26 April 2012

Gelas Maksiat

Gelas Maksiat,
 Dewan Siswa Januari 2010
 
Seteguk kuhidup saban malam
Sampai habis segelas
Maksiat diharung tanpa rasa dosa
Kerana aku tak nampak syurga neraka.

Segelas
Diganda jadi bergelas- gelas
Bergelandangan aku bagai
Binatang buas
Asal nafsu aku puas.

Aku corakkan gelas maksiat
Dengan lukisan jijik lagi kotor
Apa aku peduli?
Usia tua masa bertaubat.

Satu senja
Tertayang gelas maksiat
Aku hirup malam dan petang
Tak sanggup indera  memandang.

Ada insaf
Namun
Si Pencabut Nyawa menanti
Di ubun kepala
Tak mampu aku lempar
Gelas dosa itu.

Hanya melihat
Meronta
Meminta
Rohku dicabut tanpa dilihat siapa.

JAMILAH MOHD NORDDIN

No comments: