26 January 2014

Tulisan penuh lawan tulisan singkat.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.



"Menulis menggunakan tulisan penuh melatih diri sendiri supaya tidak 'tersasul' dengan tulisan 'kontot' bila perlu menulis penuh. Ya, SMS terlalu pendek untuk terlalu banyak menulis. Jika yang jadi yg, orang = org... yang biasa dan semua faham, baik, diterima. Tetapi jika terlalu menjadi amalan dan singkatannya tidak semua difahami, boleh menyebabkan salah faham, dan mesej tidak sampai. Jika untuk peribadi, ya boleh diterima sebab masing-masing faham. Jika dalam media; untuk rancangan televisyen misalnya, kasihan juga pada pengacaranya..Jika tersalah baca? Berbicara dengan tulisan, tiada wajah difahami pembaca ikut yang dia faham." -anonimus.

"Bukanlah saya membantah menulis singkat-singkat sebab masa terbatas, mahu cepat... tetapi ayuh biasakan menulis tulisan yang cantik di mata tak disalah tafsir atau salah faham."

"Kasihan amat. Bayangkan pelajar yang biasa menulis singkat tersasul menulis begitu pada kertas peperiksaan, tulis singkat untuk kerja khusus, nampak tidak cantik di situ."

Sekian, membebel seketika waktu pagi.

BAHASA JIWA BANGSA.

22 January 2014

Membaca

Membaca semula entri Manuskrip Bawah Meja, memang membaca kelakuan diri sendiri pada masa-masa silam. Kenakalan, kelakuan luar alam, luahan, kata-kata untuk diri, jatuh bangun seorang dia hakikatnya ditulis oleh diri sendiri dalam blog ini. Hakikat yang tidak dapat dinafikan oleh diri sendiri, yang aku sendiri menuliskannya untuk dibaca oleh sesiapa sahaja. Ya, apabila tertulis di alam maya, bererti kau membenarkan diriku terbuka untuk sesiapa sahaja.

Lebih enam tahun aku menuliskannya dalam blog ini. Beberapa kali bertukar url, akhirnya jamilahnorddin jua yang tertera sebagai pilihan aku untuk blog sendiri. Ya, entah berapa banyak blog yang pernah dihasilkan, akhirnya aku hanya mengekalkan yang ini. Sebuah medan memori yang memuatkan kisah-kisah lebih enam tahun ini. Memang tidak semuanya akan didedahkan -oh, mana mungkin-, tetapi membacanya, akan tahulah ketidaksempurnaan yang diceritakan itu. :)

Di sini, aku dipertemukan dengan beberapa insan. Ada yang berbicara hanya dengan lisan, ada yang bertemu mata. Memang diri di luar, tidak se'ramah' diri di sini, begitulah.. Lepas benar aku membiarkan diri berbicara dan terus dan akan terus berbicara selagi diizinkan aku untuk menekan papan kekunci.

Pastinya dalam tulisan yang diadun di sini, tidak semuanya benar. Minda fiksyen membenarkan aku menambah-kurang-kerat-hiperbolakan kisah-kisah yag diceritakan. Mengikut selera dan keperluan diri sendiri. Ada yang ditulis sebelum fikir, fikir kemudian tulis, fikir sambil tulis.. :)

Enam tahun,
jika seorang anak kecil, sudah masuk tadika. Sudah perlunya masuk dunia matang. Sedang tulisanku mungkin tidak sematang angka enam tahun itu. Berkongsi seputar dunia kecilku. Kisah-kisah kecil yang sengaja aku tuliskan. Entri yang mengundang rasa sendiri bila diulang baca.

...



18 January 2014

Januari Semanis Ceri

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

1
Pastinya 2014 yang datang membawa sinar baharu. 2013 sudah menjadi sebuah kenangan bersama peristiwa demi peristiwa yang menjadi sebahagian sejarah.

Maha Pengasihnya Dia yang masih memberikan rezeki. Kadang terasa rezeki kurang, hakikatnya rezeki yang dapat sangat cukup untuk diri. Allah. Aku tidak tahu, sedang Engkau Maha Tahu.

2
Januari bermula cantik. Walaupun tidak banyak buku yang dapat dibaca, sekurangnya setiap hari berlalu dengan ada muka surat buku yang dibaca. Amanah membaca buku yang sudah dibeli 2013, ditambah dengan buku yang mula dibeli untuk 2014, perlu diusaha untuk dilunaskan pembacaannya.

Target 60 buah semoga tercapai. Tahun lepas main tipu. Daripada 60 buah aku kurangkan sendiri jadi target 50 buah.

3
Januari semanis ceri. :)

4
2014, aku memilih untuk tidak menyambung belajar lagi. Hajat di hati tetap ada. Namun, aku perlu berada di sekolah ini dahulu sebelum meneruskan pengajian.

5
Semakin ramai kawan yang kawen, alhamdulillah. ;D


15 January 2014

Suara Dalam Diam 2014

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Sebab kita bersetuju menerima jawatan bukan sebab gaji, tempat, orang kita suka, tetapi sebab kita selesa. Kita mahu mencari dan berharap akan menemui yang kita cari itu. Allah suruh kita berusaha, bukan hanya menanti dan menanti. Selamat menikmati cinta, wahai diri.

Tiada yang sebenarnya mampu tepat menilai manusia melainkan Allah yang menjadikan kita. Selalu kita tersalah tafsir, tersilap menilai.. Sedang Allah sebaik-baik penilai. :)
-4.1.14

tentang komen: Kadang aku terlalu banyak memberi komen, tanpa tahu keadaan sebenarnyanya. Adakah termasuk satu kesalahan? Komen sesuatu yang tidak arif. Ketahui berita daripada sumber, kemudian koemnnya lebih berjela daripada isu. Bukat setakat menyentuh isu, sebaliknya keperibadian orang lain...
Bila cakap lebih, aku rasa lidah macam nak terbelit, dah tak boleh nak fikir cakap apa. hah.

Aku buta seni. Mataku melihat tanpa tafsiran.


14 January 2014

Pertemuan

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


14 Januari 2014,
Berjodoh dengan dua adik manis; Izzati Rahim dan Mai Izyani.
KFC -- Goodbye New York.
Sun@mag-- Delivering Happines.
KL Sentral Foodcourt -- Friends Forever.

...
Dalam diam seorang Ila Husna,
menemani adik-adik manis,
sepusingan taman burung,
Muzium Kesenian Islam,
Berborak di Kedai Makan.

Perihal masa,
yang lekas mencantas pertemuan,
moga ada kedua dan ketiganya.
Saat diizin Dia.
....

Permulaan manis 2014.

13 January 2014

Memilih untuk Meneruskan

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Benarlah keputusan yang walaupun tidak terjangka pada saat-saat akhir membahagiakan. Biarlah aku memilih untuk terus berada di atas jalan ini. Biarlah aku seorang yang lambat berjalan, namun masih meneruskan langkah. Bertatih-tatih dan terus bertatih, sebab aku tidak mampu berlari laju.

Sekolah kehidupan mengajar erti realiti... Realiti sebenar-benar realiti.

...Sampai masa dua bibir ini akan tetap bersuara kala tiba masanya...

Bila Dia mahukan kebaikan untuk seseorang, Dia berikan yang baik-baik. :)


08 January 2014

Sesungguhnya

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu.. Engkau Maha Tahu..

...Akulah itu manusia yang tidak bersyukur,
melihat fatamorgana yang menipu,
sedang jernih air di tapak tangan,
mahu aku curahkan...


06 January 2014

Durrah Nur Aqilah: Momen-momen

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.



Usia berkurang lagi setahun yang mendekatkan aku dengan tarikh akhir kehidupan-kematian-.  Peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kehidupan, hakikatnya mendidik diri untuk meneruskan kehidupan. Dalam pincangnya gerak, bengkang-bengkok, salah silap yang aku lakukan, Dia sebenarnya sedang mendidik seorang aku.

Setiap peristiwa yang berlaku bukanlah sia-sia. Allah ambil mak terlebih dahulu supaya aku belajar makna kehilangan. Aku tahu apakah yang dinamakan kehilangan orang tersayang. Allah berikan ayah seseorang yang bernama ibu tiri, yang menjaga ayah. Allah mahu tunjukkan bahawa mungkin yang kita sayang Allah ambil, sebab Allah lebih sayang akan mak lebih aku sayang mak. Masih aku ingat dalam kuliah Al-Kahfi di pejabat, tentang kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa. Bukankah baginda membunuh anak kepada sepasang suami isteri supaya dia tidak menderhaka kepada ibu bapanya apabila dewasa. Entah, aku terfikir untuk kaitkan dengan apa yang aku lalui dahulu dengan yang berlaku sepanjang perjalanan aku. 

Sebab Allah tahu tentang aku mengenai aku lebih daripada aku kenal diri aku sendiri. Perkara yang aku suka, mungkin sebenarnya beri kesan buruk pada aku. Lalu Allah gantikan dengan sesuatu yang lain. Yang berikan aku kebaikan, yang mengajar aku erti ketabahan dan kesabaran.

Perlahan-lahan aku belajar menghargai kehilangan demi kehilangan yang aku pernah rasa dahulu. Aku tahu, orang lain lebih banyak merasai kepedihan, kehilangan dan kesakitan berbanding aku yang selalu diberi kemudahan demi kemudahan... Allah mengajar hamba dengan cara berbeza mengikut tahap orang.

Sekirany ada yang bertanya, "bila nak kahwin" Sengih dan beri jawapan, "Tak masuk senarai lagi." Tak masuk senarai bukan bermakna tidak mahu, kan? Gembira melihat teman-teman bergelar puan dan ibu. Dalam banyak-banyak kata Wani Ardy (yang aku baca lepas tergoda dengan entri Umairah) aku terkesan antara maksud katanya, dalam ketidaksempurnaan kita akan bertemu sempurna.

Tentang dunia muda. Sambil telinga disumbat earphone melayan Muda, Hujan aku cuba mengimbau dunia kanak-kanak yang penuh warna-warni. Tanpa sedar, dalam diam-diam banyak yang diteroka, walaupun tidak sebanyak orang lain. Banyak untuk seorang aku dan dunianya. Belajar dengan pengalaman, belajar menggapai impian.

Fuh, indah dunia kanak-kanak, mencabar dunia remaja, bakal merentas alam dewasa. (andai diizin Dia).  Semuanya demi mendidik diri. 

:)

02 January 2014

Apalah Sangat

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Apalah sangat, harus berjalan kaki selama 20 minit untuk sampai ke stesen KTM,
sedangkan ramai yang subuh-subuh sudah keluar dari rumah untuk mencari rezeki, malamnya baru pulang.
Demi keluarga.

Apalah sangat rasanya mahu 'cucuk' di ATM,
"baki wang anda tidak mencukupi" tertera,
sedangkan ramai yang berdiri di jambatan, di mana-mana,
mencari duit -ah, mengapa ada anak yang turut menadah bekas?-

Apalah sangat sesekali perasaan terhimpit,
lantaran rasa yang tidak enak itu sebenarnya ubat paling mujarab,
bukankah ubat yang pahit itu akhirnya menyembuhkan? -dengan izin Allah-

Apalah sangat terpaksa menyukai yang tidak disukai,
sebab akhirnya akan menyukainya juga,
sebab yang kita suka mungkin tidak baik,
sedang yang mahu kita jauhkan itu sebenarnya memang tersedia untuk kita... yang terbaik.

Apalah sangat,
perlu berdepan kata-kata orang lain,
sedang setiap masa berdepan dengan kata-kata dalam diri sendiri.
yang cuba menyentuh hati sendiri,
hanya diri tidak menyedari...

Apalah sangat,
sampai kau harus terasa dengan kata-kata,
sebab tidak jatuh maruah gunakan
telefon tanpa whatsapp bagai,
mungkin keperluan bagi mereka
sedang harus aku utamakan yang selain alat bernama telefon pintar.
(Adakah aku tidak pintar kerana tidak memiliki alat terkini, adakah aku terlalu kuno jika tidak memilikinya sebab aku mampu belum memilikinya. :( )

Kata ustaz,
bila lagi akan dengar suara kamu?
Menggeleng setiap kali diminta bersuara,
-sebab aku manusia kecil yang tiada kata-kata- (ilmu tentang itu tiada...)






Kata kawan,
bahagia kita berbeza...

Ila Husna
2014.
Kamar Cinta Ila Husna.