06 January 2014

Durrah Nur Aqilah: Momen-momen

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.



Usia berkurang lagi setahun yang mendekatkan aku dengan tarikh akhir kehidupan-kematian-.  Peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kehidupan, hakikatnya mendidik diri untuk meneruskan kehidupan. Dalam pincangnya gerak, bengkang-bengkok, salah silap yang aku lakukan, Dia sebenarnya sedang mendidik seorang aku.

Setiap peristiwa yang berlaku bukanlah sia-sia. Allah ambil mak terlebih dahulu supaya aku belajar makna kehilangan. Aku tahu apakah yang dinamakan kehilangan orang tersayang. Allah berikan ayah seseorang yang bernama ibu tiri, yang menjaga ayah. Allah mahu tunjukkan bahawa mungkin yang kita sayang Allah ambil, sebab Allah lebih sayang akan mak lebih aku sayang mak. Masih aku ingat dalam kuliah Al-Kahfi di pejabat, tentang kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa. Bukankah baginda membunuh anak kepada sepasang suami isteri supaya dia tidak menderhaka kepada ibu bapanya apabila dewasa. Entah, aku terfikir untuk kaitkan dengan apa yang aku lalui dahulu dengan yang berlaku sepanjang perjalanan aku. 

Sebab Allah tahu tentang aku mengenai aku lebih daripada aku kenal diri aku sendiri. Perkara yang aku suka, mungkin sebenarnya beri kesan buruk pada aku. Lalu Allah gantikan dengan sesuatu yang lain. Yang berikan aku kebaikan, yang mengajar aku erti ketabahan dan kesabaran.

Perlahan-lahan aku belajar menghargai kehilangan demi kehilangan yang aku pernah rasa dahulu. Aku tahu, orang lain lebih banyak merasai kepedihan, kehilangan dan kesakitan berbanding aku yang selalu diberi kemudahan demi kemudahan... Allah mengajar hamba dengan cara berbeza mengikut tahap orang.

Sekirany ada yang bertanya, "bila nak kahwin" Sengih dan beri jawapan, "Tak masuk senarai lagi." Tak masuk senarai bukan bermakna tidak mahu, kan? Gembira melihat teman-teman bergelar puan dan ibu. Dalam banyak-banyak kata Wani Ardy (yang aku baca lepas tergoda dengan entri Umairah) aku terkesan antara maksud katanya, dalam ketidaksempurnaan kita akan bertemu sempurna.

Tentang dunia muda. Sambil telinga disumbat earphone melayan Muda, Hujan aku cuba mengimbau dunia kanak-kanak yang penuh warna-warni. Tanpa sedar, dalam diam-diam banyak yang diteroka, walaupun tidak sebanyak orang lain. Banyak untuk seorang aku dan dunianya. Belajar dengan pengalaman, belajar menggapai impian.

Fuh, indah dunia kanak-kanak, mencabar dunia remaja, bakal merentas alam dewasa. (andai diizin Dia).  Semuanya demi mendidik diri. 

:)

No comments: