Skip to main content

Cerpen: 1 Hati

Kerana kita punya 1Hati.
Atiyah, seorang pelajar di Akademi Pengajian Islam (AKI) dibesarkan dalam keluarga yang mementingkan didikan agama. Minat Atiyah dalam bidang penulisan menyebabkan Atiyah memilih AKI sebagai tempat pengajian. Atiyah suka menyendiri dan tidak peramah. Kehadiran Aini mengubah sikapnya. Aini, seorang pelajar di AKI, peramah dan cuba membawa Atiyah mendekati masyarakat. Aini cuba menyedarkan Atiyah kepentingan bermasyarakat dan tidak menyendiri. Betapa masyarakat memerlukan remaja yang petah bersuara, dan bersama-sama masyarakat. Masyarakat yang pincang kini tidak memungkinkan seorang remaja itu hanya mendiamkan diri. Aini berusaha mengajak Atiyah menyertai usrah di bawah seliaan naqibah bernama kak Asrar. Di situlah Atiyah belajar bergaul dengan kumpulan yang kecil, sebelum dia bersama-sama masyarakat yang lebih besar.

Pada permulaannya semuanya berjalan lancar. Atiyah dapat mengikut aktiviti usrah yang dijalankan. Namun, selepas beberapa bulan, rasa bosan datang dalam diri Atiyah. Atiyah berasa bosan dengan rutinnya menyertai usrah. Atiyah berasa dia berpura-pura sedangkan hakikatnya, dia masih banyak ruang dalam diri yang perlu dibaiki.

Satu pagi Jumaat yang sepatutnya Atiyah menghadiri usrah bersama kak Maizatul, Atiyah mengetuk pintu bilik Aini.

Aini pandang muka Atiyah. Nampak wajah gusar pada sebentuk wajah yang selama ini tenang. Pandangan matanya kosong tidak seperti hari-hari semalam. Sinar pada matanya sudah hilang. Kekuatan dalaman yang selama ini terzahir pada jernih raut wajah hilang. Atiyah resah. Aini menangkap kegelisahan pada pandangan Atiyah.

Atiyah mulakan bicara setelah dijemput masuk. Dia duduk di lantai bilik sempit Aini. Secawan milo suam dan chipsmore dihidang peneman sembang mereka. 

"Aini, saya penat. Saya penat bersama orang baik. Saya seperti sedang berpura-pura sedang hakikatnya ... "

Aini terkedu. Bicara apakah yang sedang Atiyah lontarkan. Bicara apakah yang kak Maizatul ucapkan hingga mengusik sekeping hati milik Atiyah. 

Aini pandang wajah Atiyah. Lama. Mencari kejujuran.

"Aini tidak sempurna. Atiyah tidak sempurna. Bukankah dalam usrah kita belajar membaiki diri. Bukankah Atiyah makin ceria setelah menyertai usrah? Bukankah Atiyah makin berani dan lantang bersuara setelah menyertai usrah?"  Aini memaut bahu Atiyah. Mengecas kekuatan yang seakan menjauh daripada diri sahabatnya.

"Itu orang lain, bukan Atiyah... Atiyah rasa tidak bebas. Atiyah rasa ... Ah, perkaataan apa sekalipun tidak dapat memberitahu perasaan Atiyah sekarang."

"Inikah Atiyah yang Aini kenal? Atiyah yang mahu nuansa Islam pada karyanya? Atiyah yang mahu mengangkat Islam dalam karya nukilannya?"

Tertunduk Atiyah. Seakan sebuah tamparan kuat mengena wajahnya. Teringat kembali sebuah mimpi, angan dan citanya. Kehadirannya ke AKI bukan sekadar kerasa segulung ijazah. Atiyah punya misi sendiri.

"Atiyah, kita hanya punya satu hati yang mesti kita jaga. Jangan biarkan syaitan merasuk hati  milik kita... "

"Aini ... " Atiyah tersedu. Air mata berjuraian.

"Luahkan semua tangisan hari ini. Esok, kamu bertemu kak Maizatul. Katanya padanya, Atiyah tetap akan sertai usrah. Atiyah mahu jadi seorang yang lebih baik. Atiyah adalah Atiyah yang mahu menulis kerana Allah. Atiyah hanya ada satu hati yang  mahu bekerja untuk agama Allah."

***
Satu hati milikmu, sihatkah? Sakit? Menangis ia kerana tidak dibelai dengan nur Islam? Mengapakah dibiar noda-noda dan titik dosa menghitamkan putih hatimu? Memang selamanya kita tidak sempurna, namun harus bekerja tuju kesempurnaan. Atiyah, satu watak dalam jutaan watak dalam kehidupan kita. Adanya sahabat sebaik Aini, menyedarkan dia yang usrah itu penting, mengecas kekuatan.

Usrah perlukan kesabaran.
Usrah perlukan kekuatan.
Usrah perlukan keinginan.
Usrah itu keluarga.
 


Comments

Salam ziarah :)

Banyaknya cerpen akak. Ina baru terdetik nak tekan dan alhamdulillah...nak terus baca semuanya.

**usrah cinta**

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…