02 January 2014

Apalah Sangat

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Apalah sangat, harus berjalan kaki selama 20 minit untuk sampai ke stesen KTM,
sedangkan ramai yang subuh-subuh sudah keluar dari rumah untuk mencari rezeki, malamnya baru pulang.
Demi keluarga.

Apalah sangat rasanya mahu 'cucuk' di ATM,
"baki wang anda tidak mencukupi" tertera,
sedangkan ramai yang berdiri di jambatan, di mana-mana,
mencari duit -ah, mengapa ada anak yang turut menadah bekas?-

Apalah sangat sesekali perasaan terhimpit,
lantaran rasa yang tidak enak itu sebenarnya ubat paling mujarab,
bukankah ubat yang pahit itu akhirnya menyembuhkan? -dengan izin Allah-

Apalah sangat terpaksa menyukai yang tidak disukai,
sebab akhirnya akan menyukainya juga,
sebab yang kita suka mungkin tidak baik,
sedang yang mahu kita jauhkan itu sebenarnya memang tersedia untuk kita... yang terbaik.

Apalah sangat,
perlu berdepan kata-kata orang lain,
sedang setiap masa berdepan dengan kata-kata dalam diri sendiri.
yang cuba menyentuh hati sendiri,
hanya diri tidak menyedari...

Apalah sangat,
sampai kau harus terasa dengan kata-kata,
sebab tidak jatuh maruah gunakan
telefon tanpa whatsapp bagai,
mungkin keperluan bagi mereka
sedang harus aku utamakan yang selain alat bernama telefon pintar.
(Adakah aku tidak pintar kerana tidak memiliki alat terkini, adakah aku terlalu kuno jika tidak memilikinya sebab aku mampu belum memilikinya. :( )

Kata ustaz,
bila lagi akan dengar suara kamu?
Menggeleng setiap kali diminta bersuara,
-sebab aku manusia kecil yang tiada kata-kata- (ilmu tentang itu tiada...)






Kata kawan,
bahagia kita berbeza...

Ila Husna
2014.
Kamar Cinta Ila Husna.

No comments: