Skip to main content

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah : [Catatan 3] Kuutus Sekeping Kertas Kumal Buatmu, Sahabat.

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah  : [Catatan 3]
 Kuutus Sekeping Kertas Kumal Buatmu, Sahabat.
Penulis: Ila Husna


Assalamualaikum untukmu, seseorang yang istimewa dalam hatiku. Dengan nama Allah saya memulakan penulisan warkah ini.. Warkah bisu tanda cinta dan sayang pada sahabat seagama, teman perjuangan.


Buatmu yang walau sering bisu namun punya sesuatu untuk dikongsi. Seketika mahu saya menulis sesuatu buatmu. Kala mata kita enggan dan tersipu kala bertentang, saya lebih rela melayangkan kata-kata agar kelak kamu baca dan mengerti. Kala mungkin kita tidak lagi bersama, saya mahu kamu tahu yang sebenarnya saya sentiasa ada di sisimu walaupun zahiriahnya kita terpisah. Walau bagaimana sekalipun bentuk perpisahan itu...

Sungguh pada sebuah pertemuan yang tidak disangka membentuk sebuah persahabatan. Walau hanya kebisuan yang mengiringi, saya mahu kamu tahu yang saya ada.


Ini sebagai warkah pemula, dan saya mahu menulis sesuatu buatmu.. Buatmu.. buat saya juga. Kerana saya tidak mahu biarkan segala kata yang mahu saya luahkan tenggelam.


Sahabat,

Dalam meniti persahabatan ini,saya sering kali terlupa erti kejujuran dan amanah. Saya hanya mementingkan diri dan keperluan sendiri. Kamu tahu, dalam ketidak senangan saya ketika kamu menceritakan perihal orang lain, saya dengar si fulan begini, si fulana begitu, saya mengangguk macam burung belatuk. Saya hanya membisu bersama muka cemberut seribu. Saya mahu bawa sahabat saya ke nerakakah?

Langsung saya tidak perihalkan hati saya yang sebenarnya. Hakikatnya hati saya menjerit, kenapa kita harus menceritakan aib orang jika kita bimbang aib kita terselak. Makin banyak kita berbicara hal orang, makin banyak keburukan kita tersingkap. Saya amat malu jika aib sendiri didedah pada orang lain. Kadang, kita sampai berkata tentang guru kita yang kononnya tidak pandai mengajar, pensyarah kita yang terlalu laju mengajar, kita tidak ceritakan pada empunya diri...

Saya gagal menasihati sahabat sendiri... Malah ada ketika gagal mengingatkan diri sendiri.
Hendaklah ada satu golongan dalam kalangan kamu yang mengajak kepada kebaikan dan mencegah segala kemungkaran.

Sahabat tersayang,
Dalam singkat tempoh perkenalan kita, saya sering mengabaikan kebajikanmu. Saya lupakan hatimu yang juga perlukan masa untuk saya dan kamu. Saya hanya memikirkan minat dan hobi, ada kelapangan berkepit dengan komputer riba hinggakan saya tidak peduli jika kamu ingin bercerita masalah dirimu yang keputusan semangat, mahu menceritakan derita batin yang kamu tanggung selama ini... saya tiada di sisi kamu.

Saya bersahabat dengan makhluk kaku hinggakan saya lupa ada makhluk bernyawa mahukan sedikit perhatian saya.

Seerat anyaman. Begitulah hubungan kita. Jalinan yang terbina atas jalan ukhuwah. Bukan sahabat biasa, sahabat yang punya jalinan hati.

Jalinan hati?

Perkara ini sering saya soalkan pada diri. Mampukah diri seperti sahabat nabi yang mengutamakan sahabatnya yang lain melebihi dirinya sendiri. Sahabat yang rela berkorban segalanya demi insan lain yang bernama sahabat.

Tidak beriman seseorang itu hinggalah dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri.

Sahabat, semoga tautan dan ikatan hati yang terjalin antara kita semua membawa kita ke jannah Ilahi.

Sahabat,

Saya menulis warkah ini kerana cinta dan kasih saya, marilah kita islahkan diri. Kita ini manusia akhir zaman yang menanti hari Akhir yang mana rahsianya hanya di sisi Allah. Jika kita gagal manfaatkan apa yang ada, maka celakalah kita...

Di ruangan sesempit ini, saya memohon kemaafan setulusnya. Beritakan jika ada khilaf yang mengiringi perdu persahabatan kita. Semoga langkah kaki kita menggembirakan sahabat akan diredai. Lemparkan senyuman semanis madu walaupun hatimu sepahit hempedu.

Sahabat yang menyayangi sahabatnya,
Ukht fillah...
Durrah Nur Aqilah.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…