20 November 2013

Asyiknya Menulis Tangan

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

"Walau banyak gajet canggih, menulis dalam buku nota lebih memberi 'rasa'."


Rasa tak hadir secara spontan atau tidak dijangka. Mungkin, ada ketikanya. Seringnya rasa harus dicari atau 'rasa' itulah yang mencari diri. Seperti menulis dalam buku nota atau gajet canggih. Rasanya akan lain. Menaip dalam laptop dan meluahkan dengan tulisan diri dalam diari atau buku catatan, perasaannya lain. Ada lebih, ada kurangnya.

Bila menulis dalam buku catatan, kamu bebas dan tenang menulis tanpa gangguan papan kekunci. Ah, sekarang orang tidak main tekan-tekan, semuanya menggunkan jari. Banyak sudah alatan canggih (hanya aku masih tradisional)

Risiko menaip tanpa dicetak untuk simpanan ialah kehilangan. Bayangkan gajet itu rosak, semua yang tertulis hilang. Memanglah menjimatkan masa, hanya mahu aku sebutkan yang buruknya dahulu. Lebihnya sendiri banyak, jimat masa, tenaga menulis tangan, salah senang dipadam dan tulis semula...

Macam dahulu. Menulis cerpen sahaja menggunakan tulisan tangan. Enak sekali!

Alasan!

Memang suka sekali aku mencari dan terus mencari alasan.



*sekarang orang tak main telefon genggam nak mahu menaipnya dengar sebatu. Skrin sentuh! Itu bagus! Hanya aku yang masih mengumpul syiling, menyempurnakan hasrat. Yang didapatkan dengan payah itu kan lagi manis. :)
***ASWARA, kadang hati berbelah, ketikanya mula nekad. Kata Suhada, pinta pada Dia. Ya, semoga Dia tunjukkan jalan terbaik buatku. ASWARA atau TBSB... untuk masa depan...
**Jadika menulis rutin harian (ustaz Pahrol)

1 comment:

Maya said...

Ila Husna,saya pun suka menulis tangan juga.Sebab dulu-dulu,suka sangat menulis diari.Sampai sekarang pun masih suka.