21 October 2013

Salam Muharam 1435

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Selamat datang langit Muharam.
Engganlah aku menuliskan azam baharu,
mahu meneruskan keazaman lama, jadikan satu realiti.

1435 bakal menjengah diri
18 Muharam makin hampir,
tidak sampai sepurnama,
usia yang makin meningkat;
ilmu yang makin banyak perlu digali
buku-buku yang mesti kau baca,
akhlak yang perlu dijaga
diri yang dibelai dengan keindahan Islam.

Ingatkan diri untuk mencintai cinta paling utama.
Kecintaan yang dizahir  dengan perbuatan!

# walau si camar kecil, akan dia tetap menongkah langit tinggi. Pejamkan mata pada perkara itu, luaskan mata untuk masa depan. :)
# Jemput baca artikel kecil saya dalam Solusi 61, m/s 34 dan Vice Versa juga.


20 October 2013

Oh, Contengan Lagi Yang Dituliskan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

11 Oktober 2013 entri terakhir yang aku catatkan di sini. Semestinya tidak akan aku tinggalkan laman ini terlalu lama tanpa menitip sebarang khabar berita. Diari lama yang sudah hampir enam tahu beroperasi dengan berkali-kali menukar domain, url dan profile name. Akhirnya, aku memilih Jamilah. Jamilah, nama terpilih untuk seorang aku. Jamilah itu aku. Aku itu Jamilah.

Catatan 1
8 bulan melewati denai kerjaya, meretangkan aku realiti dunia walaupun ruang kerjaku hanya dalam pejabat. Mengenali manusia-manusia hebat yang ada di sekeliling, seakan-akan aku camar kecil yang terbang di suatu ruang angkasa yang luas. Kekerdilan diri yang makin membuatkan aku menyunyikan diri dan makin payah untuk suara terkeluar untuk menutur kata. Alangkah! Allah menghantarkan aku ke suatu tempat untuk aku belajar mengenal dan mengerti banyak perkara.

Catatan 2
Adakah jika aku masih menuliskan hal itu bererti aku belum reda atau belum cukup reda. Ikutkan hati seorag Jamilah, aku lebih senang bergelar pelajar di dunia sebenar daripada kembali ke bangku pengajian. Namun akhirnya, aku perlu fikirkan kembali, tidak mahukan aku hadiahkan segulung ijazah pada ayah selepas kau hulurkan gaji pertamamu untuknya? Adakah kau tidak fikir kekecewaan seorang bapa yang pasti tidak tahu menjawab, apakah anakmu tidak graduasi? Mengapa berhenti belajar? Oh, itu kisah semalam. Hari ini aku hidup dengan kehidupanku sekarang dan bersedia untuk esok. Bukan aku memadamkan kenangan semalam, hanya aku perlu hidup dalam realiti aku sekarang dan membaiki diri demi hari esok.

Catatan 3
Seseoran bertanya adakah aku sudah grad. Aku hanya mampu menjawab sudah habis. Malas mahu memanjangkan cerita. Jika mulutku terlebih rajin, aku katakan aku kena dismiss, tak habis belajar... dan akan ada bertele-tele soalan.. Akhirnya, aku memilih untuk diam (bising di sini)

Catatan 4
Dunia ini sederhana kecil. Itu novel tuan Bahruddin Bekri.
Dan semalam, bertemu beberapa wajah yang ingin dilihat dan lama tidak melihat. Allah.

Catatan 5
Nampaknya aku belum menjadi penulis yang baik. Penulis kerjanya menulis. Banyak membaca daripada menulis. Membaca hingga akhirnya dia menulis bukan membaca untuk menulis. Oh, mungkinkah nantiakan berat hatiku untuk meninggalkan daerah ini jiwaku jatuh cinta padanya. Demi masa depan, harus aku ulang fikirkan!

Catatan 6
Sampai masanya aku akan pergi,
meninggalkan kesayangan di sini,
bersediakah diri?

Catatan 7
Ada ketikanya aku suka menyepahkan ruangan sendiri, buku di sana sini. Maknanya aku sedang mengerjakan sesuatu, melarikan sesuatu, meluahkan sesuatu, yang hadirnya dengan cara itu. Dan kepuasaan hadir setelah semuanya kembali dikemaskan. :)


11 October 2013

i, ii, iii, iv

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

i
Saat hati ditimpa keliru,
rayulah pada yang Satu yang setia mendengar setiap keluhan kita.
Tidak akan dihampakan,
ditunaikan walau dalam bentuk apa sekalipun,
Dialah Yang Maha Pemberi.

ii
kesakitan tidak lama
sebab ia akan pulih,
dipulihkan masa dan suasana,
peliharalah hatimu, sejahteralah jasad.

iii
penulis perlu pandai promosi buku.
itu hakikat!


iv
Tuhan melorongkan jalanmu
berada di atas jalan cinta ini,
manfaatkan sebelum ia tinggal kenangan.

:)

Jumuah barakah.

08 October 2013

Dari Dalam Diri

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


  • Tanggungjawab hadir dahulu sebelum mimpi. Yang ada di depan matamu itulah namanya tanggungjawab. Lantas, mengapa kamu melarikan diri daripada tanggungjawabmu itu? 
  • Katamu, kamu hanya mahu bebas melepaskan diri sendiri. Sedang diri di dunia tidak akan bebas jika dalam hatinya ada cinta. Cinta pada pemilik cinta yang melahirkan cinta-cinta yang lain. Adakah kam kenal Dia yang seterusnya melahirkan Cinta pada Dia. 
  • Kamu tahu, sejauh mana kamu berlari, bayang-bayang tetap ada dalam diri kamu. Semalam terdengar kata-kata sahabat itu cermin buatmu! Dan kamulah cermin kepada sahabatmu. Perihal sahabat, aku akan mati kata melantunkan bicara tentangnya sebab aku tidak pernah lagi pun berusaha menjadi seorang sahabat yang bernama sahabat. Allahu Allah.
  • Allah menuliskan semuanya dalam al-Quran. Tinggal kamu yang selang-selang menatapmu. Percayalah, walau hanya satu ayat kamu hayati, ada berkatnya.. Dalam diri, kehidupan, dan aktiviti harian.
  • Kamu mahu melangkah jauh, namun mengapa kamu tambat kaki dan dirimu. Terpenjara dalam diri itu sebenarnya pahit. Pahit yang tidak tersuarakan dalam perlukan satu kuasa dalaman yang membebaskan dirimu daripadamu. Pintalah pada Dia. 
  • Sisi yang Allah tutup, mengapa harus dibuka biar tersebar! Allah.
  • Membaca kembali, apa dikata itu terjadi. Allah tahu hatimu, sayang.
  • Tidak malukah membeli tanpa membaca. Saban bulan kamu peruntukkan gaji untuk buku, namun bacanya 1/2 muka sahaja.
  • Orang perhati tetapi perhatian Allahlah yang beri kebahagiaan.

6.22 a.m
Sri Damansara
***setelah sekian lama, semalam aku mimpikan dia. Mimpi aneh! Bangunnya, terasa kesakitan dalam mimpi seakan realiti! 
***Solusi 61, insya-Allah ada tulisan saya juga. 
***Buku baharu? 2014, insya-Allah. :)
***ASWARA. Doakan!
***Subeditor Solusi, apa aku lakukan sebenarnya ya? Terasa sedikit benar tugasku dibanding orang lain...

06 October 2013

Nota untuk sahabat i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Nota ini aku layangkan buatmu,yang bernama sahabat.
Sahabat yang tidak berkira atau berkira-kira dengan aku,
yang ada saat aku perlukan seseorang di sisi,
mendengar bicara, keluhan dan kata-kata,
menasihatkan saat diri tersasar daripada kewarasan.

Buatmu yang bernama sahabat,
tidak lama lagi kamu akan bergelar graduan,
dan aku,
bukan graduan uia, 
hanya berteduh, menitip ilmu, 
mengenalimu sahabat.

Dalam banyak bicara, dalam diamnya aku,
kau selalu mengambil tahu dan bertanya,
tidak berhenti menyoal keperluan aku.
Ah, saat aku diamkan diri sebab tiada duit mahu beli makanan dan aku segan untuk meminta pada orang lain, kau bertanya, belikan makanan walau aku cuba berdegil!
Sungguh aku malu terlaly banyak menerima, sedang apa yang pernah aku berikan padamu sahabat.

Suatu ketika,
aku pernah menangis kerana suatu perkara,
dan tidak dapat aku luahkan pada sesiapa,
menghantar mesej yang tidak berbalas,
mahukan bahu untuk dibebas beban yang tidak terdaya digalas,
dan tiba-tiba kau berada di depan pintu, 
"awak okey?"
Tidak perlu pertanyaan panjang,
pelukan yang mendamaikan,
menghentikan deraian air mataku sendiri.

Seorang sahabat itu,
hadirnya seorang dalam berpuluh,
untungnya yang menjadi sahabat,
sebenar-benar sahabat.

Kau 
yang tidak boleh aku lupakan dalam titipan doa,
terkirim bahagia buatmu, ingatan,
hanya itu mampu aku lakukan.

Sahabat,
andainya detik demi detik bukan lagi milik kita,
sebab kita sendiri sedar yang perpisahan boleh terjadi bila-bila
sedang diri bersedia atau tidak,
ketahuilah sesungguhnya perkenalan ini sesuatu yang indah!
Sangat indah!

Sahabat,
dalam pentingnya aku pada diri sendiri,
kau cuba menarikku berkomunikasi,
buka hanya dalam dunia sendiri
ada aku dan nafsi.

Semoga Allah melindungimu, sahabat

Sri Damansara.

Durrah Nur Aqilah: Masa untuk Ke Sana

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


"Aku nak baca buku, tapi tak ada masa."

"Aku nak menulis, tapi tak ada idea."

"Aku bukan tak nak buat, tapi tak ada semangatlah."

"Aku nak jadi baik, tapi nanti orang kata aku nak menunjuk."

Ada ketika, kita terlalu menghiraukan kata-kata orang sekeliling sampai lupa kata-kata yang lahir dalam diri. Untuk semua alasan, hanya ada satu kata sebagai jawapan. Mahu. Sekiranya ada kemahuan dalam diri semua halanga dapat diatasi.

Tidak akan terlahir melainkan dicari. Kata ustaz Fauwaz dalam usrah lepas, kalau tak ada idea, baca al-Quran. Dalam seminggu berapa hari kau baca al-Quran, sedangkan banyak mana pula masa depan laptop dan facebook.

Tidak boleh berhenti menaihatkan diri sendiri. Sentiasalah berusaha dan terus berusaha membetulkan diri sendiri. Yang penting, berusaha dan iringkan dengan doa sebab doa senjata seorang Mukmin.

Memang harus ada satu masa, kau menyendiri dan melihat jauh ke dalam diri. Sudut paling dalam dalam diri. Apakah sebenarnya yang kamu mahukan dalam kehidupan ini? Adakah kau berusaha mendekatinya atau hanya melakukan rutin?

Selamanya keadaan tidak berubah selagi kau tidak berubah.


01 October 2013

Mengutip Kenangan


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


sememangnya masa, kenangan dan semua yang berlalu tidak boleh berulang,
satu demi satu meninggalkan diri.
Terima kasih atas semua kemanisan.

Mac-Oktober.
Apa sudah aku pelajari?
Sedang aku masih aku, pelaku rutin.
Kataku suka, benarkah aku suka?
Ikhlas, kukuhkah ia tersemat dalam diri?

Sehari,
Kau tarik nikmat bernama kesihatan,
barulah tersedar berapa lama hidup dalam kesenangan,
semuanya tidak dikisahkan
sampai ditarik sedikit demi sedikit, meninggalkan diri.

Aduhai,
diri, berhati-hati dengan diri sendiri.

Banyak kisah yang tidak dan belum dikisahkan.
Tentang Selasa yang tidak selesa,
air mata yang mahu merembes tetapi tertahan di mata,
mahu bercuti jauh daripada mata-mata,
pulang bertemu yang tercinta.

Suatu masa,
sekarang,
tidak sama.

Buat seseorang,
maaf sering menyusahkan kamu dengan ulahku
yang mahu bercerita semua.
Entah, aku senang bercerita denganmu,
sedang yang di depan mata
tidak aku ceritakan,
tidak sampai hati,
tidak tercerita.

Minggu ini berlalu dengan pelik
diri aku yang makin pelik!
Sekeliling yang sama,
tetapi aku ingin menjerit pada semua
Ingin diam dan bisukan diri
Mahu pandang PC tanpa toleh sisi.

# Zaman sekolah, aku suka menulis tentang hari-hari, perasaan, dan sekarang makin kurang. Mungkin harus kembali aku coretkan supaya ia kekal di sini.