18 November 2012

Aku Pulang

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Pertama.
“esok nak balik rumah, ambil barang dalam laptop kak Ina.”

“okey.”

Petang Khamis, bersamaan 1 Muharam aku langkahkah kaki ke Stesen Puduraya, mendapatkan tiket untuk pulang ke kampung. Lama juga menanti. Tiba di Pudu Sentral jam 12 tengahari, naik bas jam 4.30 petang. Aku tidak berani menaiki bas selain Plusliner yang terus membawa aku ke stesen bas Kulim.

Tepat jam 9 malam aku tiba di Stesen Kulim dijemput ayah.

Kedua.
Pulang ke rumah tanpa membawa walau sebuah buku pelajaran. Semuanya aku tinggalkan di UIA.

“Studylah.” Kata kakak.

“Orang tak bawa balik buku la.” Aku memberi alasan.

Jika bawa pulang buku pun aku tidak sentuh, kali ini aku hanya bawa pulang buku-buku yang tidak mahu aku gunakan lagi. Semakkan bilik di mahalah sahaja tinggalkan buku di UIA. Wah, almari sudah hampir penuh, siapa mahu hadiahkan almari buku baharu? Almari yang ada dibeli kakak aku, yang dipenuhi sebahagiannya buku yang aku kumpul. Jika dilihat majoritinya tentu sahaja buu cerita.

Ketiga.
“Jom, ikut ayah makan kenduri.”

Aku jarang mengikut ayah ke mana-mana. Tidak seperti kakakku yang keempat ini. Dia gemar mengikut walaupun ayah ke pasar. Sudah berkahwin sekalipun, bukan alasan dia tidak mengikut ayah. Dia sedang bercuti di rumah.

“Ini kawan ke?” Seorang mak cik mengunjuk aku. Ah, memang aku terlalu jarang ada di rumah, apatah lagi mengikut ayah ke mana –mana. Saudara mara memang banyak yang aku tidak kenal melainkan yang dekat-dekat.

"adik." kakakku membalas.

“Hm, anak sekarang bukan kenal. Nak harapkan kita, kita dah tua.” Mak cik itu menambah.

“Salah siapa? Salah mak bapak la tak bawak anak.” Gulp! Telan air liur aku di situ. Bukan salah ibu bapa kalau anak-anak yang tidak mengikut mak ayah.

Aku dengan kakak-kakak sering ditanya. Ini siapa? Wajah aku mungkin kurang iras mak, lebih mengikut ayah.

Empat.
Pulang rumah kali ini, dihabiskan untuk makan. Di rumah, tidak perlu makanan lazat untuk menambah nasi dua kali. Cukup satu hidangan yang ada petai, gulai dan ikan goreng. Boleh menambat selera. Berkat makan beramai-ramai. Sedang bila di UIA, makan terasa tidak kenyang, tambah dengan makanan tidak berkhasiat pula.

Lima.
Selamat datang minggu-minggu akhir di UIA. Selamat graduasi buat teman yang akan tamatkan pengajian.

“Bila grad nanti mahu kerja apa? Mengajar?” Tunduk. Insya-Allah, sekiranya dapat mengelak daripada mengajar itulah yang aku mahu. Kerja mengajar tidak mudah. Aku sangat takut dapat anak murid seperti aku. \(^_^)/

Sekian, catatan budak balik kampung.
17.11.2012.
0752pm/mahang



No comments: