31 August 2013

Perak, walaupun berjiran dengan negeriku, baru kali ini menelusuri jejaknya...

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Inilah kali pertama aku menyertai Hari Keluarga. Dalam lima enam bulan bergelar pekerja, ini titik untuk melonjak lebih jauh.

Satu
Sebelum ke Kuala Kangsar, aku temankan kak Atiqah, rakan sepejabat yang selalu berjasa menumpangkan aku dalam kereta beliau. Selamat belajar, akak. Cemburu! Mahu teruskan pengajian.

Dua
3 jam perjalanan ke Ipoh, berdua dalam kereta. Baca semua signboard yang ada.. Comel!

Tiga
Pertama kali naik buaian gergasi.. Merasa seakan mahu terbang ke udara. Memang terasa mahu terkeluar jantung, tapi cool... Tidak perlu jerit dan masih mampu lihat sekeliling. Asyik!

Empat
Ke Kuala Kangsar, pusing-pusing, merasa laksa Perak! Satu mangkuk, kongsi 3. Wah! Ukhuwah.

Lima
Makan malam syarikat. Terima hakikat, aku seorang yang bekerja!

Enam
Orang lain suka main budak-budak, hanya aku takut walau hanya untuk sentuh. Hm.

Tujuh
Alhamdulillah untuk segalanya.  Terus bersemangat, Solusi!

Lapan
Kembali bekerja, semangat baharu, niat baharu, kerana Allah bukan benda lain.

25 August 2013

kata-kata yang hilang daripada diri i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Setiap hari, aku luangkan masa membelek walau tidak menulis di blog ini. Blog yang memaparkan kisah sendiri dan tulisan yang ingin dikongsi. Saat tulisan lancar meniti di papan kekunci. Ketika terkunci jemari tanpa satu perkataan yang menari. Saat itu, aku terlupa bertanya khabar hati ... kutinggalkan hati sendiri, dan tidak diberi ubat yang sepatutnya, tinggallah hati gersang sendiri.

Catatan tertangguh perihal hari lahir, novel yang belum bersambung tulisannya, aku biarkan semua itu sekadar bermain dalam kepala. Ada suatu yang sedikit mengganggu. Bagaimana jika ditawarkan sekali lagi menyertai ASWARA? Bersediakah aku meninggalkan Telaga Biru dan dunia editing? Dalam mengejar impian, ada sesuatu yang harus dibebaskan.

Tahniah kawan-kawan yang bergelar graduan UIAM. Semoga ilmu itu akan memandu kalian menjadi yang lebih baik. Aku? Akulah insan yang tidak menggembirakan diri sendiri, ayah, keluarga dan semua dengan gelaran graduan UIAM. Sebab aku sendiri, jadi, aku terima apa terjadi.. Jalan masih banyak cabangnya, macam yang sedang aku lalui ini. :) Mengapa harus cemburu dengan title graduan orang lain. Rezeki ada...

Aku begiu malu berinteraksi dengan berilmu di pejabat. Ramai sekali ilmuwan di situ, namun untuk menegur dan meminta ilmu, mengapa aku begitu malu? Mahu mengangkat kepala sahaja aku tidak berani. Dan diamlah aku di situ.

Menyebabkan aku terlepas, tertinggal macam-macam perkara.. Malu! Itu penyakit bahaya.

Kata kawan yang aku telefon, suaraku nampak makin ceria. Jika benar, alhamdulillah. Sebenarnya aku sudah puas hidup sebagai seorang pendiam, aku ingin keluar daripada dunia itu, namun akhirnya aku tetap terperosok di situ. Diam yang menyebabkan aku rasa senang, namun mungkin sekali diamnya aku menimbulkan rasa serba salah dan salah sangka orang lain.

Fasa demi fasa dalam kehidupan dilalui. Jika mati yang menanti selepas ini, benarkah bersedia diri?

...banyak yang ingin dinukil jemari, namun cukuplah sampai di sini aku tinggalkan nota ini. Aku tulis mengikut hati yang mahu meluahkan semua dalam blog ini, dibaca saat tenang menemui diri, saat aku perlu melihat kembali diri...

25 Ogos 2013
1252
Sri Damansara


23 August 2013

Nota 20 Ogos 2013.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Ainul Salasiah Shafian yang menghadiahkan frame gambar yang kini terisi gambar kita berlima, (tahun lepas dihadiahkan aku cermin.) dan kiriman kad yang dibeli usai peperiksaannya yang terakhir sebagai pelajar Ijazah sarjana muda.

Kak Nor Atiqah Abd Talib dan Kak Nurul Amirah Abdul Rahim yang menyambut pagi 20 Ogos 2013 yang manis dengan sticky note dan hadiah yang manis. (sangat sedap dan manis)

Ee Emira Jimin) yang comel melukiskan gambar yang comel dan terus mahu ketawa melihatnya. (ketawa dalam hati)

Teman-teman sepejabat yang menitip ucapan yang mengharukan dan membuatkan aku hampir termenangis menerima pemberian dan ucapan bernilai itu. juga yang mengucapkan dengan lisan.

Rakan-rakan yang mengirim ucapan lewat mesej dan fb. Semoga Allah berkati kehidupan kalian.

Kakak-kakak yang tidak lupakan tarikh kelahiran si bongsu.

fi amanillah dan jazakillah khairan jazak buat kalian semua..

daripada:
jamilah mohd norddin a.k.a Ila Husna.

daun pohon kehidupan
makin menguning
tanda ketuaan.

terjatuhnya daun kehidupan
ke bumi
tanda diri tiada di bumi lagi.

namun
diberi peluang pada diri
betul dan betulkan diri
masih tidak sedar diri?

"ingat perkara yang tidak mahu dilupa."

19 August 2013

Sebelum Menjengah Angka Duapuluhempat



SATU
Mungkin ketikan pada typewriter boleh menimbulkan rasa mahu menyambung bait-bait kata menjadi perenggan dan akhirnya berubah menjadi sebuah cerita yang dapat dinikmati semua. Tapi aku belum teruja dengan ketikan demi ketikan di papan kekunci. Perasaan itu tidak sama dengan manisnya menulis pada kertas menggunakan pen gel kegemaran. Lain.

DUA
Mengapa ya bila sudah semuanya depan mata, rasa syukur meminggir daripada jiwa. Sedang saat dihilangkan atau diambil semula daripada dirilah barulah menyesal kata itu dan ini.

TIGA
Menonton Kil dan Finding Forrester. Kepuasan ada sebab ada makna.



EMPAT
Jemput baca Solusi 59 dan Gen-q 25. Ada tulisan Ila Husna dan Jamilah Mohd Norddin. Ulat Buku dalam Gen-Q dan Pesan Nenek dalam Solusi (menggantikan seketika kolumnis asal untuk edisi 59), serta boleh juga membaca Vice Versa dalam Solusi ----> promosi percuma)

LIMA
Cemburu tiada makna kalau tidak usaha tambah bilangan kata.

ENAM
Mengapa jari makin enggan berlari di papan kekunci? Sebab banyak alasan dan aku tidak katakan pada diri, Aku Mahu.

TUJUH
Kakak sudah bergelar graduan UIA kali kedua, hanya aku tidak gembirakan ayah dengan ijazah. :( tahniah kakak, selamat graduate, bergelar isteri.

LAPAN
Tahniah kawan-kawan yang sudah berkahwin dan punya anak. :) Masing-masing bahagia dengan dunia masing-masing.

SEMBILAN
Alhamdulillah untuk 2013 yang manis. Esok aku meninggalkan angka 23, selamat datang angka 24.

SEPULUH
Dunia kreatif dan dunia yang sedang aku gulati sekarang tetap punya beza walau hampir sama. Kata ustaz, kalau hanya sebab duit kamu dalam dunia ini, kamu akan tewas.

SEBELAS
Lagu slow, muzik perlahan, lirik jelas dan aku suka. Itu lagu pilihan aku.

DUA BELAS
Doakan semua umat Islam. Para syuhada itu semuanya pilihan Allah. Doa senjata kita semua.

TIGA BELAS
Dikejutkan dengan hadiah frame gambar yang cantik dan kad comel oleh Ainul. Dia sentiasa kirimkan hadiah, walaupun aku tidak memberinya hadiah.

EMPAT BELAS
"Belanja ke?" Saya tanya dia. Makan tengahari dibelanja rakan sekerja, kak Tiqah. "Belanja in advance" katanya.

LIMA BELAS
Dah kerja tetapi belum ada simpanan itu masalah besar. Bukan sebab beli buku, beli barang sendiri, hanya tidak tahu mengurus kewangan.

ENAM BELAS
Hidup Penuh Cinta memang pergh! Tulisan yang biasa, kesannya luar biasa. #mengumpul dan kutip semangat dengan baca karya Bahruddin Bekri. Tidak mengecewakan.

TUJUH BELAS
"Mengapa bunuh diri?" "Sebab dia pentingkan diri." KIL. Filem ini bukan ajar untuk bunuh diri, tetapi memahami diri sendiri.

LAPAN BELAS
Banyak mana pun gaji tidak cukup jika tidak mengucapkan alhamdulillah, aku bersyukur dengan rezeki yang Engkau kurniakan.

SEMBILAN BELAS 
Aku tidak berhak marah, kecil hati,tersinggung atau punya perasaan negatif sebab aku bukan siapa-siapa, hanya tahu jaga hati sendiri tanpa peduli perasaan sekeliling.

DUA PULUH
tulis. tulis. tulis. hantar ---> pandai cakap buat tidak.

DUA PULUH SATU
Asal hatimu putih, sayang...

DUA PULUH DUA
Dunia ini sederhana kecil!! Pusing-pusing kamu akan bertemu jua.

DUA PULUH TIGA
"sebab itu kena simpan benda yang kita ingat." (sikit-sikit yang ingat petikan Pasport Ekspres yang superb.


19 Ogos 2013
menjelang 20 Ogos

# kalauhilanginsaninidarimukabumi,tulisaniniubatrinduitu.

14 August 2013

Nota tidak bertajuk

I
Tentang anak bongsu. Adakah kebanyakan anak bongsu perangai mengada-ngada seperti yang kau miliki? Perasaan tidak berkongsi dengan insan bernama adik, adakah itu puncanya sifat mengada dan tidak peduli yang ada dalam diri. Oh, kawan sekeliling (yang sedikit) yang aku ada kebanyakannya bukanlah anak bongsu melainkan mereka punya adik. Jika ada sekalipun mereka anak bongsu yang matang dan tidak bersikap seperti anak bongsu. Sedang aku memang lagak anak bongsu.

II
Perasaan sedih yang datang tiba-tiba beransur pergi sendiri sepertimana datangnya ia dalam diri. Akhirnya aku faham diri sendiri walaupun selama ini aku bukanlah seorang yang memahami laku sendiri. Berusaha memahami diri sendiri juga proses panjang, walau berada dalam jasad yang sama. Tidak semua orang memahami diri mereka sendiri, termasuk aku. Suka benar aku melakukan segala yang aku suka tanpa memahami diri dan kelibat orang asal. Kata orang, asal bahagia sudah!

III
“Hm, nanti dia kenduri di manalah pula agaknya biliknya.” Komen mereka yang melihat susun atur bilik dalam rumah aku. Alhamdulillah, kakak-kakakku semua menjadi milik orang lain. Dan aku? Oh, aku bernikah dengan penulisan. :) Ketakutan ada dalam diri sebenarnya walau ada angin-angin yang datang dan mulut menyebut hal pernikahan. Bukan dunia perkahwinan yang aku takut, melainkan melangsungkan sebuah majlis untuk menyatukan dua hati itu yang aku gusarkan. Mengapa? Tiada jawapannya untuk diri sendiri.

IV
Bilik impian aku. Aku tidak pernah inginkan bilik yang ada katil besar, almari solek bagai dan penuh hiasan. Cukuplah bilik yang dapat menampung rak-rak buku dan tersusun kemas buku yang aku miliki dalam bilik itu. Kalau boleh setiap penjuru bilik kiri dan kanan adalah rak buku yang penuh terisi. Ada sebuah meja tulis dan kerusi untuk menulis dan tingkap kecil untuk menghadap luar. Pemandangan sawah seperti yang aku lihat lewat jendela di kampung ini yang aku impikan. Indah pada pandangan aku,walaupun mungkin tidak pada mata orang lain. Bilik itulah namanya Kamar Durrah.

VI
Mimpi-mimpi semalam terjelma sudah menjadi realiti hari ini. Allah izinkan aku bergelar pelajar UIA (walaupun bukan graduan UIA), menjadi penolong editor di sebuah syarikat yang dahulu aku hanya pandang daripada jauh, memiliki sebuah buku yang tertulis di depannya nama ILA HUSNA, punya buku yang di dalamnya tertera nama Jamilah Mohd Norddin sebagai penterjemah (walau dari bahasa Indonesia), melihat nama sendiri di majalah... Tanpa izin Allah, tiada yang berlaku pada diri aku. Maka, seakan aku kini lupa bermimpi untuk esok. Esok yang aku perlu rancang warnanya hari ini


02 August 2013

Ogos nan manis

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

selamat bertamu
Ogos yang manis
penuh cerita
seorang Jamilah dan Ila Husna.

Selamat bertamu Ogos
menambahkan genap usia
makin muda
tuju hari tua.

selamat datang Ogos tercinta
bulan semangat membara
sebelum cuti bermula

Ogos, kehadiranmu ku nanti.

:)