12 August 2015

Perbualan Durrah-Ibtisam

Durrah: Mengapa kau tuliskan tentang perkara itu?

Ibtisam: Sebab tak semua benda aku ingat. Banyak hal aku lupa. Dengan menuliskannya, aku akan ingat. Bila aku membacanya, aku kembali ke masa itu.

Durrah: Yalah. Kau tulis, kau juga suka padam bila kau rasa tak perlukannya.

Ibtisam: Aku cuba. Cuba untuk menulis dan tidak menekan butang delete itu.

Status Facebook 11 Ogos 2015

Rasa


"Menikmati" rasa-rasa sebelum rasa seterusnya tiba. Semakin banyak hal yang menyakitkan saat mendengar kenyataan-kenyataan "mereka". Hari-hari berulang isu demi isu, yang mereka berkata-kata dan terus mengeluarkan kata-kata.

Sedih. Sakit. Pedih.

Dalam ketawa mendengar "lawak" yang tidak lawak, hati tetap rasa sakit. "Mereka" seakan tiada rasa apa-apa sedang beban makin memberat di bahu. Semoga lekas keadaan berubah.
"Apabila tidak melepaskan, semua tidak bebas, begitu?"

Sedih. Sedih membaca khabar "mereka" hari-hari. Yang sakit kita. Yang merasa kesan, kita.
Aduhai, semoga lekas keadaan menjadi lain.


Status Facebook 11 Ogos 2015
"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.