05 September 2013

5 minit: Ingat-ingatlah Diri

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Awak tahu, manusia sering berada dalam keadaan keluh kesah melainkan dalam hatinya ada mawaddah. Detik ini, aku mula rasa bahagia melihat mereka yang meminta sedekah; tidak punya hutang. Mencari duit dengan menyanyi di stesen kereta api, menjadi badut, dan melihat penjual di kaki lima. Wajah bahagia terpamer dalam kekusuta zahir. Sedang diri yang bekerja 8 jam di bawah penyaman udara, gaji empat hingga angka, masih dibelenggu gelisah.

Alangkah indahnya jiwa yang senantiasa ada dalam dirinya, Allah. Setiap kata, perbuatan, diam dan tindakan kerana Allah. Gaji kecil, syukur. Gaji besar, tambah sedekah dan ke jalan Allah dia melabur. Sering pula manusia berada dalam situasi dia tidak bersyukur.

Sentiasalah gaji tidak akan cukup selama mana tiada kata syukur meniti bibir apatah lagi dalam diri. Nilai syukur, ada sedekahnya. Kerana syukur, banyak berinya.

Lantas awak teringatkan situasi diri. 6 bulan sudah bekerja, namun wang dalam simpanan tiada. Setiap bulan, ada sahaja wang mengalir demi diri.Bukan kerana buku atau ilmu, tetapi perhiasan diri.Awak hanya sekali hulur pada mak ayah, hutang tetap bertangguh, sedang seharusnya, selagi ayah masih hidup, bukankah itu keutamaan?

Awak, lafazkan syukur, pasti bahagia!

No comments: