06 March 2015

Tidak Tertahan untuk Kembali Menulis

Selesai kebatuk-batukan dan peperangan emosi dengan diri sendiri, Durrah kembali. Selepas semalam -dia sangat bimbang apabila ada perangai luar alam dia mulakan langkah- buat hal, barulah dapat ke tempat kerja dengan semangat yang lebih waja.

Biasalah. Untuk memulakan isu baharu, ada kerehatan minda yang diperlukan sebelum kembali bekerja. Nak hidupkan enjin itu kadang ambil masa lama, ada ketika laju sahaja semangat itu menderu-deru datang. Walaupun aku seorang manusia yang bekerja dengan kertas, namun tulisan-tulisan yang disunting tetap memberi kesan emosi kepada si penyunting.

Alhamdulillah, untuk semuanya.

Untuk dua tahun aku bertahan di sini. Dengan jutaan rasa yang kadang baik, kadang mengganas, kadang menyepi.... manusia namanya.... Sediam-diam aku masih punya rasa. :)

*merepek*


Bukan tidak boleh hanya menuliskan semua cerita dalam diari. Menconteng di bebel di media sosial, rindu lagi untuk kembali ke ruang ini. Lama sekali Durrah tidak melontarkan rasa-rasanya di sini. Aku cuba untuk kembali membebel-bebel. *tentunya ditentukan mood diri*

Blog memang bukan lagi pilihan, tapi blog masih ruang yang bebas untuk aku bercerita dengan bebas. Bagi seorang introvert lagi pendiam macam aku.

haha.
*meraban*


Pejam-celik-lena-bangun-tawar-manis-pahit... Mac pun datang. Harus mengejar, tetapi belum mulakan enjin untuk mengejar.




Tentang emosi. Kisah semalam. Aku sengaja pulang awal. Sakit kepala sebagai alasan, tetapi aku benar-benar tiada mood untuk pandang skrin PC. daripada aku pandang skrin tanpa dapat sunting walau satu ayat, aku ambil keputusan untuk pulang. Stres?

Alkisahnya hari ini, encik Editor datang. "Durrah, saya streslah."
Erk. Stres sudah berjangkit... larik!


*entah apa-apa Durrah meraban*

Sekian.
Terasa tidak teratur menulis.
Menuliskan semua yang terlintas..
Yang membuahkan tawa dan kata "sengal" saat aku membacanya semula. ;p

06032015


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

No comments: