11 February 2013

Diri, dengarkan kata hatimu ini.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


ada perkara yang kita tidak perlu tahu, sebab akan menyakitkan hati dan diri sendiri. tidak semua orang mampu menelan kepahitan. itu aku. kemanisan yang terlalu banyak aku hirup selama dua dekad kehidupan, membuatkan aku kalah pada pahitnya ubat. Banyak madu yang menjadi santapan aku. Dan aku mahu menjadikan pahitnya ubat semanis madu. 

Tentang bicara belakang. Aku. Aku teringat entah bagaimana kisahnya. Entah kisah siapa. Seorang yang apabila ada orang yang berkata-kata keburukan padanya, mahu diberikan hadiah kepada orang itu. Sedang aku? Dapatkan aku balas kata-kata pahit atau tidak benar dengan sebuah senyum ikhlas? Kata-kata hanya terkota dengan perbuatan.

Beberapa hari lagi aku akan berada di taman ilmu dan budi. Jika tidak ada apa lagi aku akan tinggalkan bumi yang menyimpan kenangan ini. Bumi yang mengenalkan aku pahit manis dunia belajar. Teman-teman yang baik, walaupun aku bukan seorang yang baik. Pensyarah yang sangat baik. Suasana yang baik, walaupun aku seorang pemerhati yang tidak terlibat dalam mana-mana persatuan. 

Rindu?

Memang rindu akan mengisi relung hati ini.
Kehidupan diteruskan.
Terima kasih yang menjadi sebahagian kenangan terindah aku!

Sampai saat ini, aku percaya yang terjadi ini yang terbaik untuk aku. Ini paling baik untuk aku. Ini jalan terbaik untuk aku. Alhamdulillah atas segala-galanya. Aku manusia kerdil, manusia pendosa yang banyak salah. Manusia yang orang lain kenali dirinya melebihi dia kenali diri sendiri.

Kata seseorang, kenalilah dirimu dan pencipta-Mu. Selesaikan urusanmu dan pencipta-Mu. Urusan dengan manusia pincang saat apa urusan dengan Allah tidak lancar.

Pintu taubat sentiasa terbuka setiap masa sebelum nyawa aku dicabut. 

 

No comments: