28 December 2013

Disember Bulan Buku

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Lalu wang dalam poket dengan begitu mudah saat kaki menjejak lantai kedai buku. Setiap kali singgah harus ada yang dibawa ke kaunter pembayaran. Bukan tidak teringatkan barisan buku yang menantikan aku tunaikan amanah membacanya, kehendak itu tidak terhalang oleh diri sendiri.

Saat melihat deretan buku HAMKA di kedai buu 1Malaysia Puduraya (saya senang menyebutnya Puduraya daripada Pudu Sentral) memang jika boleh mahu mengambil setiap judul. Tahan diri.Cukup dahulu untuk gaji bulan ini, kita tunggu gaji bulan hadapan pula.

Dengan Big Bad Wolf, pesta buku, puku yang dibeli di pejabat, kedai buku, memang harus menambah rak dalam Kamar Cinta ini. Sekarang juga harus disusun atas lantai disebabkan ruang yang makin terhad. Susunan buku lebih tinggi daripada ruang baju.

Saat membaca, masih lambat. Pegang sebuah, beberapa bab, berpindah ke buku lain dan seterusnya. Banyak buku dibaca tidak sampai muka belakang. Tidak fokus, akhirnya melekat di laman maya.

Pastinya, tidak ada orang yang membeli buku tanpa hasrat untuk membacanya. Hanya cepat atau lambat.

27 December 2013

Rindu Tanah Bertuah i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

serak cahaya
kicau burung
gunung ditutup tirai putih
deru kenderaan seberang jalan

bermulanya hari baharu
hari ini!

Catatan Durrah: Dua semester sudah UIA aku tinggalkan. Tersedar yang ilmu tidak mampu diukur dengan sekeping sijil. Ilmu yang diperoleh dalam bilik kuliah, bagaimana dalam kehidupan ia diterjemah.

Bukan banyak mana ilmu ditimba, manfaat apa ilmu itu membina peribadi, berguna untuk diri, dipersembah pula untuk memberi. Yang paling bermanfaat ilmu yang diamalkan, bukan yang disimpan sendiri.

Semoga Allah merahmati para asatizah, muallimah, dr, guru-guru semua cikgu yang berjasa kepada diri ini. Ilmu yang ditaburkan, biar tidak semua tertangkap, semoga ada yang dapat disingkap!


271213
Istana Cinta IH


20 December 2013

Catatan Pendek Sela Masa

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


1
"Kerja apa sekarang?"
"subeditor,"
"belajar di mana sebelum ni?'
'SPM ja. :)'

Terdiam. Pembelajaran boleh berlaku di dalam kelas atau di mana-mana. ;)

2
"Dua nikmat yang sering dilupakan:
-sihat
-masa lapang.

*Allah, berikanlah kebaikan pada mereka yang sedang diuji. Hanya Engkau mengetahui rahsia segala sesuatu... Tidaklah kau uji selain mereka yang mampu!-19.12.13

3
Ialah dan adalah- dua rumus yang sangat tidak dikuasai...

4
Menerima e-mel atau mesej daripad kolumnis juga boleh membuatkan seorang editor tersenyum sendirian -19.12.13

5
Tidak ada yang membunuh kreativitimu melainkan dirimu sendiri. -9.12.13

6
Sampai masa, kau harus kembali terbang. Sebelum kau selesa mendarat di bumi.

7
Buku dan majalah antara agen kemerdekaan. Sekarang? Apakah fungsi buku dan majalah? Makin membebaskankah atau ...

8
Tuhan menguji atas apa-apa yang kamu cakap/tulis/lintas dalam diri. Ingat yang baik, buat yang baik, cakap yang baik. :) -4.12.2013

9
Seorang editor akan tenang melihat artikel yang ditulis dengan baik. *agaknya inilah perasaan seorang editor ketika mengedit karyaku. hm.

10
Hamparan sutera tidak disediakan. Berjalanlah di atas duri, kelak kamu akan hargai nikmatnya berjalan di atas pasir. Apatah lagi di atas karpet lembut. :)

11
Kau terlalu pentingkan diri sampai terlupa!

12
Idea. melintas hanya sekali. Ilham sekali. Catat sebelum sesal mendatangi diri.

13
Apabila hati enggan bekerjasama dengan mata dan akal untuk menyunting, selak-selak dan selak tapi, tak ada tulisan yang ditangkap mata, tak ada kata yang masuk di minda. (3.12.13)

14
Pengecut memang tidak ramai... ramai yang berani!

#beranilah bergerak untuk keluar!

15
Walau tiada yang melihat, Allah memerhati. Hati-hati.


***Rindu menulis di blog.
*Tulislah sebagai rutin, jika meninggalkannya, boleh hilang kemahiran itu!

27 November 2013

Sebelum Hujung Tahun

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.
  • Berada dalam dunia kerjaya yang anda minat adalah "rezeki" yang tidak semua orang peroleh. Tetapi bukan hanya minat yang utama, kesediaan untuk belajar menjadikan seseorang lekas maju ke depan. 
  • Andai benar, kamu cinta, mengapa tidak dilakukan sepenuh jiwa. Masih lompangnya terlihat sini dan sana. Ingin sekali aku suarakan padamu, bahawa cinta tidak bawa ke mana andai tiada komitmen pada dengan kerjaya.
  • Istiqamah. Ringan di bibir berat dipraktik.
  • Buku baharu. buku baharu. buku baharu. Oh, editor Solusi sudah terbitkan buku beliau, Buku uji minda berkaitan al-Quran. Hanya RM10. Cemburu.Fuh!
  • Membaca hingga terlena atau terlena sebab membaca? Selalu. Nampaknya buku "asyik" diri membaca sebenarnya. Banyak main-main! Sedang masa terlalu suntuk.
  • Terlalu banyak amaran yang tidak diri endahkan. Bahaya! 
  • Alirkan cas positif dalam diri!
  • Bulan 12 bulan berbengkel. Banyak bengkel, kursus untuk disertai. Setiap tahun berbengkel hasilnya belum nampak. Hati belum nekad.
  • Seorang penyunting harus sensitif dan lebih sensitif.

25 November 2013

Conteng-conteng (^_^)


Banyak perkara yang Dia berikan dalam hidup, namun kita lupakan dan mungkin sengaja melupakan tanda-tanda yang Allah tunjukkan sepanjang kembara kita di sini. Allah Maha Adil kepada setiap hamba. Tidak akan sesekali Allah berlaku zalim, hanya manusia itu yang berlaku zalim kepada diri sendiri.

Mendengar memberi ingatan baharu buat diri. Banyak bicara kadang perlu, namun dia memilih untuk membisu dan mendiamkan diri. Seperti hari ini. Kaku dan membeku dalam keramaian manusia. Mengeraskan diri di kerusi sampai masa untuk pulang. Sering hadir dalam kepala, sepanjang masa bekerja, berapa lama masa berkualiti sebenarnya yang ada? Bukan sekadar jam berada di pejabat, tetapi kualiti kerja. Sudah genap 9 bulan (25 November) aku bergelar seorang penolong editor... Sesuatu yang dahulunya hanya ada dalam mimpi, dan Dia izinkan aku berdiri dalam daerah ini..

Tahniah dan berkalung-kalung tahniah, teman. Bergelar graduan UIAM yang pastinya menjadi idaman ramai. Alhamdulillah, tidak aku bergelar graduan UIA, namun pastinya banyak yang aku belajar selama menjadi penuntut di situ. Dua tahun matrikulasi, tiga tahun Gombak, akhirnya, aku keluar menggunakan pintu belakang (ditolak keluar sebenarnya kerana tidak layak berada di bumi UIA). Yang pasti, masyarakat perlukan jasa kalian...

Tidak pernah aku bersedih, sebab rezeki ada banyak jalan. Ya, sekarang makin banyak hadir di telinga jawapan, kata-kata dan bisikan agar kusambung semula pengajian (insya-Allah, 2014), Dia juga yang mengaturkan paling baik untuk seorang aku. Yang penting, harus aku teruskan kembara ini.

Dua hari lepas. Aku mengikut temanku ke bumi UPM. Menikmati "suasana UIA" di sana. Allah. Penuh dewan semasa forum berlangsung.

Orang lain akan sentiasa bergerak ke depan, sebab mereka hebat. Aku bergerak dengan caraku, sebab setiap orang dibekalkan dengan cara berbeza. Ya, aku teruskan perjalanan yang bermula, selagi ada izin-Nya.

Cemburu denga orang lain? Pandang jauh-jauh dalam diri. Nikmat apakah yang mahu kau dustakan lagi.

...
contengan bersambung.
251113

21 November 2013

Dua Dunia

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Lapan bulan. :)

Dunia editor dan penulis.

Dunia yang nampak dekat, sebenarnya ada sempadan memisahkan! Saat kamu asyik menulis, ketepikan seketika sisi editor untuk memberi ruang penulisan itu lancar. Selesai menulis, pegang pula peranan sebagai editor karya sendiri. Suntinglah karya tersebut sampai kamu puas hati sebelum dihantar ke rumah penerbitan. Editor gembira menerima karya yang bersih. ;)

# 2004, saya menghantar cerpen pertama yang meleret dan terlalu lewah. Rasa saya, lebih separuh yang terpaksa dicantas editor kerana terlalu panjang untuk dimuatkan dalam Dewan Siswa, dua muka cerpen. Terima kasih tuan editor yang mencantikkan karya itu.. Sekarang, sedikit faham peranan editor. :)
# Pernah juga menghantar karya bertulisan tangan (biasalah, anak sekolah). Ada editor yang baik hati menyiarkannya... Kasihan pula beliau harus menaip semula. (Sekarang, ada juga menerima karya bertulisan tangan, malah ada yang menaip sendiri. Subhanallah, usaha mereka!)

(Facebook Jamilah Mohd Norddin)

20 November 2013

Asyiknya Menulis Tangan

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

"Walau banyak gajet canggih, menulis dalam buku nota lebih memberi 'rasa'."


Rasa tak hadir secara spontan atau tidak dijangka. Mungkin, ada ketikanya. Seringnya rasa harus dicari atau 'rasa' itulah yang mencari diri. Seperti menulis dalam buku nota atau gajet canggih. Rasanya akan lain. Menaip dalam laptop dan meluahkan dengan tulisan diri dalam diari atau buku catatan, perasaannya lain. Ada lebih, ada kurangnya.

Bila menulis dalam buku catatan, kamu bebas dan tenang menulis tanpa gangguan papan kekunci. Ah, sekarang orang tidak main tekan-tekan, semuanya menggunkan jari. Banyak sudah alatan canggih (hanya aku masih tradisional)

Risiko menaip tanpa dicetak untuk simpanan ialah kehilangan. Bayangkan gajet itu rosak, semua yang tertulis hilang. Memanglah menjimatkan masa, hanya mahu aku sebutkan yang buruknya dahulu. Lebihnya sendiri banyak, jimat masa, tenaga menulis tangan, salah senang dipadam dan tulis semula...

Macam dahulu. Menulis cerpen sahaja menggunakan tulisan tangan. Enak sekali!

Alasan!

Memang suka sekali aku mencari dan terus mencari alasan.



*sekarang orang tak main telefon genggam nak mahu menaipnya dengar sebatu. Skrin sentuh! Itu bagus! Hanya aku yang masih mengumpul syiling, menyempurnakan hasrat. Yang didapatkan dengan payah itu kan lagi manis. :)
***ASWARA, kadang hati berbelah, ketikanya mula nekad. Kata Suhada, pinta pada Dia. Ya, semoga Dia tunjukkan jalan terbaik buatku. ASWARA atau TBSB... untuk masa depan...
**Jadika menulis rutin harian (ustaz Pahrol)

17 November 2013

Tahniah!

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


2013,
Majlis Konvokesyen aku hadiri,
meraikan graduasimu kali kedua,
bersambut dengan mawar merah jambu,
yang disambar segera
saat mesejmu tiba, "dah keluar dewan."
Tahniah, kakak.
Lima kuntum itu, mewakili kita; lima orang puteri ayah...
Bebunga kecil itu.. anak-anak buah yang memeriahkan hari kita.

"menghadiri dan meraikan kebahagiaan orang lain memberikan kebahagian buat diri."

2013,
(bekas) batch aku majoritinya bergelar graduasi,
Melihat nama kalian dalam buku konvo, aku tumpang gembira.
Kalian sudah melepasi satu fasa dengan kejayaan bermakna.
Sedang aku "melepaskan diri" daripada fasa itu dengan jalan yang aku pilih,
kebahagiaan itu banyak jalannya; itulah kebahagiaan yang sedang kita raih.

Lambat atau cepat, berkaitan masa... Saat itu akan tiba, insya-Allah, selagi nyawa dipinjam Dia.

Ada berjaya aku ketemu, ada yang hanya dapat diucp kata; jodoh bertemu mata bukan milik kita.
Semoga kalian berjaya dalam bidang yang diceburi selepas ini,
mutiara-mutiara UIAM.

17 November 2013, Facebook.

15 November 2013

Rezeki

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Solusi 60

Allah mendatangkan pertolongan dalam bentuk yang pelbagai. Tinggal diri mahu menyedarinya atau tidak. Malah, ada masa kita menutup mata akan pertolongan yang Allah turunkan buat kita.

i
Wang dalam dompet hanya cukup untuk tambang pulang, tiba-tiba kawan sebelah kita tawarkan diri menumpangkan. Bukankah ia suatu rezeki.

ii
Sedih sebab sesuatu, kemudian datang seseorang yang berikan sebatang ais krim dan mengajak kita berbicara. Bukankah itu membantu kita mengusir kesedihan.

iii
Tidak dapat yang mahu, Allah beri yang lebih baik.

Kita hidup dengan sifat al-Rahman, al-Rahim dan 97 lagi nama-nama Allah, yang mana rahmat-Nya meliputi seluruh alam. Dalam saat kita derhaka atau taat, Tuhan beri nikmat. "Nikmat apakah yang mahu kamu ingkari."

Senyum dan ucap alhamdulillah.

12 November 2013

Tentang Beberapa Perkara

Berebut-rebut kata-kata mahu ditekan jemari bersepuluh setelah separuh bulan tidak menyentuh Asus ini.. Walau tidak semua dapat aku lemparkan melalui kata-kata, biarka sejenak jemari tetap mengetik satu demi satu kata-kata untuk diri sendiri. Oh, gadis sunyi ini masih memilih untuk bercerita tentang diri walaupun dinaihat berkali-kali untuk tidak menulis tentang diri sendiri.



i
Petang sebelum gadis itu pulang ke kampung. Pagi yang indah, petang bermata merah. Hanya serbaris kata yang mengundang tangisan di tandas pejabat. Ah, sekeras mana hati gadis, ada saat walaupun dicuit sedikit luruhlah mutiara jernih di dua pipinya. Tangisan yang tidak mampu ditahan-tahan. Dan dia membiarkan... Petang itu jadi sepi dan sunyi.. untuk gadis itu. Dia dia membatu, keras di meja.

Oh, ada benda yang orang lain mampu ada dan kita tidak mampu miliki. Keperluan bagi seseorang kehendak bagi si gadis. Ringan sekali mahu menaipkan peristiwa itu, namun biarkanlah angin yang menerbangkannya jauh-jauh daripada ingatan.

ii
Minggu ini kawan-kawan akan graduasi. Dapatkah aku tahankan diri untuk tidak menangis lagi? Kuatkah aku yang kononnya mahu ke UIA melihat mereka graduasi. Ya, ini pilihan hati. Tetapi kuatkah hati? Hoyeh! Aku mampu hadapinya. Senyum. :D

iii
18 Muharam, angka berinjak...

iv
Aku selalu lari. Entah mengapa, aku terasa semacam mahu larikan diri dan duduk di satu sudut sunyi yang hanya ada aku dan diri. Terperosok di satu sudut untuk aku perhatikan diri. Namun aku mesti berdiri. Dalam dunia ini,  aku masih terfikir apa yang aku sumbangkan. Ya, aku bahagia! Bahagia dengan kerjaya yang aku miliki.

vi
Sambung belaajar. Setiap hari tidak terlepas aku memikirkannya. :( ASWARA. Atau ke mana akan aku langkahkan kaki sebenarnya.... Ada saat aku mahu berhenti memikirkannya namun aku tahu aku tidak boleh berada di sini lama-lama, sebab aku bukan sesiapa. Aku singgah mencari pengalama dan memenuhi kecintaan... Sampai masa aku akan pergi..

121113
Kamar Cinta IH

21 October 2013

Salam Muharam 1435

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Selamat datang langit Muharam.
Engganlah aku menuliskan azam baharu,
mahu meneruskan keazaman lama, jadikan satu realiti.

1435 bakal menjengah diri
18 Muharam makin hampir,
tidak sampai sepurnama,
usia yang makin meningkat;
ilmu yang makin banyak perlu digali
buku-buku yang mesti kau baca,
akhlak yang perlu dijaga
diri yang dibelai dengan keindahan Islam.

Ingatkan diri untuk mencintai cinta paling utama.
Kecintaan yang dizahir  dengan perbuatan!

# walau si camar kecil, akan dia tetap menongkah langit tinggi. Pejamkan mata pada perkara itu, luaskan mata untuk masa depan. :)
# Jemput baca artikel kecil saya dalam Solusi 61, m/s 34 dan Vice Versa juga.


20 October 2013

Oh, Contengan Lagi Yang Dituliskan.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

11 Oktober 2013 entri terakhir yang aku catatkan di sini. Semestinya tidak akan aku tinggalkan laman ini terlalu lama tanpa menitip sebarang khabar berita. Diari lama yang sudah hampir enam tahu beroperasi dengan berkali-kali menukar domain, url dan profile name. Akhirnya, aku memilih Jamilah. Jamilah, nama terpilih untuk seorang aku. Jamilah itu aku. Aku itu Jamilah.

Catatan 1
8 bulan melewati denai kerjaya, meretangkan aku realiti dunia walaupun ruang kerjaku hanya dalam pejabat. Mengenali manusia-manusia hebat yang ada di sekeliling, seakan-akan aku camar kecil yang terbang di suatu ruang angkasa yang luas. Kekerdilan diri yang makin membuatkan aku menyunyikan diri dan makin payah untuk suara terkeluar untuk menutur kata. Alangkah! Allah menghantarkan aku ke suatu tempat untuk aku belajar mengenal dan mengerti banyak perkara.

Catatan 2
Adakah jika aku masih menuliskan hal itu bererti aku belum reda atau belum cukup reda. Ikutkan hati seorag Jamilah, aku lebih senang bergelar pelajar di dunia sebenar daripada kembali ke bangku pengajian. Namun akhirnya, aku perlu fikirkan kembali, tidak mahukan aku hadiahkan segulung ijazah pada ayah selepas kau hulurkan gaji pertamamu untuknya? Adakah kau tidak fikir kekecewaan seorang bapa yang pasti tidak tahu menjawab, apakah anakmu tidak graduasi? Mengapa berhenti belajar? Oh, itu kisah semalam. Hari ini aku hidup dengan kehidupanku sekarang dan bersedia untuk esok. Bukan aku memadamkan kenangan semalam, hanya aku perlu hidup dalam realiti aku sekarang dan membaiki diri demi hari esok.

Catatan 3
Seseoran bertanya adakah aku sudah grad. Aku hanya mampu menjawab sudah habis. Malas mahu memanjangkan cerita. Jika mulutku terlebih rajin, aku katakan aku kena dismiss, tak habis belajar... dan akan ada bertele-tele soalan.. Akhirnya, aku memilih untuk diam (bising di sini)

Catatan 4
Dunia ini sederhana kecil. Itu novel tuan Bahruddin Bekri.
Dan semalam, bertemu beberapa wajah yang ingin dilihat dan lama tidak melihat. Allah.

Catatan 5
Nampaknya aku belum menjadi penulis yang baik. Penulis kerjanya menulis. Banyak membaca daripada menulis. Membaca hingga akhirnya dia menulis bukan membaca untuk menulis. Oh, mungkinkah nantiakan berat hatiku untuk meninggalkan daerah ini jiwaku jatuh cinta padanya. Demi masa depan, harus aku ulang fikirkan!

Catatan 6
Sampai masanya aku akan pergi,
meninggalkan kesayangan di sini,
bersediakah diri?

Catatan 7
Ada ketikanya aku suka menyepahkan ruangan sendiri, buku di sana sini. Maknanya aku sedang mengerjakan sesuatu, melarikan sesuatu, meluahkan sesuatu, yang hadirnya dengan cara itu. Dan kepuasaan hadir setelah semuanya kembali dikemaskan. :)


11 October 2013

i, ii, iii, iv

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

i
Saat hati ditimpa keliru,
rayulah pada yang Satu yang setia mendengar setiap keluhan kita.
Tidak akan dihampakan,
ditunaikan walau dalam bentuk apa sekalipun,
Dialah Yang Maha Pemberi.

ii
kesakitan tidak lama
sebab ia akan pulih,
dipulihkan masa dan suasana,
peliharalah hatimu, sejahteralah jasad.

iii
penulis perlu pandai promosi buku.
itu hakikat!


iv
Tuhan melorongkan jalanmu
berada di atas jalan cinta ini,
manfaatkan sebelum ia tinggal kenangan.

:)

Jumuah barakah.

08 October 2013

Dari Dalam Diri

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


  • Tanggungjawab hadir dahulu sebelum mimpi. Yang ada di depan matamu itulah namanya tanggungjawab. Lantas, mengapa kamu melarikan diri daripada tanggungjawabmu itu? 
  • Katamu, kamu hanya mahu bebas melepaskan diri sendiri. Sedang diri di dunia tidak akan bebas jika dalam hatinya ada cinta. Cinta pada pemilik cinta yang melahirkan cinta-cinta yang lain. Adakah kam kenal Dia yang seterusnya melahirkan Cinta pada Dia. 
  • Kamu tahu, sejauh mana kamu berlari, bayang-bayang tetap ada dalam diri kamu. Semalam terdengar kata-kata sahabat itu cermin buatmu! Dan kamulah cermin kepada sahabatmu. Perihal sahabat, aku akan mati kata melantunkan bicara tentangnya sebab aku tidak pernah lagi pun berusaha menjadi seorang sahabat yang bernama sahabat. Allahu Allah.
  • Allah menuliskan semuanya dalam al-Quran. Tinggal kamu yang selang-selang menatapmu. Percayalah, walau hanya satu ayat kamu hayati, ada berkatnya.. Dalam diri, kehidupan, dan aktiviti harian.
  • Kamu mahu melangkah jauh, namun mengapa kamu tambat kaki dan dirimu. Terpenjara dalam diri itu sebenarnya pahit. Pahit yang tidak tersuarakan dalam perlukan satu kuasa dalaman yang membebaskan dirimu daripadamu. Pintalah pada Dia. 
  • Sisi yang Allah tutup, mengapa harus dibuka biar tersebar! Allah.
  • Membaca kembali, apa dikata itu terjadi. Allah tahu hatimu, sayang.
  • Tidak malukah membeli tanpa membaca. Saban bulan kamu peruntukkan gaji untuk buku, namun bacanya 1/2 muka sahaja.
  • Orang perhati tetapi perhatian Allahlah yang beri kebahagiaan.

6.22 a.m
Sri Damansara
***setelah sekian lama, semalam aku mimpikan dia. Mimpi aneh! Bangunnya, terasa kesakitan dalam mimpi seakan realiti! 
***Solusi 61, insya-Allah ada tulisan saya juga. 
***Buku baharu? 2014, insya-Allah. :)
***ASWARA. Doakan!
***Subeditor Solusi, apa aku lakukan sebenarnya ya? Terasa sedikit benar tugasku dibanding orang lain...

06 October 2013

Nota untuk sahabat i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Nota ini aku layangkan buatmu,yang bernama sahabat.
Sahabat yang tidak berkira atau berkira-kira dengan aku,
yang ada saat aku perlukan seseorang di sisi,
mendengar bicara, keluhan dan kata-kata,
menasihatkan saat diri tersasar daripada kewarasan.

Buatmu yang bernama sahabat,
tidak lama lagi kamu akan bergelar graduan,
dan aku,
bukan graduan uia, 
hanya berteduh, menitip ilmu, 
mengenalimu sahabat.

Dalam banyak bicara, dalam diamnya aku,
kau selalu mengambil tahu dan bertanya,
tidak berhenti menyoal keperluan aku.
Ah, saat aku diamkan diri sebab tiada duit mahu beli makanan dan aku segan untuk meminta pada orang lain, kau bertanya, belikan makanan walau aku cuba berdegil!
Sungguh aku malu terlaly banyak menerima, sedang apa yang pernah aku berikan padamu sahabat.

Suatu ketika,
aku pernah menangis kerana suatu perkara,
dan tidak dapat aku luahkan pada sesiapa,
menghantar mesej yang tidak berbalas,
mahukan bahu untuk dibebas beban yang tidak terdaya digalas,
dan tiba-tiba kau berada di depan pintu, 
"awak okey?"
Tidak perlu pertanyaan panjang,
pelukan yang mendamaikan,
menghentikan deraian air mataku sendiri.

Seorang sahabat itu,
hadirnya seorang dalam berpuluh,
untungnya yang menjadi sahabat,
sebenar-benar sahabat.

Kau 
yang tidak boleh aku lupakan dalam titipan doa,
terkirim bahagia buatmu, ingatan,
hanya itu mampu aku lakukan.

Sahabat,
andainya detik demi detik bukan lagi milik kita,
sebab kita sendiri sedar yang perpisahan boleh terjadi bila-bila
sedang diri bersedia atau tidak,
ketahuilah sesungguhnya perkenalan ini sesuatu yang indah!
Sangat indah!

Sahabat,
dalam pentingnya aku pada diri sendiri,
kau cuba menarikku berkomunikasi,
buka hanya dalam dunia sendiri
ada aku dan nafsi.

Semoga Allah melindungimu, sahabat

Sri Damansara.

Durrah Nur Aqilah: Masa untuk Ke Sana

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


"Aku nak baca buku, tapi tak ada masa."

"Aku nak menulis, tapi tak ada idea."

"Aku bukan tak nak buat, tapi tak ada semangatlah."

"Aku nak jadi baik, tapi nanti orang kata aku nak menunjuk."

Ada ketika, kita terlalu menghiraukan kata-kata orang sekeliling sampai lupa kata-kata yang lahir dalam diri. Untuk semua alasan, hanya ada satu kata sebagai jawapan. Mahu. Sekiranya ada kemahuan dalam diri semua halanga dapat diatasi.

Tidak akan terlahir melainkan dicari. Kata ustaz Fauwaz dalam usrah lepas, kalau tak ada idea, baca al-Quran. Dalam seminggu berapa hari kau baca al-Quran, sedangkan banyak mana pula masa depan laptop dan facebook.

Tidak boleh berhenti menaihatkan diri sendiri. Sentiasalah berusaha dan terus berusaha membetulkan diri sendiri. Yang penting, berusaha dan iringkan dengan doa sebab doa senjata seorang Mukmin.

Memang harus ada satu masa, kau menyendiri dan melihat jauh ke dalam diri. Sudut paling dalam dalam diri. Apakah sebenarnya yang kamu mahukan dalam kehidupan ini? Adakah kau berusaha mendekatinya atau hanya melakukan rutin?

Selamanya keadaan tidak berubah selagi kau tidak berubah.


01 October 2013

Mengutip Kenangan


"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


sememangnya masa, kenangan dan semua yang berlalu tidak boleh berulang,
satu demi satu meninggalkan diri.
Terima kasih atas semua kemanisan.

Mac-Oktober.
Apa sudah aku pelajari?
Sedang aku masih aku, pelaku rutin.
Kataku suka, benarkah aku suka?
Ikhlas, kukuhkah ia tersemat dalam diri?

Sehari,
Kau tarik nikmat bernama kesihatan,
barulah tersedar berapa lama hidup dalam kesenangan,
semuanya tidak dikisahkan
sampai ditarik sedikit demi sedikit, meninggalkan diri.

Aduhai,
diri, berhati-hati dengan diri sendiri.

Banyak kisah yang tidak dan belum dikisahkan.
Tentang Selasa yang tidak selesa,
air mata yang mahu merembes tetapi tertahan di mata,
mahu bercuti jauh daripada mata-mata,
pulang bertemu yang tercinta.

Suatu masa,
sekarang,
tidak sama.

Buat seseorang,
maaf sering menyusahkan kamu dengan ulahku
yang mahu bercerita semua.
Entah, aku senang bercerita denganmu,
sedang yang di depan mata
tidak aku ceritakan,
tidak sampai hati,
tidak tercerita.

Minggu ini berlalu dengan pelik
diri aku yang makin pelik!
Sekeliling yang sama,
tetapi aku ingin menjerit pada semua
Ingin diam dan bisukan diri
Mahu pandang PC tanpa toleh sisi.

# Zaman sekolah, aku suka menulis tentang hari-hari, perasaan, dan sekarang makin kurang. Mungkin harus kembali aku coretkan supaya ia kekal di sini.





28 September 2013

Suatu Hari Dia Tertanya-tanya

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.



Berat mulut, pendiam, dan pasif itu sinonim dengan pemilik nama Jamilah Mohd Norddin. Berperibadi keras dan kaku, matanya menghadap PC walaupun akalnya entah di mana berterbangan. Kadang ada persoalan dalam dirinya yang mahu terluah,namun dia rela diamkan! Tentang dunia kerjaya. Keberkatan dalam dunia bekerjaya. Dia keliru dengan diri sendiri yang sedang menempuh dunia kerjaya. Bagaimana sebenarnya maksud cuti tulang? Apa sebenarnya yang tidak patut dial lakukan pada masa bekerja?

6 bulan dia berada dalam dunia realiti bernama dunia kerjaya, ternyata dia masih jahil. Jahiil yang dia tidak tanyakan pada orang lain. Kejahilan yang dia sorok dalam diri sendiri.

Ya, nilai keberkatan wang gaji yang diterima saban bulan bukan hitungannya pada angka semata-mata. Dimanakah duit itu terlabur dan melebur? Dia ingin mengeluarkan soalan-soalan ini, namun dia tidak punya keberanian untuk menyatakannya.

Mungkin sebab kau tidak dekat dengan Tuhan, maka hubungan engkau dengan manusia sering bermasalah. Tapi, sebenarnya, Allah sudah banyak mempermudah...

27 September 2013

Senang sekali keputusanku berubah

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

apabila tergerak mahu melakukan sesuatu, dengarkan bicara hatimu itu... 

Kononnya mahu beraya di sini, alasannya tiada cuti.
Akhirnya, Allah campakkan satu rasa.
Bagaimana jika ini terakhir?
Lalu, aku ambil keputusan ini,
KL Sentral ditujui,
Tiket KTM jadi pilihan,
elak bertambah cuti dan jammed.

Terima kasih dengan perasaa itu.

20 September 2013

Solusi 60

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.



tulisan kecil Jamilah Mohd Norddin,
Solusi 60,
terbaharu di pasaran. :) 

18 September 2013

Wajah-wajah Dalam Perjalanan

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Lokasi: KFC KL Sentral.
Gadis yang sedikit kalut kerana mengejar kereta api yang bakal tiba tidak sampai setengah jam memesan Snack Plate dan Hot Box sebagai bekal dalam perjalanan selama 12 jam menuju Butterworth. Dia hanya sendiri, mahu pulang ke kampung halaman, menghadiri perkahwinan kakak. Dan tangannya sedikit bergetar. Demikian yang selalu terjadi jika dia kalut atau hanya sedikit kalut.

Makanan dipesan siap terhidang. Ditolak sedikit ke tepi.

"Splashhh."

Air yang dipesan tumpah di atas kaunter pembayaran. Dia tunduk.

"Maaf." Hanya itu terlafaz. Dada semakin berombak, hati resah dan tangan makin terketar.

"Tak apa." Dan dengan sabar jejaka penjaga kaunter mengelap air yang tertumpah. Pahala buatnya.

.. dan semalam saat terlihat semula jejaka itu bertugas di kaunter pembayaran, ingatan air tumpah terbayang. Dia boleh memilih untuk marah, tetapi dia memilih untuk sabar dan meneruskan tugasannya.

Itu wajah pertama aku lihat dalam perjalanan malam itu.

Lokasi: 4A, koc kelas ekonomi, KTM Senandung Langkawi.

"Makanan, siapa mahu makan."

Aku sedikit mamai. Baru bangun daripada terlelap buat seketika. Mengantuk tidak dikira walau di mana-mana, asalkan sahaja dia mahu tidur, mata terus terpejam.

Memang hajat mahu membeli minuman walaupun tahu harganya lebih mahal, belum sempat akak di sebelah bertanya; "mahu minum apa? Makan?"

Setelah minuman diberi .. "Kira sekali."

Dan kakak bertudung ungu itu membayarkan minumanku sekali. Semoga permudahkan urusannya.

Lokasi: Stesen KTM Butterworth

Aku tidak tahu arah dituju. Sendirian. Jam enam aku mahu ke terminal bas.

"Adik, mahu pergi mana." Pengawal keselamatan yang melihat aku berjalan dalam gelap menegur.

"Stesen bas."

"Belum ramai orang.. bla.. bla.. bla.."

Pak cik itu melihat keadaan di stesen bas sebelum kembali dan mengiringi aku ke sana.

... Ah, angkara tidak mencatat, sudah hilang sebahagian wajah yang terlukis dalam perjalanan. Hanya kisah ini dapat aku imbau.

11 September 2013

Nota Usrah Cinta iii

Hari ini kami menyambung perbincangan surah Taha bermula ayat 71. Sebuah surah yang di dalamnya ada kisah Nabi Musa dan Firaun.



Ustaz mulakan dengan  mendefinisikan kebebasan
"kebebasan itu keluar daripada belenggu kemanusian."
Seperti ahl al-saharah (ahli sihir pada zaman Nabi Musa) yang "menjual diri" demi Allah. Mereka yang sanggup diancam keimanan mereka demi cinta Allah. Lihatlah bagaimana mereka diuji. Jika kita?  Diuji kerana masuk asrama? Ujian yang sanga kecil tetapi mengeluh, seolah-olah kehidupan bukan lagi milik kita.

[Siapakah kamu untuk menjerit sekuat hati, marah, hati terasa remuk kerana ujian yang lebih kecil daripada hama]


Antara isi-isi yang sempat dicatat buat perkongsian:

  • Insan pada hakikatnya beragama secara tabii. Agama memerlukan iktikad dalam hati.


  • Allah membeli diri orang beriman dengan pertukaran SYURGA. 
  • Mengapa benda lain yang lebih kamu suka berbnding Allah?
  • Apa kebanggaan iman kamu? Apa yang sudah kamu lakukan untuk Islam?
  • Kamu tenang dengan "makar" Allah.
  • Kita memiliki iman yang simple yang tidak boleh diuji dengan sesuatu.
  • Kita manusia yang memberontak saat diuji
  • Ayat al-Quran membincangkan realiti bukan idealisme sahaja!
  • Kita dilanda penyakit tidak tahan ujian.
  • Tanda Allah sayang adalah saat kamu diuji.
  • Sedang, umat zaman dahulu diuji dengan bermacam-macam ujian. 
  • Orang yang boleh membawa risalah Allah yang sempurna ialah orang yang sempurna.
  • Maqasid iman.
    • Keampunan.
    • Membuang belenggu ketakutan
  • Tentang kebaikan, apa kebaikan sudah kamu lakukan selain tugas hakiki kamu?
  • Saat kamu membaca al-Quran, al-Quran sedang mengedit kita. Sedang saat kita baca buku, kita mengedit orang.
  • Allah beri kita hati untuk merindui Allah dan menerima ilmu.
sumber: Usrah bersama ustaz Ahmad Fauwaz. 
"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


pada saat kata-kata tidak mampu bersuara
diam, diam dan diamlah
sampai kata-kata itu kembali
diam yang hanya diam,
diam yang anggota lain terus berbicara
diam daripada
medan yang tidak henti berkata-kata
dan masuk dunia seberang sana...

tidak selamanya diam akan hanya diam
sebab
diam ada batasnya
seperti bisingnya seseorang akan ada diamnya.


# Solusi 60 sudah masuk kilang, meneruskan edisi seterusnya. :) Boleh baca lagi tulisan cik Jamilah.
# Masa balik kampung, menghadap ayah... Setiap bulan ambil cuti. :)
# Separuh masa pertama berakhir sudah, 6 bulan aku di Majalah Solusi
# Banyak kata, banyak diam.
# Masa berjalan depan, aku juga!
# Dalam malu-malu, aku jadi jadi somebody!

06 September 2013

Bicara Tentang Tulis i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

"Ustaz, bagaimana mahu cakap dengan orang yang minat menulis tapi, suka beralasan untuk tidak menulis?"

Ustaz Pahrol: Mulakan dengan tulisan yang dekat dengan diri, dengan jiwa. Tak bolehlah mula dengan tulisan yang berat, nanti rasa susah. Jadikan menulis sebagai terapi. Tulis dan tulis, kemahiran berbahasa itu akan datang kemudian. Belajar untuk meluahkan dengan tulisan.

"Ustaz ada cadangan buku yang menarik untuk dibaca?"

Ustaz Pahrol: Bacalah buku HAMKA. Tidak kiralah Falsafah Hidup, atau apa-apa sahaja.

*** Soalan lama tersimpan dalam diri akhirnya terluah. Dalam ketaran suara saat berbicara, aku lontarkan jua. Setahun (insya-Allah) perjalanan di sini, semoga akan ditemui kembali 'sesuatu' dalam diri yang mencari ruang munculkan diri. Tiada alasn untuk tidak menulis lagi! Mulakan kembali mencurahkan yang terlintas dalam bentuk tulisan. Dalam seribu kata, pasti ada satu yang terkesan di jiwa. (4.9.13)

05 September 2013

5 minit: Ingat-ingatlah Diri

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Awak tahu, manusia sering berada dalam keadaan keluh kesah melainkan dalam hatinya ada mawaddah. Detik ini, aku mula rasa bahagia melihat mereka yang meminta sedekah; tidak punya hutang. Mencari duit dengan menyanyi di stesen kereta api, menjadi badut, dan melihat penjual di kaki lima. Wajah bahagia terpamer dalam kekusuta zahir. Sedang diri yang bekerja 8 jam di bawah penyaman udara, gaji empat hingga angka, masih dibelenggu gelisah.

Alangkah indahnya jiwa yang senantiasa ada dalam dirinya, Allah. Setiap kata, perbuatan, diam dan tindakan kerana Allah. Gaji kecil, syukur. Gaji besar, tambah sedekah dan ke jalan Allah dia melabur. Sering pula manusia berada dalam situasi dia tidak bersyukur.

Sentiasalah gaji tidak akan cukup selama mana tiada kata syukur meniti bibir apatah lagi dalam diri. Nilai syukur, ada sedekahnya. Kerana syukur, banyak berinya.

Lantas awak teringatkan situasi diri. 6 bulan sudah bekerja, namun wang dalam simpanan tiada. Setiap bulan, ada sahaja wang mengalir demi diri.Bukan kerana buku atau ilmu, tetapi perhiasan diri.Awak hanya sekali hulur pada mak ayah, hutang tetap bertangguh, sedang seharusnya, selagi ayah masih hidup, bukankah itu keutamaan?

Awak, lafazkan syukur, pasti bahagia!

31 August 2013

Perak, walaupun berjiran dengan negeriku, baru kali ini menelusuri jejaknya...

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Inilah kali pertama aku menyertai Hari Keluarga. Dalam lima enam bulan bergelar pekerja, ini titik untuk melonjak lebih jauh.

Satu
Sebelum ke Kuala Kangsar, aku temankan kak Atiqah, rakan sepejabat yang selalu berjasa menumpangkan aku dalam kereta beliau. Selamat belajar, akak. Cemburu! Mahu teruskan pengajian.

Dua
3 jam perjalanan ke Ipoh, berdua dalam kereta. Baca semua signboard yang ada.. Comel!

Tiga
Pertama kali naik buaian gergasi.. Merasa seakan mahu terbang ke udara. Memang terasa mahu terkeluar jantung, tapi cool... Tidak perlu jerit dan masih mampu lihat sekeliling. Asyik!

Empat
Ke Kuala Kangsar, pusing-pusing, merasa laksa Perak! Satu mangkuk, kongsi 3. Wah! Ukhuwah.

Lima
Makan malam syarikat. Terima hakikat, aku seorang yang bekerja!

Enam
Orang lain suka main budak-budak, hanya aku takut walau hanya untuk sentuh. Hm.

Tujuh
Alhamdulillah untuk segalanya.  Terus bersemangat, Solusi!

Lapan
Kembali bekerja, semangat baharu, niat baharu, kerana Allah bukan benda lain.

25 August 2013

kata-kata yang hilang daripada diri i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Setiap hari, aku luangkan masa membelek walau tidak menulis di blog ini. Blog yang memaparkan kisah sendiri dan tulisan yang ingin dikongsi. Saat tulisan lancar meniti di papan kekunci. Ketika terkunci jemari tanpa satu perkataan yang menari. Saat itu, aku terlupa bertanya khabar hati ... kutinggalkan hati sendiri, dan tidak diberi ubat yang sepatutnya, tinggallah hati gersang sendiri.

Catatan tertangguh perihal hari lahir, novel yang belum bersambung tulisannya, aku biarkan semua itu sekadar bermain dalam kepala. Ada suatu yang sedikit mengganggu. Bagaimana jika ditawarkan sekali lagi menyertai ASWARA? Bersediakah aku meninggalkan Telaga Biru dan dunia editing? Dalam mengejar impian, ada sesuatu yang harus dibebaskan.

Tahniah kawan-kawan yang bergelar graduan UIAM. Semoga ilmu itu akan memandu kalian menjadi yang lebih baik. Aku? Akulah insan yang tidak menggembirakan diri sendiri, ayah, keluarga dan semua dengan gelaran graduan UIAM. Sebab aku sendiri, jadi, aku terima apa terjadi.. Jalan masih banyak cabangnya, macam yang sedang aku lalui ini. :) Mengapa harus cemburu dengan title graduan orang lain. Rezeki ada...

Aku begiu malu berinteraksi dengan berilmu di pejabat. Ramai sekali ilmuwan di situ, namun untuk menegur dan meminta ilmu, mengapa aku begitu malu? Mahu mengangkat kepala sahaja aku tidak berani. Dan diamlah aku di situ.

Menyebabkan aku terlepas, tertinggal macam-macam perkara.. Malu! Itu penyakit bahaya.

Kata kawan yang aku telefon, suaraku nampak makin ceria. Jika benar, alhamdulillah. Sebenarnya aku sudah puas hidup sebagai seorang pendiam, aku ingin keluar daripada dunia itu, namun akhirnya aku tetap terperosok di situ. Diam yang menyebabkan aku rasa senang, namun mungkin sekali diamnya aku menimbulkan rasa serba salah dan salah sangka orang lain.

Fasa demi fasa dalam kehidupan dilalui. Jika mati yang menanti selepas ini, benarkah bersedia diri?

...banyak yang ingin dinukil jemari, namun cukuplah sampai di sini aku tinggalkan nota ini. Aku tulis mengikut hati yang mahu meluahkan semua dalam blog ini, dibaca saat tenang menemui diri, saat aku perlu melihat kembali diri...

25 Ogos 2013
1252
Sri Damansara


23 August 2013

Nota 20 Ogos 2013.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Ainul Salasiah Shafian yang menghadiahkan frame gambar yang kini terisi gambar kita berlima, (tahun lepas dihadiahkan aku cermin.) dan kiriman kad yang dibeli usai peperiksaannya yang terakhir sebagai pelajar Ijazah sarjana muda.

Kak Nor Atiqah Abd Talib dan Kak Nurul Amirah Abdul Rahim yang menyambut pagi 20 Ogos 2013 yang manis dengan sticky note dan hadiah yang manis. (sangat sedap dan manis)

Ee Emira Jimin) yang comel melukiskan gambar yang comel dan terus mahu ketawa melihatnya. (ketawa dalam hati)

Teman-teman sepejabat yang menitip ucapan yang mengharukan dan membuatkan aku hampir termenangis menerima pemberian dan ucapan bernilai itu. juga yang mengucapkan dengan lisan.

Rakan-rakan yang mengirim ucapan lewat mesej dan fb. Semoga Allah berkati kehidupan kalian.

Kakak-kakak yang tidak lupakan tarikh kelahiran si bongsu.

fi amanillah dan jazakillah khairan jazak buat kalian semua..

daripada:
jamilah mohd norddin a.k.a Ila Husna.

daun pohon kehidupan
makin menguning
tanda ketuaan.

terjatuhnya daun kehidupan
ke bumi
tanda diri tiada di bumi lagi.

namun
diberi peluang pada diri
betul dan betulkan diri
masih tidak sedar diri?

"ingat perkara yang tidak mahu dilupa."

19 August 2013

Sebelum Menjengah Angka Duapuluhempat



SATU
Mungkin ketikan pada typewriter boleh menimbulkan rasa mahu menyambung bait-bait kata menjadi perenggan dan akhirnya berubah menjadi sebuah cerita yang dapat dinikmati semua. Tapi aku belum teruja dengan ketikan demi ketikan di papan kekunci. Perasaan itu tidak sama dengan manisnya menulis pada kertas menggunakan pen gel kegemaran. Lain.

DUA
Mengapa ya bila sudah semuanya depan mata, rasa syukur meminggir daripada jiwa. Sedang saat dihilangkan atau diambil semula daripada dirilah barulah menyesal kata itu dan ini.

TIGA
Menonton Kil dan Finding Forrester. Kepuasan ada sebab ada makna.



EMPAT
Jemput baca Solusi 59 dan Gen-q 25. Ada tulisan Ila Husna dan Jamilah Mohd Norddin. Ulat Buku dalam Gen-Q dan Pesan Nenek dalam Solusi (menggantikan seketika kolumnis asal untuk edisi 59), serta boleh juga membaca Vice Versa dalam Solusi ----> promosi percuma)

LIMA
Cemburu tiada makna kalau tidak usaha tambah bilangan kata.

ENAM
Mengapa jari makin enggan berlari di papan kekunci? Sebab banyak alasan dan aku tidak katakan pada diri, Aku Mahu.

TUJUH
Kakak sudah bergelar graduan UIA kali kedua, hanya aku tidak gembirakan ayah dengan ijazah. :( tahniah kakak, selamat graduate, bergelar isteri.

LAPAN
Tahniah kawan-kawan yang sudah berkahwin dan punya anak. :) Masing-masing bahagia dengan dunia masing-masing.

SEMBILAN
Alhamdulillah untuk 2013 yang manis. Esok aku meninggalkan angka 23, selamat datang angka 24.

SEPULUH
Dunia kreatif dan dunia yang sedang aku gulati sekarang tetap punya beza walau hampir sama. Kata ustaz, kalau hanya sebab duit kamu dalam dunia ini, kamu akan tewas.

SEBELAS
Lagu slow, muzik perlahan, lirik jelas dan aku suka. Itu lagu pilihan aku.

DUA BELAS
Doakan semua umat Islam. Para syuhada itu semuanya pilihan Allah. Doa senjata kita semua.

TIGA BELAS
Dikejutkan dengan hadiah frame gambar yang cantik dan kad comel oleh Ainul. Dia sentiasa kirimkan hadiah, walaupun aku tidak memberinya hadiah.

EMPAT BELAS
"Belanja ke?" Saya tanya dia. Makan tengahari dibelanja rakan sekerja, kak Tiqah. "Belanja in advance" katanya.

LIMA BELAS
Dah kerja tetapi belum ada simpanan itu masalah besar. Bukan sebab beli buku, beli barang sendiri, hanya tidak tahu mengurus kewangan.

ENAM BELAS
Hidup Penuh Cinta memang pergh! Tulisan yang biasa, kesannya luar biasa. #mengumpul dan kutip semangat dengan baca karya Bahruddin Bekri. Tidak mengecewakan.

TUJUH BELAS
"Mengapa bunuh diri?" "Sebab dia pentingkan diri." KIL. Filem ini bukan ajar untuk bunuh diri, tetapi memahami diri sendiri.

LAPAN BELAS
Banyak mana pun gaji tidak cukup jika tidak mengucapkan alhamdulillah, aku bersyukur dengan rezeki yang Engkau kurniakan.

SEMBILAN BELAS 
Aku tidak berhak marah, kecil hati,tersinggung atau punya perasaan negatif sebab aku bukan siapa-siapa, hanya tahu jaga hati sendiri tanpa peduli perasaan sekeliling.

DUA PULUH
tulis. tulis. tulis. hantar ---> pandai cakap buat tidak.

DUA PULUH SATU
Asal hatimu putih, sayang...

DUA PULUH DUA
Dunia ini sederhana kecil!! Pusing-pusing kamu akan bertemu jua.

DUA PULUH TIGA
"sebab itu kena simpan benda yang kita ingat." (sikit-sikit yang ingat petikan Pasport Ekspres yang superb.


19 Ogos 2013
menjelang 20 Ogos

# kalauhilanginsaninidarimukabumi,tulisaniniubatrinduitu.

14 August 2013

Nota tidak bertajuk

I
Tentang anak bongsu. Adakah kebanyakan anak bongsu perangai mengada-ngada seperti yang kau miliki? Perasaan tidak berkongsi dengan insan bernama adik, adakah itu puncanya sifat mengada dan tidak peduli yang ada dalam diri. Oh, kawan sekeliling (yang sedikit) yang aku ada kebanyakannya bukanlah anak bongsu melainkan mereka punya adik. Jika ada sekalipun mereka anak bongsu yang matang dan tidak bersikap seperti anak bongsu. Sedang aku memang lagak anak bongsu.

II
Perasaan sedih yang datang tiba-tiba beransur pergi sendiri sepertimana datangnya ia dalam diri. Akhirnya aku faham diri sendiri walaupun selama ini aku bukanlah seorang yang memahami laku sendiri. Berusaha memahami diri sendiri juga proses panjang, walau berada dalam jasad yang sama. Tidak semua orang memahami diri mereka sendiri, termasuk aku. Suka benar aku melakukan segala yang aku suka tanpa memahami diri dan kelibat orang asal. Kata orang, asal bahagia sudah!

III
“Hm, nanti dia kenduri di manalah pula agaknya biliknya.” Komen mereka yang melihat susun atur bilik dalam rumah aku. Alhamdulillah, kakak-kakakku semua menjadi milik orang lain. Dan aku? Oh, aku bernikah dengan penulisan. :) Ketakutan ada dalam diri sebenarnya walau ada angin-angin yang datang dan mulut menyebut hal pernikahan. Bukan dunia perkahwinan yang aku takut, melainkan melangsungkan sebuah majlis untuk menyatukan dua hati itu yang aku gusarkan. Mengapa? Tiada jawapannya untuk diri sendiri.

IV
Bilik impian aku. Aku tidak pernah inginkan bilik yang ada katil besar, almari solek bagai dan penuh hiasan. Cukuplah bilik yang dapat menampung rak-rak buku dan tersusun kemas buku yang aku miliki dalam bilik itu. Kalau boleh setiap penjuru bilik kiri dan kanan adalah rak buku yang penuh terisi. Ada sebuah meja tulis dan kerusi untuk menulis dan tingkap kecil untuk menghadap luar. Pemandangan sawah seperti yang aku lihat lewat jendela di kampung ini yang aku impikan. Indah pada pandangan aku,walaupun mungkin tidak pada mata orang lain. Bilik itulah namanya Kamar Durrah.

VI
Mimpi-mimpi semalam terjelma sudah menjadi realiti hari ini. Allah izinkan aku bergelar pelajar UIA (walaupun bukan graduan UIA), menjadi penolong editor di sebuah syarikat yang dahulu aku hanya pandang daripada jauh, memiliki sebuah buku yang tertulis di depannya nama ILA HUSNA, punya buku yang di dalamnya tertera nama Jamilah Mohd Norddin sebagai penterjemah (walau dari bahasa Indonesia), melihat nama sendiri di majalah... Tanpa izin Allah, tiada yang berlaku pada diri aku. Maka, seakan aku kini lupa bermimpi untuk esok. Esok yang aku perlu rancang warnanya hari ini


02 August 2013

Ogos nan manis

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

selamat bertamu
Ogos yang manis
penuh cerita
seorang Jamilah dan Ila Husna.

Selamat bertamu Ogos
menambahkan genap usia
makin muda
tuju hari tua.

selamat datang Ogos tercinta
bulan semangat membara
sebelum cuti bermula

Ogos, kehadiranmu ku nanti.

:)

29 July 2013

setelah aku kembali

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Aku diizinkan pulang ke kampung. Meninggalkn seketika dunia edit-tulis, bertemu ayah dan keluarga tercinta. Sekejap lagi baik daripada aku langsung tidak pulang, kan?

"Abang dapat nombor 1. Dapat hadiah buku."

"Meja yang kakak buat tak runtuh."

"Fiqah masa lahir dulu cantik dan comel."

Tidak pandai melayan kanak-kanak, dengan mereka bertiga aku layankan juga. Abang yang tidak boleh salah sedikit akan menangis, kakak yang makin menuju remaja dan Fiqah yang comel. Semoga kalian dilindungi.

Dan,
bukan seorang orang baharu yang bakal bertamu tahun ini.
Insya Allah, 3 orang. :)
Semoga baik-baik sahaja.

Tadi,
pemegang beg tercabut,
roda patah
"nak saya tolong." aku menolak.
teksi.
tali beg tercabut.
Adakah aku sedang marah? hm.

Dan ya..
Minggu hadapan akan pulang hari, sehari sebelum raya.
Syahdu rasanya...
tapi itu pilihan aku.

25 July 2013

Kot Putih

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Buku yang diterbangkan dari Jordan. Terima kasih kak Ainul Arina menitipkan Kot Putih. 5 watak, kisah dunia belajar. Kehidupan melayu Jordan. Memang tidak pernah ke sana, membacanya membawa aku ke sana. Bukan sekadar emosi yang dikongsi dengan pembaca tetapi semangat, tamparan, kata-kata. Membacanya seperti melihat diri sendiri dalam cerita itu... Kerana sabar membuahkan jaya. Semoga akan ada lagi terbitan seterusnya. Okey, saya tersuka buku ini dan membelekna terus selepas sampai di tangan, meningalkan buku-buku lain di belakang. Sebab suka, saya abaikan apa yang terkurang, membaca dan menerima buku ini sebagaimana ia! Terima kasih dengan kisah kalian.

[Imah, Aki, Sofeya, Pit, Amran.]-bagi saya cerita yang menggunakan kata ganti diri pertama tidak semudah menulis menggunakan sudut pandang orang ketiga!

Cerita tentang pelajar jurusan medik, tentang pelajar berjemaah, tentang ukhuwah, gabungan kisah yang dibaca dengan perasaan bercampur-baur..

Harus dibaca untuk tahu kisahnya!

20 July 2013

Durrah Nur Aqilah: Daripada Awak, untuk Saya

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Yang tidak punya apa-apa tidak dapat memberikan apa-apa. Awak pernah ada dalam situasi yang mana awak seorang yang tidak punya kelulusan akademik, sedangkan sekeliling awak adalah golongan yang punya diploma, ijazah, master, dan phD termasuk pengajian tinggi lain. Dan awak seorang yang tidak menamatkan pengajian sebab itu yang awak pilih. Apa ya yang awak akan rasa? Rendah diri atau bersyukur?

Syukur paling utama ialah bersyukur pada perkara-perkara kecil.

Kalau awak rasa rendah diri, itu tidak betul. Allah Maha Adil, kan? Dia bahagikan rezeki, ikutlah usaha orang tu. Mereka sabar, mereka dapat, awak tidak sabar atas jalan itu, awak kecundanglah. Tapi, cabaran berada dalam dunia yang suka melihat kelayakan akademik boleh buatkan awak menangis darah.

Syukur menjadikan awak usaha yang lebih baik.

Mungkin awak kurang di situ, Allah beri lebihnya yang lain. Namun kadang sebab kekurangan yang ada itulah membuatkan awak terasa "kurang." Kurang yang sebenarny jadi sebab itu yang awak pilih, Jalan mana pun kita yang pilih; ikut Allah, ikut jalan lain, diri yang tolong dan perhati sebenarnya...

Awak tahu tak, malu halang awak capai perkara-perkara besar.

Itulah awak, malu tidak bertempat. "Ah, aku cuma tidak mampu keluarkan apa yang dalam diri." Awak memang hebat buat alasan, kan?

1000 alasan boleh dicipta, hanya perlu satu alasan untuk bergerak; MAHU.

Kemudian, awak kata awak bahagia dengan kehidupan awak. Awak tak tahu entah berapa jiwa sudah terasa, terluka,tersentuh, tercalar hanya sebab sikap awak yang pentingkan diri sendiri. Awak hanya lihat diri awak, ada dalam dunia awak... tenggelam. Kononlah awak cakap mahu buat kerja, tapi keliling awak tidak peduli, apa cerita?

Itulah awak yang hanya pandai tulis....

Awak tahu, kenapa awak begitu? Tolong jangan kata sebab masa lalu. Sebab manusia hidupnya adalah hari ini. Awak perlu hidup dengan apa yang ada sekarang. Allah merencanakan yang terbaik sudah!

Nah, sekarang awak tahu kan, siapa awak sebenarnya? Sebab awak jauh daripada Allah, jadilah yang terjadi itu...

Temanmu,
Imtiyaz Huda.

19 July 2013

Nota Usrah Cinta ii

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Dalam usrah semalam ustaz Fauwaz membicarakan perihal, untuk maju jangan menunggu orang mengucapkan terima kasih. Biar aku kongsikan antara perkongsiannya:

  • Mukmin tidak mengharapkan pujian manusia kerana dia sibuk memuji Allah.
  • ingat tentang "the power of you." Diri yang menentukan apa yang kamu akan jadi.
  • Perkara yang paling manusia suka adalah halangan. Sebab kita dihalang mengkritik, kita sangat suka mengkritik.
  • Iktibar surah Yuruf (Bertakwa dan Bersabar asas kejayaan)
  • Siapa yang istiqamah akan mendapat perkara yang diimpikan.
  • Ingat "the power of NOW"
  • Saat manusia memujimu, kau yang harus kutuk diri kamu untuk menggerakkannya lebih maju.
  • Kita perlu bangkit dengan kesedaran.
  • Asas dalam ilmu tasawuf itu baik akhlak dan tawaduk.
  • Apabila 'piling' diri tidak kuat, jadilah amalan macam habuk yang berterbangan.
  • Hidup adalah majaz yang tidak kekal.
  • Apabila kita merealisasikan ubudiah,Allah akan mengurniakan sifat itu kepada kita.
  • Kita memiliki sesuatu yang hebat daripada wang kerana kita ada "KITA"
  • Kegembiraan dirasakan saat kita bersyukur dengan yang SEDIKIT.
  • Mukmin berfalsafah dengan takdir.
  • Kita mampu menadi pakar berdasarkan pengalaman.
  • Perasaan LEMAH mematikan KREATIVITI.
  • Kita perlu berjalan atas jalan orang yang berjaya.
  • Apabila kamu "admire" seseorang, lakukan seperti yang dia lakukan. Setiap orang paling kurang ada 5 orang lain yang "admire" padanya, rugilah kiranya dia lakukan sesuatu yang merosakkan "kepercayaan" orang itu.
  • Allah lebih suka Mukmin yang kuat daripada yang lemah
  • Keadaan bergantung pada kita
  • Emas sudah diuji dengan api, kita?
# lalu, ustaz minta kami (ahli usrah seramai 5 orang) bercakap untuk seketika. Setiap orang berkata kecuali aku. Diam dan kosong. Segan pada orang lain yang lebih hebat mematikan percakapanku. :(

18 July 2013

Durrah Nur Aqilah: Lagi-lagi Nota untuk Diri


Termasuk edisi ini, bermakna lima edisi majalah Solusi yang tertera nama aku sebagai subeditornya... Pastinya banyak lagi yang perlu dipelajari, yang perlu diperbetuli dan ditambah dan kurangi.

Allah, 
untuk setiap edisi yang ada kisahnya,
untuk setiap edisi yang ada cabarannya,
untuk editor yang bersabar dengan 'kerenah' subeditornya
dengan kemudahan yang Allah izinkan,
aku masih di sini, aku cinta berada di sini.

Allah yang Maha Pemberi adil mengedarkan rezeki pada yang berhak miliki,
mengapa harus menolak?
sebabnya aku malu....

Awak tahu,
kesal yang ada sebab menolak ASWARA tiada lagi. Rezeki aku di sini, bersama editor dan warga kerja di sini. Allah tahu apa yang terbaik untuk aku, bukannya mesti apa yang aku mahu. 

Mahu belajar boleh di mana-mana, kan? Macam sekarang, walaupun sebab tugas, dalam diam aku belajar, betulkan kembali tatabahasa, ilmu bahasa yang tertinggal, harus sedikit sebanyak baca dalam bahasa Arab. Tentang tidak grad atau dismiss, ia sudah jadi sebahagian sejarah seorang Jamilah. :)

Kata ustaz Fauwaz pagi tadi dalam MHI makan dalam: "senyum dalam masalah."

Dan tadi,
"Durrah, cakap sikit."
"Tak adalah ustaz."
"1 minit."
"30 saat."
Aku menutup diri daripada berkata. Menunjukkan ketidakbijakan sendiri. 
haha.

1822
Sri Damansara




17 July 2013

Nota Buat Diri untuk Sekian Kali

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Berada dalam dunia editorial, mahu atau tidak harus menulsi juga. sedang mental belum bersedia memasuki dunia artikel setelah bergelut dalam dunia kreatif selama ini. Nampaknya masa tidak ada untuk membuat sebarang alasan, harus bekerja dan berusaha.

Enjoy. Itu yang boleh aku katakan selepas hampir lima bulan aku bergelar warga Solusi. Suka sebab aku menjadi sebahagian warganya, takut sebab makin buat kerja, makin banyak artikel diedit, makin banyak majalah keluar; apakah kesannya pada diri sendiri? Tidak perlu tanya orang lain, hanya diri sendiri.

bermain dengan dunia tulisan beza dengan dunia sebenar. Demikianlah kenyataannya si penulis blog ini. Semakin banyak mencatat, harusnya semakin banyak koreksi dan koreksi diri, melihat hari depan yang harus kamu depani.

Semalam? Hanya untuk dilihat sebagai teladan sebab tidak boleh berulang lagi masa yang telah berlalu. Esok, masih perlu diukir dengan kisah baharu.

Novel baharu?
Ramadan tahun lepas pemula
Ramadan tahun ini, akan berakhir ayat terakhir.
Amin.

ii
Banyak benda yang tersekat sebab MALU dalam diri sangat besar. Malu belajar itulah yang paling malang. Berada dalam lubuk ilmu, namun pengajarannya tidak sampai pada diri.

iii
Buku-buku
menanti untuk dibaca
sedang aku
punya banyak masa di laman maya.

iv
kalau nanti aku mati
tulisan pengganti diri.

17.7.2013
SD

16 July 2013

rahsia dalam rahsia

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

tentang
perkara
yang Dia simpankan untuk kita
diketahui hanya setelah kita melalui.

Eh,
kamu pernah rasa tidak suka pada diri sendiri?
Itulah kesakitan paling sakit
apabila diri dalam sedar dan tidak tidak menyakitkan hati orang lain dengan perbuatanmu
kesakitan itu pasti menjalar kembali
dalam diri tanpa disekat sesiapa lagi.

saat kamu rasa kamu tidak punya apa-apa
hanya Dia yang boleh menolongmu keuar daripada semua perkara
bukankah Dia sudah sediakan jalan keluar?
Hanya tingga mahu terima atau tidak.

perihal tulisan 2013,
selamat kembali dunia penulisan-edit-belajar benda baharu.

:)

4.19a.m
salm sahur

14 July 2013

Elarti

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


sehari-hari menjadi penunggu elarti
sebab enggan berdikari.

Wajah sama
rik beza
ku temu, jamuan mata.

Salam
peluk
lambai lepaskan kekasih mencari rezeki.

Aku
sebahagian mereka
menanti teman. 
:)

LRT Gombak
7.42 a.m.



13 July 2013

Nota Usrah Cinta i

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Di pejabat kami, ustaz Fauwaz selalu mengadakan kelas khusus untuk wanita. Dan walaupun hanya diam setiap kali kelas beliau, aku cuba menyelami kata-kata beliau. Seorang pencinta buku yang banyak membaca kitab dan memiliki buku dan luas pengetahuannya.

Dalam usrah lepas, kami belajar mengenai beberapa orang tokoh:

  1. Ibn Abbad al-Qawaraini 30 tahun solat Subuh dengan wuduk yang diambil pad waktu isyak. (15 tahun isyak-subuh membaca buku + 15 tahun Isyak-subuh beribadah)
  2. Ibn Abi Hatim membaca kitab semasa makan
  3. Ibn Jarir menulis tentang ilmu beberapa jam sebelum mati.
Ustaz suka bercakap mengenai kepentingan belajar, dan nak tak nak memanglah aku akan terasa sebab ia terkait dengan diri. Perihal malu untuk berguru yang menghalang diri daripada melakukan banyak kebaikan. Tentang kesabaran semasa belajar. Keikhlasan menulis bukan hanya kerana disuruh menulis namun menulis daripada hati.

Sentuh ustaz lagi, nak betulkan manusia bukan dengan pukul, tetapi betulkan fikirannya. 

Betul, ustaz. Apa yang berlaku pada diri adalah pilihan sendiri. 

09 July 2013

Suatu Hari di MPH Alpha Angel

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


Gadis itu berjalan-jalan di MPH Alpha Angel, makan, solat Maghrib dan berjalan-jalam hidu bau buku dalam MPH. Memang nafsu untuk membeli tiada, hanya ingin jalan-jalan cuci mata.

Beberapa bulan lepas, aku pernah tanyakan kaunter pertanyaan, ada tak buku Friends Forever?
Jawapannya tiada.

Semalam.
"Ada tak buku Friends Forever, Ila Husna?"
"habis stoklah."
"Okeylah. Terima kasih," Dan aku segera berlalu.

Jalan-jalan dan melewati setiap rak. Melihat novel yang berlambak dengan tajuk yang banyak berkaitan suami. Aku puji novel popular yang memilih tajuk yang menangkap pembaca. Itu istimewanya. Tetapi, tidak sesuai jika mahu kepuasan membaca..

Dan terus ke bahagian majalah. Lihat Solusi, Gen-Q, al-Ustaz yang tersusun bersama majalah lain. Berplastik kemas. Hanya ada beberapa buah Gen-Q yang tinggal.

Teringat kata-kata ini: penulis harus tahu promosi dan menjual. Dan ya, editor harus tahu memasarkan diri dan majalah.

:)

08 July 2013

Rindu Seorang Aku

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Melerai rindu pada SHAHS Mosque.
Beberapa kali berpuasa di sini, tahun ini belum pasti lagi.

Padanya kenangan, memori, manis, terselit yang pahit-pahit.
Saksi tangisan yang alirannya tanpa dipinta diri,
senyuman beremu teman nan manis,
pertemuan demi pertemuan kerinduan sekalian,
masjid itu banyak jadi saksinya.

1434
Diri bukan lagi warga IIUM,
menumpang berteduh, sesekali singgah melepas lelah dan sesak dada,
masjid biru yang banyak berubah,
tahun ini, kembali meriah.

Ramadan,
awalnya yang selalu sesak dengan manusia dalam dan kawasan sekitar,
imam yang menyudahkan sejuzuk satu malam
20 rakaat
saf panjang makin memendek,
bertuahnya yang menyudahkan 20 rakaat bersama imam bersuara merdu dan syahdu.

kata teman: "Ramadan ini yang sampai buat kita, belum pasti ada Ramadan 1435."

~Ramadan karim.
~Salam rindu, bumi hijau uia.

07 July 2013

Wajah Kotaraya

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Pencarian tiket semalam menemukan aku dengan wajah-wajah kota
bersih
kotor
ketakutan
keberanian
demi sesuap nasi, pengorbanan
demi keluarga, mencari makanan
menadah tangan, sedang dia kurang upaya
entah ada yang tertipu-ditipu
Wajah seribu warna bernama bandaraya Kuala Lumpur
meski terasa 'seram' menelusuri jalan-jalannya yang sudah berbulan-bulan aku tinggalkan
perjalanan semalam perlu sesekali
supaya wajah kotaraya dapat aku perhatikan lagi
bukan untuk ilham sebuah puisi
tetapi mensyukuri pemberian buat diri.

Kotaraya tetap begitu,
hanya diri yang tidak boleh tetap di situ.

## Okey, tiket hari raya sudah berharga RM37.10. TERPAKSA membelinya, kerana mahu pulang ke kampung. Benarlah yang kaya makin kaya, yang biasa semakin diperguna.Hm..

03 July 2013

2 Julai

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Tarikh 2 Julai memang aku ingat.
Tersalah ucap selamat hari lahir pada Ainul, 2 tahun lepas kalau tak silap.
Sebenarnya 2 Julai hari lahir ayah Ainul,
dan aku akan ingat.

Di pejabat, ada juga yang menyambut kelahiran pada 2 Julai,
Encik Ismail, seorang pereka grafik senior.
Berkongsi ulangtahun kelahiran, 2 Julai.

Buat Ainul, saya sudah tidak lupa lagi tarikh hari lahirmu. :)Insya -Allah

02 July 2013

4 bulan sudah...

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Solusi,
dahulu antara majalah wajib beli,
sekarang menjadi sebahagian ahli,
macam mimpi
yang jadi realiti.

Berada dalam tidak seperti lagak pembaca,
membacanya beberapa kali sebelum menjadi majalah sebenar,
jarang sekali majalah yang sudah terbit dibaca.

Perjalanan panjang bermula dengan langkah pertama, kan?
Rezeki kita tidak tahu di mana, hanya perlu mencari.
Siapa sangka, didissmis daripada UIA, terus peroleh kerja.

Benarlah, bukan hanya kelayakan akademik perlu dalam dunia sebenar,
bakat, kemahiran juga dipandang,
BONUS.

carilah kemahiran diri
supaya senang kemudian hari
Tajamkan gergaji!

27 June 2013

perihal hari ini

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

"senang sahaja. Anggaplah apa yang sedamg awak tulis sekarang ini tulisan-tulisan awal sebelum hasilkan jadi buku."

"Sedang cuba menyiapkan pembacaan Anak Mat Lela Gila. Bacaan sebelum masuk tidur. Lima minit baca, lena. Tetapi baru beberapa bab baca, terentap! Benarkah buku ini ditulis lama dahulu? Isinya releven zaman kini."

"Ke rumah ayah mertua rakan sekerja lepas jalan-jalan ke Kenangan Wholesale City (mengapa ya namana tidak sahaja ditulis pusat borong kenanga?) Terasa kerdilnya seorang Jamilah ... sebenarnya aku tiada apa-apa melainkan kisah semalam. Apa sudah aku lakukan hari ini"

"Ayuh, bekerja hari ini demi esok!"

"Eh, Solusi 57 sudah baca? Solusi 8 bakal menyusul..."


25 June 2013

azam.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Hari-hari hanya ucapkan kata positif dalam diri,
Positif.positif.positif.
Biar positif sebati dengan diri. :)
menyingkir ion negatif daripada diri.




23 June 2013

cerita-kisah-drama

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.



mengapa dalam ceritacerita
perempuan digambarkan menderita, dipijak boleh dimainkan
perasaan jadi tidak enak
memandang kisah-kisah 
yang semakin hari semakin terlihat

mungkin sebab aku yang terus dan terus menonton
babak-babak itu yang sepatutnya aku tidak tonton.

Dalam banyak-banyak kisah aku memilih untuk menonton
mungkin yang berbuat itu tidak salah,
aku yang memilih
sebab pilihan apa sekalipun yang sepatutnya
terletak pada tangan aku.
diri sendiri.

banyak kisah baik tersembunyi
sedangkan yang buruk-buruk makin ketara.

...

21 June 2013

Menapak Dalam Bidang Kerjaya

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.


25 Jun 2013.
Genap empat bulan aku bergelar subeditor Solusi. Kerja membancuh kopi, sapu sampah, letak krim dalam artikel tidak semudah dilihat. Seperti goyang kaki, hakikatnya perukan idea segar untuk menjadikan kerja tidak sekadar tangkap muat dan cepat siap. Namun, hasil akhir, tentu tidak sempurna. Berusaha mendekati kesempurnaan.

Apa yang perlu ada pada seorang yang kerjanya mengedit artikel?

  • cinta bahasa.
  • cinta kerjaya.
  • sensitif.
  • mata yang peka.
  • tahu dan faham tatabahasa, transliterasi (ada yang perlu diterjemah dan ejaan yang betul.)
  • semangat.
  • kemahuan.
Semoga diberi kekuatan. :)

* baru perasan Ulangtahun Solusi pada Ogos. Satu bulan dengan kelahiran aku nampaknya.

16 June 2013

Sepetang di Kafe Biblioholic

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Selesai sudah membaca Sepetang di Kafe Biblioholic. Buku yang aku nanti untuk membacanya. Dapat sepaket kopi dan penanda buku istimewa buatan Kak Ainunl Muaiyanah semasa membelinya.

Cerita yang sederhana
Watak yang sederhana,
yang aku suka:
kafe, kopi, teh, hujan, editor, kisah yang ringkas tetapi disampaikan dalam bahasa yang lembut.

Syabas, kak Ainunl.

p/s: tapi, kan ada kesalahan ejaan yang mungkin tidak disedari. :)

14 June 2013

uia

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Siapa yang tidak rindukan tempat jatuh-bangun-kecewa-cinta-didismiss 

Aku merindukan sungai keruh
masjid biru
kawan baik
teman istimewa
suasana harmoni
guru baik.

Dilontar ke mana jika dalamanny baik,
baiklah semuanya.
Jika dalamannya buruk
itulah zahir.

tiga bulan mengendali Solusi
menolak tawaran ASWARA
mengapa sisa kecewa bertamu?