16 July 2012

Luahan Pagi Isnin .. =]

Setelah mendapat pesanan ringkas daripada sahabat baik saya semalam, saya malu sendiri.  Bagaimana tulusnya orang lain menulis, sedang diri saya menulis sesuka hati dan masih menurut hati ketika menulis.

Sedang hati bersih, tulisannya terpancar senang. Ketika hati kotor, begitulah yang nampak pada tulisan. Sememangnya mudah membaca warna seseorang dengan tulisannya walau seberapa banyak kali cuba dinafikan. "Ah, tulisan ini cuma rekaan!"

Sebaris ayat yang saya ingat sampai hari ini, dan ternyata kena dengan diri. "hati yang kotor tidak dapat menembusi hati yang bersih"

Menafi jangan. Ia kenyataan dan terasa pada diri. Ada tulisan yang sekali kita baca terus tertarik dan jatuh.Ada tulisan yang hanya dapat kita baca baris ayatnya, namun tidak terkesan langsung. -tulisan saya juga-

Saya pernah takut untuk menulis lagi.
Saya pernah berkali-kali memadam semua entri dan tulisan di blog.
Saya selalu menjadikan blog ini hanya bacaan saya seorang.

Akhirnya, saya kembali menulis. Mana dapat saya diam, walau yang saya tulis hanya diari catatan aktiviti harian saya. Ceritera manusia sekitar saya.

Saya mahu berhenti menulis saat saya mati.
Bukan satu buku sebelum mati.
Saya mahu tulisan saya jadi bakti,
saat saya mati.

Allah tahu niat setiap kita. Banyak. Banyak tulisan saya hanya bercerita seputar kehidupan saya dan tidak bercambah dengan ilmu luas. Saya kagum -terlalu kagum- pada mereka yang terus berkongsi cerita, ilmu dan pencerahan yang baik. Sesuatu yang belum saya usahakan.

Saya beruntung diber peluang menyertai Galeri Ilmu Sdn Bhd dan akhirnya dapat berkenalan dengan beberapa staf dan penulis mereka.

Editor Amir yang baik
Encik Nasri Nasir yang berjasa.
Kak Dissa Azmin
Kak Norhayati Sapii
Iwan Reaz.

Mereka antara insan yang Allah hantarkan lewat perjalanan penulisan saya. Tentu sekali insan yang berjasa dan tidak mungkin saya lupa: sifu Azmah Nordin .

Walaupun saya gagal meredah lautan sastera, Allah hantarkan saya manusia yang mendekatkan saya dengan dunia penulisan. Jujur, saya tidak dan gagal mendalami sastera namun saya tidak mungkin meninggalkan dunia penulisan.

Beberapa hari lepas, apabila seorang kakak menghantar mesej singkat lewat e-mel saya, saya tersenyum. Teman, kawan yang membaca catatan ini, doakan teman saya ini berjaya menerbitkan bukunya sendiri. Katanya, sangat teringin menulis! Semoga Allah permudahkan urusan akak!

Wassalam.

~Ila Husna, penulis Friends Forever.


No comments: