08 September 2012

HLOVATE: Contengan Jalanan

Terselit Contengan Jalanan Di Celahan Judul-judul yang ada.


Biar aku ringkaskan pengalaman pembacaan kali ini dengan baris kata yang tidak berjela.

Contengan jalanan
Bukan catatan tepi jalan
Pencari kasih Tuhan dalam perjalanan
Menuju Tuhan
Muda bukan beerti tidak mati
Hidayah datang bukan hanya di negeri sendiri.
Fend dan kisahnya
Chad yang menemui Tuhan di usia Muda
K2 yang menemui jalan lewat wisatanya di Jakarta.
Semua punya cerita
Satu rasa
Mendakap cinta yang Esa.
Bacalah dengan nama Tuhanmu
Dan
Kau diresap suatu rasa.
Tuhan sentiasa ada.
Hidayah datang setelah dicari
Bukan diam meniti hari.

Demikian membaca contengan jalanan tidaklah aku temui kata jemu. Semoga aku bertemu jalan pulang sebelum maut menjelang . Wahai, Jamilah, muda tidak beerti kamu tidak mati. Bagaimana nanti menghadap Tuhan sedang kantung amalnya kosong?

“Cari purpose of life. Kena define dulu makna hidup. Baru kita boleh decide nak hidup untuk apa.” –m/s 64 (I-Fend)

“Nak memotivasikan diri buat benda baik bukan mudah sebenarnya. Dan persekitaran tu memang sangat-sangat penting nak membentuk driving force tu.” –m/s 197 (I-Fend) 

“Dan aku rindu kau jugak. Kau yang aku kenal” –m/s 154 (II – k2)

“Music is a language that belongs to no race” –m/s 204 (II – k2)

“Manusia lebih suka lihat apa yang dia mahu.” –m/s 265 (II- K2)

28 Ogos 2012/Mahang



"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

4 comments:

Tetamu Istimewa said...

Suatu perkongsian yang menarik dan baik. Saya belum sempat memiliki dan membacanya lagi.

Jamilah Mohd Norddin said...

Tetamu Istimewanya,

Selamat membaca. Tidak rugi membacanya.

AdH said...

Seronoknya tengok almari buku itu :D

Jamilah Mohd Norddin said...

AdH,

itulah harta yang dapat ditinggal. :)