12 December 2012

Bengkel Penulisan Ma'ruf Pena 1 : 4 Disember 2012

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

lokasi: ECONS BUILDING tingkat 4
Masa: 9-11 malam
Pembimbing: Ustaz Zahiruddin Zabidi
Penganjur Ma'ruf Pena UIAM

(entri ini bertarikh 4 disember 2012)

Sinar baharu sebuah perjalanan.

Dia pandang skrin laptop seakan dapat ditembus pandangan sampai ke bahagian dalaman laptop. Satu perkataan enggan bersahabat dengannya malam itu. Lalu, dia terkenang baharu tidak sampai sejam dia menghadiri bengkel asas penulisan oleh Ustaz Zahiruddin Zabidi. Bengkel ini aktiviti pertama Ma’ruf Pena yang dia sertai. Ma'ruf Pena? Ini sebuah grup yang digerakkan oleh beberapa orang pelajar UIAM berbakat dan mahu meihat penulisan berbahasa Melayu bergerak di bumi UIAM.

Berada dalam bengkel itu, terasa dirinya sudah tua. Kebanyakan peserta adik-adik muda belia. Ada apa pada angka? Berada dalam kalangan adik-adik yang suka menyoal, semoga suatu sesi nanti akan ada soalan yang terbit daripada ulas bibir dia juga. Insya-Allah, suatu ketika.

Saat ustaz bicara RAM (Ramlee Awang Murshid) setiap kali dapat royalti akan sujud syukur dan sudah terperuntuk zakat daripada hasil royaltinya, dia tertegun lama. Ketika ustaz menyambung kisah Fatimah Syarha memulakan penulisannya, dia terdiam. Ketika ustaz berkongsi pengalaman perkenalan beliau dengan isteri, dia ketawa. Ada usul yang boleh diturut. Minta jodoh sediakan proposal sebelum bernikah. (dalam banyak hal ustaz ceritakan, ini pula yang dia ingat.)

Tentang penulisan. Memugar kembali ingatan perihal penulisan. Harapkan setiap tahun berbengkel, bilakah akan kembali tembusi media?

Mahu tahu satu perkara? Ini cerita ustaz Zahiruddin perihal mula beliau menulis. Beliau bermula dengan surat pembaca. Dalam banyak-banyak halaman akhbar, ruangan surat pembaca paling berkesan untuk melontar fikiran. Orang berkenaan akan segera ambil tindakan apabila ada yang menulis dalam surat pembaca. Beliau terus dan terus menulis. Petuanya, konsisten!

Kata ustaz lagi, penulis harus tambah sensitiviti. Setiap yang dilihat boleh diolah menjadi kisah dan cerita. Bukan dijadikan tabiat pula melihat sekeliling dan tulis apa berlaku. Tidak sepertinya 100% sama apa yang berlaku, semuanya boleh diolah. Paling utama tulis. Setiap orang perspektifnya tidak sama. Dalam bengkel tadi pun, seramai mana peserta, sebanyak itulah perspektif berbeza yang terhasil.

Ada seseorang bertanya berkenaan idea. Ya, soalan yang sentiasa ditanya, bagaimana olah idea, bagaimana dapat idea. Jawapannya, idea ada di mana-mana. Ya, idea sentiasa ada di sekeliling kita.

Jujur, ketika diminta perkenalkan diri, dan buku semasa yang dibaca, dia tidak punya jawapan. Minggu ini seingat dia hanya baca beberapa helai lamunan puitis oleh Shahnon Ahmad yang kemudiannya dia sudah hantarkan ke perpustakaan. Lalu dijawab, Diari Mat Despatch Naluri Ayah, sedang buku ini dibaca usai kembali dari kampung hampir 3 minggu lalu. Kontang dia tidak membaca. Ustaz banyak bercerita perihal Tuan Baha dan dia angguk setuju.Walaupun dia pembaca setia Diari Mat Despatch dan belum membaca semua buku Tuan Baha, dia setuju pendapat ustaz. Tuan Baha bijak mengolah cerita! Kisah kecil boleh menjadi sesuatu yang bukan hanya buatkan dia ketawa tetapi rasa kepala kena ketuk.

Kata-kata ustaz sebelum bersurai, tidak ketinggalan dia catatkan, “kita tidak tahu kebaikan manakah yang bawa kita ke syurga.” –ustaz Zahiruddin Zabidi, 2012, ECONS Building, UIAM.

Mahu menulis kena ada dorongan. Inspirasi. Jika tidak tahu mahu mulakan bagaimana, baca dan membaca. Suatu saat, akan ada desakan dalam diri mahu menulis sesuatu. Ia menghentam dinding hati lalu pena dengan lancarnya menulis.

Ini siri pertama bengkel bersama ustaz Zahiruddin anjuran Ma’ruf Pena. Insya-Allah, semoga lanjutannya berjalan lancar dan diberi peluang mencedok ilmu daripada beliau. Banyak perkongsian, ditambah soalan yang dikata ustaz mencabar.
-bagaimana kalau orang itu ada idea tetapi tidak tahu melontarkan dalam bentuk tulisan
-bagaimana jika ada orang yang ideanya datang ketika mandi?

Wah, tidak sabar menanti aktiviti Ma’ruf Pena seterusnya. Dia peserta baris dua daripada belakang. Dua jam terasa singkat. Alhamdulillah, atas kesempatan ini.

JAMILAH MOHD NORDDIN
IIUM.
____________________________
# ini entri tertangguh pertama.
# Ahad ini (16.12.2012) ada borak buku bersama Bahruddin Bekri. Penulis yang saya suka ceritanya. Cerita kehidupan yang sering buat aku tersentap sendiri membacanya!

3 comments:

Umairah. said...

salam'alaik.

lamanya tak dengar khabar jamilah :D subhanallah, coretan yg sgt bermakna.

boleh umy tau, akan ada sesi yang kedua tak ye?

Tetamu Istimewa said...

Ya, perkongsian yang menarik.

Harap dapat mencoretkan untuk entri seterusnya.

Moga dapat pula Jamilah terjemahkannya melalui penulisan sebenar.

Zahiruddin Zabidi said...

Assalamualaikum, jazaka-Allaha khairan atas kesudian melapor cerita daripada bengkel tempoh hari dengan indah. Semoga terus melaporkan cerita yang bermakna kepada pembaca, terima kasih.

Wassalam