19 March 2012

Cerita Dia Kepada Seorang Aku.

Kegundahan yang bertamu sudah seminggu menjadi teman diri, tetapi tidak meminggir lagi. Bahana hati yang makin kotor oleh maksiat yang sekali dibuat, akan ada rantai maksiat yang mengikutinya. Tersakah cara menyelesai kekusutan, makin karut benang keamanan dalam diri. Terasa semakin hari makin tidak tenang, makin hari makin diri mahu menjerit dan menjerit ke awan lepas. Semuanya mungkin hanya ilusi, namun semakin menghantui diri.

Haunted my daily routine.

Ketawa. Senyum. Berdiri dia walaupun hanya jasad yang ada di situ. Ada ketika sengaja dia mengelak, sengaja dia menghindar. Sengaja dia ketawa besar walaupun bukan pada perkara tidak lawak hingga terjadi perbalahan kerana salah faham. Sebab itu dia tidak boleh banyak bicara kerana dalam bicaranya, ada bahagian yang dianggap sinikal, ejekan, mengata walaupun dia tidak terniat begitu. Kerana kurangnya pergaulan dia dengan alam manusia di alam sebenar, dia menjadi beban kepada butir bicara sendiri.

Tidak mudah menjadi pendiam.

Pernah dia ada cita-cita dalam diri menjadi lebih ramah. Ah, tidak sesuai dengan karakter dia. Makin banyak yang akan sakit hati, hingga akhirnya dia yang mengongoi menangis sendiri. Akhirnya dia diam. Mencurahkan dalam bentuk tulisan juga kadang terbersit suara larangan dalam diri, namun daripada dia langsung tidak berbicara hingga makin disalah erti, baiklah dia menerbitkan kata-kata dalam bentuk tulisan. Ya, tulisan nampak perasan sendiri, dan masih boleh disalah anmggap, namun ia mengurangkan rasa malu dia.

Cemburu.

Dia tidak mahu menghilangkan rasa cemburu yang telah menghuni dalam diri. Biarkan cemburu menjadi obor menyalakan kembali semangat yang terasa makin malap dan hampir padam. 2012 yang merealitikan cita-cita, adakah mahu dibiar berlalu?

Awak, tolonglah jangan hanya tahu menulis. Hiduplah selayaknya manusia.

 

No comments: