28 September 2012

Suatu Hari, dia bertanya kepadaku ...

Suatu hari, kau mendatangi bersama sebuah persoalan.

“khabarkan aku tentang pernikahan semasa belajar”

Bagaimana, kawan?

Bagaimana untuk aku beritakan padamu sedang aku bukan kalangan itu. Aku sendiri masih tercari perjalanan hidup yang belum stabil. Sama-sama kita doakan yang terbaik buat kita, ya.

Kata seorang ustaz dalam satu kursus yang aku sertai, “jika sudah berkahwin semasa belajar 4 flatlah. Sudah tidak ada dosa lagi.”

Ketika ustaz mengutarakan itu, aku hanya ketawa. Akhirnya, ia membawa kepada satu renungan panjang. Benarlah kata ustaz. Bukankah pernikahan itu satu jalan yang dianjurkan bagi mengelak dosa. Dosa mengingat pada yang tidak berhak. Wanita senang masuk syurga dan senang masuk neraka.

Berkahwin semasa belajar? Setiap orang ada pendapat masing-masing. Kawan, bagi aku, ia terletak pada diri pasangan itu. Ketika mereka merasakan itu yang terbaik, teruskanlah. Ia sangat baik, sebab kita buat apa yang agama suruh. Mengelakkan maksiat.

Itu lebihnya. Kita ada teman berbual. Kita ada pemberi semangat yang halal. Kita ada kawan berkongsi segala-galanya. Kita rasa tenang dan bahagia sebab kita tidak melakukan maksiat. Sangat beza bercinta dan berkasihan dengan yang halal. Bebas berpegangan tangan, boleh berjalan sama-sama tanpa ada yang serong melihat malah didoakan kebahagiaan kita ..

Ada juga hal yang perlu difikir. Kewangan, emosi, persahabatan dengan orang sekeliling, keluarga dan banyak hal lagi. Tidak semudah duduk atas kerusi sambil makan ais krim kerja nikah-kahwin. Apatah lagi saat belajar. Pernikahan bukanlah menyatukan dua manusia yang tidak sama jantina, tetapi penyatuan dua keluarga.

Aku tidak menolak. Tetapi, bagi aku, secara peribadi, ada hal lain yang perlu aku fikirkan. Jodoh akan tiba setelah saatnya sesuai. Buatlah pilihan terbaik, kerana keputusan ini untuk seluruh hidupmu. Bukan sebab mahu bersuka-suka lagi, banyak ... banyak hal bagi aku yang perlu difikirkan sebelum tangga pernikahan dijejak. Layakkah berada dalam dunia itu?

Kawan, aku melihat kebahagiaan orang yang bernikah semasa dunia belajar, namun aku tidak pernah tahu gelora yang melanda. Kekuatan yang hadir mungkin lebih sebab kita sudah berdua, tetapi ... masih ada tetapinya bagi aku. Bukan aku menolak idea ini, sedang pernikahan yang awal itu lebih baik, hanya saat aku terfikir perihal nikah-kahwin, banyak hal lain aku merasuk akal fikirku sendiri.

Kawan, bagi aku, saat pernikahan akan tiba pada saat yang terbaik buat kita. Tidak kiralah semasa belajar atau di alam pernikahan. Aku tahun ramai wanita punya kesenangan bukan dikurnia jodoh, tetapi kita harus berdoa yang terbaik . Bukan dengan siapa kita berkahwin itu penting, tetapi bagaimana diri untuk menempuh dunia pernikahan itu. ..

Kawan, aku mungkin tidak mampu menjawab persoalanmu. Kawan, saat kamu rasa tenang dengan keputusanmu, itulah saat paling baik kamu melangkah ke dunia itu. Tidak kisahlah semasa masih belajar atau sudah bekerjaya. Jodoh sudah ada di atas sana, hanya kita harus mendoakan yang terbaik.

Kawan, Dia tahu yang kita perlu bukan yang kita mahu, kan? Itu yang sering kita ulang. Justeru, ayuh kita saling mendoakan. Maaf, andai ini tidak boleh dikatakan pencerahan, hanya berkongsi yang hadir saat ini ... Saya mendoakan yang terbaik, buatmu kawan!

Berbicaralah dengan yang sudah punya pengalaman, itu yang terbaik.

Wassalam.

No comments: