Skip to main content

Kisah Shanghai dan Korea

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Shanghai’s Girls, Lisa See
Tiga hari aku peruntukkan bagi menyudahkan pembacaan novel ini. Latarnya pada tahun 1930-an sehingga 1950-an. Aku membeli buku ini kerana tertarik muka depan buku ini. Terus aku sambar sementelah kisah ini berlaku zaman penjajajan Jepun terhadap China.

Kisahnya bermula di Shanghai dan berakhir di Los Angels. Kisah dua beradik –Pearl dan May- yang saling menyayangi dan bagaimana mereka menempuh cabaran demi cabaran untuk hidup. Keperitahan hidup zaman perang digambarkan pengarang dengan wajah yang membuatkan aku tidak bosan, malah mahu terus mengetahui apasebenarnya yang terjadi kepada watak. Kisah dua beradik yang berbeza karakter, hakikatnya saling melengkapi. Dipaksa berkahwin untuk melangsaikan hutang, dikejar 'along', kisah perjalanan mereka ketika melarikan diri, adiknya mengandung walaupun tidak bersama suaminya (dua beradik ini berkahwin dengan dua orang saudara. Mereka masih belasan tahun), bagaimana akhirnya mereka bertemu kembali suami mereka dan meneruskan kehidupan di 'China Town'

Ada dikisah bahawa orang cina akan beli di kedai yang sama bangsa dengan mereka. Mereka sangat jaga yang ini.

Akhirnya, buku ini saya suka sebab saya dapat tahu yang di mana-mana pun zaman Jepun berkuasa suatu masa dahulu, keadaannya lebih kurang. Jika hanya tahu situasi di Malaysia, kali ini saya berpeluang tahu kisah Jepun di China pada zaman pendudukan.

The Chaligrapher's Daughter, Eugenia Kim
Menurut pengarang buku, buku ini berdasarkan kisah ibunya. Ini merupakan buku sulung beliau. Menarik kisahnya tetapi, saya sedikit terganggu dengan sudut pandang watak yang beliau gunakan. Pada bab ini, sudut aku, kemudian berubah kepada dia, dan aku kembali. Kena baca satu-satu untuk faham situasi cerita sebenarnya.

Ia kisah keluar kaligrafer. Ia kisah anak perempuan kaligrafer yang tidak punya nama. Dia hanya dipanggil 'the daughter of a woman from Nah Jin'. Orang Korea mementingkan kelahiran seorang 'son' untuk mewarisi nama keluarga, dan ia dia seorang perempuan.

Dia perempuan merdeka yang berfikiran terbuka, kisah Nah Jin sejak kecil hingga akhirnya keluarga meninggalkan keluarga untuk belajar. Walaupun ayah menghalang, dia meneruskan hasratnya. Dia belajar di istana, melanjutkan pengajian, akhirnya berkahwin dan akan ke Amerika. Dia tidak dapat ke Amerika, dan terpisah dengan suaminya selama lebih sepuluh tahun. Setelah itu, baharulah mereka kembali bersatu.

Dalam keluarga ini, ada seorang lagi ahli, anak lelaki, yang sangat dimanjakan. Dia ada semua yang dimahukan hingga akhirnya terlupa yang dia tidak ada. Walaupun dia malas, dia seorang yang berbakat dalam penulisan kaligrafi. Dia berkahwin dengan seorang wanita, yang akhirnya mati ketika melahirkan anak sulung mereka disebabkan penyakit tibi. Dia bernikah dengan seorang perempuan lain yang akhirnya bahagia. Anak lelaki ini juga seorang yang sangat berbakat dalam penulisan kaligrafi.

Inilah kisah sebuah keluarga di Korea pada zaman pendudukan Jepun. Ketika itu belum ada Korea Utara, Korea Selatan. Mereka sangat menjaga budaya, dan saya boleh melihat santun mereka dalam buku ini. Menonton cerita korea sedikit sebanyak membantu pembacaan saya. Saya membayangkan latarnya seperti yang dilihat dalam drama korea. Pakaian mereka, cara mereka makan, kehidupan.

Ah, mereka lebih luas budayanya, hanya kita yang makin lupa 'wajah' sendiri, kerana terlalu nampak 'wajah orang lain'

# akhirnya, catatan ini ditulis. Sudah lama menyimpan hajat menulis catatan setelah baca buku ini.
# mahu tahu lanjut tentang buku ini, terus

Comments

Tetamu Istimewa said…
Jamilah, kenapa tak cuba hantar ulasan buku anda ke Mingguan Malaysia?
Tetamu Istimewa,

Saya belum pernah tulis betul-betul pun ulasan buku. Rasa macam boleh diposkan di blog sahaja.

Mungkin perlu baca bagaimana orang lain menulis ulasan mereka di MM, sebelum mencuba.

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…