingin diucapkan. Jaga-jagalah daripada terlepas bicara lagi. Cakap yang baik-baik, kurangkan keluhan, sangkaan dan kata-kata tidak enak.
Enak kan lidah mengeluarkan bicara? Entah tanpa sedar kita sedang memperkatakan hal yang tidak sepatutnya kita cakap.
.
Kita juga sering teruji dengan cakap-cakap kita. Tulisan juga. Bagaimana menjadikan kata-kata dan tulisan bertukar kepada tindakan.
Belajar "berkata" dengan tindakan bukan hanya dengan gerak bibir dan tulisan.
Masih sering tersasar, namun kita tidak boleh berhenti mencuba.
.
Telinga dengan mulut, dua nisbah satu. Maknanya kalau bercakap itu seronok, mendengar seganda lebih menyeronokkan. -SOLUSI 76; 2 Telinga 1 Mulut.
15012016

15012016, Facebook

Semoga bukan dengan kata-kata kita yang menyebabkan orang lain teragak-agak untuk melakukan sesuatu.
Semoga kita menjadi pendorong bukan pemusnah semangat.
smile emoticon
.
Sering tersalah kata. Namun tidak boleh berhenti menyusun kata.
Teringat pesan ustaz, kita kena kenal dulu orang tu sebelum bercakap dengannya.
Ada orang terima semua yang dicakapkan, ada yang gurauan juga dianggap serius... macam-macam.
Manusia jadi musuh hal yang tidak diketahuinya.
.
15012016

10 January 2016

10/366

Sampai satu masa,
dan engkau makin keliru dengan apa yang sedang engkau lakukan,
dengan apa yang engkau lihat.
Carilah jalan untuk berpatah semula,
atau
masuk ke pintu lain.

Peluang masih banyak,
tinggal sahaja engkau mahu rebut atau lepaskan.

08 January 2016

8/366

Suatu hari yang sengaja aku redah orang ramai untuk ke kedai buku.
Tidak lama, aku lekas keluar.
Selamatkan duit dalam poket.

04 January 2016

4/366

Bertahan. Terus melangkah. Dan aku tetap meneruskan kerjaya tiga tahun sudah. Ada yang kita mahu lakukan, tetapi lebih baik kita bertahan dan teruskan.

Sampai bila?

Sampai kita diminta pergi.