Skip to main content

Serumpun 2 : entri dua


SERUMPUN 2 MENGGUGAH SEMANGAT.

Serumpun 2011 melabuhkan tirai tahun lepas. Alhamdulillah, Allah izinkan saya hadir SERUMPUN 2 , 2012 bersama Friends Forever, novel sulung saya dan anak angkat, Tiket Haji Menuju Tuhan yang diterjemah daripada bahasa Indonesia ke dalam bahasa Melayu terbitan PTS Islamika Sdn Bhd.

Masih saya ingat kata-kata Asma Nadia yang melekat dalam ingatan. SATU BUKU SEBELUM MATI!

Serumpun 2 saya hadir bersama teman-teman. Wafa Awla yang menemani sejak Khamis dan Amalina dan Ina Nailofar yang hadir Sabtu dan Ahad ke UIAM. Alhamdulillah, kami berkampung di Safiyyah G4.1. Malam 3 November saya dan Ina lalui bersama dengan berbaring di ruang tamu dengan mata yang sukar terlelap. Entah apa cerita yang kami sembangkan. Ina, semoga Allah permudahkan urusan kita.

Pagi 4 November kami nanti dengan perasaan teruja. Menunggu jam sembilan dengan perasaan tidak sabar. Akhirnnya mendapat tahu acara bermula jam 11.30 pagi. Berjanggut menunggu namun berbaloi melihat Ketua Pengarah DBP turun padang. Penantian satu pagi berakhir dengan penyampaian daripada para pembicara pada sebelah petangnya.

“Eh, macam kenal. Betulkah KP DBP?” Saya yang tidak tahu tentatif program menyoal diri. Setelah dimaklumlan pengacara majlis, baharulah kepastian ada.

SERUMPUN 2011 yang penyertaannya sangat memuaskan disebabkan penulis yang dipanggil sebagai pembicara tersohor seantero Nusantara. Tahun ini tidak kurang hebat pembicaranya, hanya kehadiran tahun ini tidak terlalu ramai. Bagi saya, SERUMPUN 2 tetap manis dan sangat beruntung terpilih bersama-sama komuniti Nusantara di UIAM. Jarang sekali berprogram sastera secara serius di UIAM. Boleh dikatakan SERUMPUN satu-satunya acara sastera Melayu di UIAM.

Acara sesi pagi adalah perasmian SERUMPUN 2 dan pelancaran buku ustaz Syed Alwi al-Attas dan sebuah antologi cerpen yang saya lupa pengarangnya. Kedua-dua mereka orang Indonesia, dan sebenarnya kebanyakan yang menyertai SERUMPUN adalah warga Indonesia. Ternyata mereka punya semangat luar biasa dalam penulisan berbanding orang Malaysia di UIAM. 

Usai Zohor, baharulah acara kemuncak dimulakan.

SERUMPUN 2 2012 menampilkan Pak Suratman Markasan, Puan Ummu Hani Abu Hassan, Dr Zabrina Abu Bakar, dan A. Salim Fillah.
Pak Suratman Markasan tinggal di Singapura tetapi susur galurnya masih orang Indonesia. Akh Salim A. Fillah, pemuda kelahiran 1984 ini punya banyak buku yang diterbitkan PRO-U Media, Indonesia dan ada bukunya yang diterjemah dalam bahasa Melayu oleh PTS. Beliau kelihatan sempoi dan santai, tetapi kata-katanya menusuk! Kak Ummu Hani Abu Hassan, penulis Malaysia yang banyak menghasilkan cerpen dan novel. Beliau sedang melanjutkan pengajian peringkat PhD di Universiti Malaya. Akhirnya, Dr Zabrina Abu Bakar seorang yang punya pendidikan dalam perniagaan dan perakaunan tetapi menulis cerita-cerita motivasi. Story teller, kata pengacara semasa sesi perbincangan.

Saya tangguhkan pengisian para pembentang dalam entri seterusnya. Terasa panjang pula jika menulis semuanya sekali dan masa saya dicemburui sekarang. Entri ini sekadar berbicara suasana 4 November 2012.

Acara berehat untuk solat Asar dan bersambung dengan sesi soal jawab. Acara menjadi panas dengan pengacara majlis yang sangat aktif. Semua terhibur dengan aksinya. Alright! Itu kata-kata yang selalu dia sebutkan. Saya masih ingat dia jugalah yang menjadi pengacara SERUMPUN 2011.

Selesai sesi soal jawab, semua peserta diminta menulis cerpen pendek (satu perenggan) menggunakan empat perkataan yang diberi. Bulan – Minyak – Ikan- Lidah. Wafa, teman saya cepat mengangkat tangan untuk membaca cerpennya dan mendapat sebuah novel sebagai cenderahati. Tahniah, Wafa!

Sebelum acara berakhir adalah penyampaian hadiah kepada pemenang pertandingan menulis cerpen SERUMPUN 2012. Dua orang pelajar Indonesia dan seorang Junior kuliah bahasa Arab memenangi acara ini. Zahra, seorang yang punya bakat besar dalam penulisan mendapat tempat pertama. Tahniah buat kamu. Semoga projekmu dipermudah!

Terlalu cepat sehari SERUMPUN melabuhkan tirai. Semoga ada acara lain rentetan SERUMPUN sebagaimana tahun lepas ada kelas menulis yang saya hadir sekali sahaja. Masanya untuk berpisah dengan tiga teman yang sudi singgah di bilik saya. Terima kasih, kalian. Jangan serik datang ke UIAM. Semoga SERUMPUN diteruskan untuk tahun-tahun mendatang dengan acara yang lebih menarik!




Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…