24 January 2013

Tiga Novel Jiwang yang Dibaca Sepanjang Cuti

Lama tidak membaca novel jiwang karat. Cuti ini, tiga buah novel remaja aku baca, duanya aku beli sebab pengarang dan sebuah lagi sebab diberi percuma. Alang-alang ada, aku baca hingga muka akhir. 


1) Dewa Cintaku: Dilla Hussein. (10-11 Januari 2013)

Setelah tamat pengajian di sekolah menengah, aku meninggalkan kecederungan membaca novel cinta popular dan mencari bahan bacaan lain, masih kebanyakan bahan bacaan aku adalah fiksyen.

Dewa Cinta yang ditulis Dilla Hussein, aku baca sementelah ia novel percuma. Orang beri, kita baca. Tidak banyak, sedikit bahasa moden yang digunakan mengganggu kesenangan aku sebagai pembaca. Keenakan aku sebagai pembaca, terasa tidak lancar saat bahasa percakapan berselerakan di sana sini. Aku teruskan juga membaca sampai muka akhir.

Tidak perlu aku panjangkan sinopsis, sebab dapat diterka jalan ceritanya. Dua insan bernama June dan Iqbal bertemu dan akhirnya berkasihan. Dipendekkan cerita, saat klimaks perkasihan mereka, mendapat perkhabaran yang mereka dua bersaudara yang terpisah. Mereka membawa diri hingga akhirnya mendapat tahu bahawa mereka bukan saudara kandung. Demikianlah alkisahnya.

Sekadar bacaan ringan, aku layan sambil senyum seorang diri. Keghairahan menghadam novel begini aku kurangkan, dan berusaha memilih bahan bacaan yang lebih mengutamakan kesantunan berbahasa. Efek bahan bacaan pada diri, terlantun pada tulisan tanpa sedar.

2) Kau Yang Kusayang ... Kamariah Kamaruddin
Aku beli novel ini di Big Bad Wolf 2012. Faktor utama, pengarangnya bernama Kamariah Kamaruddin (sekarang Dr). Tambahan, harganya RM8. Aku terus letakkan buku ini dalam beg yang dibawa. Dua hari aku peruntukkan untuk menghabiskan 287 muka yang bercetak.

Sepanjang perjalanan cerita, banyak ayat al-Quran dan hadis yang dipetik pengarang bersesuaian dengan cerita. Kisah hidup Nuramalina sejak bersekolah rendah hingga akhirnya mengikat tali pertunangan dengan jodohnya. Dia seorang gadis yang bijak membawa diri. Gadis desa yang belajar di UM. Dia bertemu rakan lamanya di sana bernama Fauzi. Digambarkan mereka berkawan yang akhirnya terpisah ketika Fauzi melanjutkan pelajaran ke luar negara. Ayah Fauzi menghalang perhubungan mereka kerana status. Akhirnya, Nuramalina bertemu jodohnya denganorang lain.

“kekuatan seseorang bukan terletak pada jumlah kegagalan yang dihadapinya, tetapi terletak pada bangunnya seseorang selepas jatuh.”-m/s 57

Jodoh itu rahsia. Perempuan yang menjaga dirinya akan dipertemu jodoh selayaknya. Kisah ini satu contohnya. =]

3) Untukmu Hana, Salina Ibrahim.
Separuh hari aku peruntukkan hanya membaca novel ini. Sebab aku beli, pengarangnya bernama Salina Ibrahim. Beliau salah seorang yang walau tidak aku ikuti setiap perkembangan karyanya, masih menginspirasi aku menulis. Beliau suka mengangkat watak wanita yang ada perjuangan.

Demikian Untukmu Hana ... Kisah Hana yang tahu dia anak angkat ketika berusia 24 tahun. Dia dibesarkan oleh sepasang doktor yang tidak punya cahaya mata, merangkap teman ibu kandungnya. Ibu kandungnya seorang anak tunggal yang dimanja ayah dan dibawa ke perjumpaan yang disertai ayahnya. Selepas ayahnya meninggal, ibunya tidak membenarkan dia menyambung pengajian sedangkan dia punya cita –cita tinggi. Dia akan dijodohkan dengan orang lain. Darah muda membawanya mencari kekasihnya, seorang berbangsa Cina yang memeluk Islam, dan mereka bernikah. Dia ke kota dengan alasan berkursus dan akan mengikut saranan ibunya untuk berkahwin setelah pulang. Setelah beberapa ketika, ibu kandung Hana pulang ke kampung, dan mendapat khabar suaminya meninggal dunia. Dia pula mengandung anak. Akhirnya dia berterus terang dengan bakal suaminya. Ibu kandung Hana membawa diri ke kota sekali lagi, bertemu pasangan doktor merangkap temannya itu, di situlah Hana lahir.Ada rentetan kisah yang akhirnya membawa pembongkaran identiti Hana.

Bahasanya santun, dan manis sekali saat aku menghadamnya. Kisah ini berlatarkan pelajar universiti dan perkampungan di Perak yang merupakan negeri kelahiran pengarang. Kisah-kisah desa, dunia pelajar, pejuangan wanita, terasa cepat mata menangkap barisnya saat aku baca. Walaupun telah lama buku ini terbit, tidak ketinggalan rasanya walau aku baharu sekali ini membacanya.

Demikian, sedikit catatan aku setelah membaca tiga buku ini.  Mulanya mahu dibuat satu catatan setiap buku yang usai dibaca, aku batalkan melihat setiap catatan adalah coretan pendek sepanjang pembacaan.

2 comments:

Tetamu Istimewa said...

Saya pernah membaca Untukmu Hana.

Kau yang Kusayang cari tak jumpa.

Kamariah Kamarudin dan Salina Ibrahim dua nama besar dalam dunia penulisan ini.

Jamilah Mohd Norddin said...

Tetamu Istimewa,

Benar. Antara penulis wanita dalam arena sastera tanah air.

Saya tertanya juga masih beroperasi CESB yang dahulu banyak menerbitkan novel melayu.