25 January 2012

Travelog, HSKU, dan Diari.

Allah sentiasa mendengar dan menjawab doa, permintaan, harapan, rayuan dan rintihan orang yang meminta. Membaca "Travelog Impian Abadi" yang ditulis Roza Roslan -sambungan travelog cinta abadi, membuatkan saya terhenti sedetik.

"Percayalah yang berlaku hari ini, ada ada kaitannya yang pernah kamu lantunkan hari semalam."

Ya. Dalam kehidupan saya sendiri, dalam kehidupan orang lain juga saya pasti ia berlaku. Dahulu, saya pernah ingin menjadi pelajar UIAM, Allah berikan saya tempat di sini. Saya pernah berhasrat mempunyai buku tulisan sendiri, Alhamdulillah, Allah berikan jalan. Maka, nikmat mana satukah yang mahu saya dustakan?

Allah.


Saya membaca satu demi satu kisah puan Roza. (isteri Prof Kamil) Kisah anak muda di universiti dan kehidupan beliau sehingga berkahwin dengan Prof Kamil. Betapa Allah sentiasa sangkaan hamba-Nya dan memperkenan permintaan sesuai pada tempatnya. Sebab itulah ada perkara yang Allah tangguhkan, ada yang Allah segerakan, ada yang kita mahu tidak kita dapat. Manusia, dia sendiri tidak mengetahui yang paling baik untuk dirinya.

Sebuah buku bertajuk SMS, penulisnya Muhammad Teja yang memenangi tempat ketiga HSKU 2010 saya hadam. Ina Nailofar, banyak kata-kata Syed Naquib berselerakan dalam novel ini, kamu harus baca. :) Saya membeli kerana tertarik dengan tajuknya. Ya, ia sebuah novel menggunakan teori persuratan Melayu. (walaupun saya bukannya faham tentang teori mori ini...) Boleh dihadam bagi yang mencari makna di balik baris bukan hanya cerita semata.

Sesungguhnya yang kebenaran pasti menang. (ada sesuatu yang saya kurang berkenan .. tentang kisah orang Badan Dakwah sekolah yang dipaparkan. Entah. Boleh baca sendiri. Mungkin pengarang berhajat untuk menunjuk teladan, namun saya rasa ... entah. Mungkin kalian lebih bijak menilai. Saya rasa lebih baik tonjolkan yang baik, sembunyikan yang kurang enak.)

Noorah tulisan Ummu Hani tidak kurang hebat. Kisah benar seorang yang memeluk Islam di Bumi UK. Kisah kehidupan beliau sejak kecil hingga sekarang. Wanita ini pernah memandu hingga Palestin, sedangkan dirinya tidak lama usai pembedahan kerana breast cancer. Kisah ibu tunggal yang membesarkan anak-anaknya di bumi UK. Allah, sinar Islam di sana lebih bersinar. Sungguh kita menghargai apa yang ada setelah kita dapatkan ia dengan susah payah. Di sini, sekali lagi diri diajar betapa Allah sentiasa bersama hamba-Nya. Dia meletakkan sesuatu sangat molek pada kedudukannya, walaupun kita terasa ia tidak sesuai. Jadi, nikmat manakah lagi yang mahu saya pertikai?

Diari Mat Despatch yang ditulis Bahruddin Bekri tidak ketinggalan saya baca. Kali ini edisi Hati Emak. Kisah yang ditulis Bahruddin Bekri sesuai untuk yang mencari hikmah dalam cerita. Tulisannya biasa, wataknya orang biasa, namun kesannya dalam. Diari Mat Despatch: Hati Emak tentang Idlan (watak utama) yang mahu membuat pilihan antara menjaga hati emak dan menghadiri temuduga menjadi editor. Ikuti kisahnya yang santai tetapi penuh makna.

Sekian, beberapa buah buku yang terhadam bulan ini. Buku ringan yang membawa makna luas. Carilah hikmah di mana-mana, pasti akan ketemu.

__________________
.... Akhirnya, tertulis satu entri. Makin payah pula jemari mahu mengatur kata.. Hati, makin terhijabkah? Jemari, makin keraskah? Tulisan, makin kurangkah? Ah, seribu alasan boleh direka, hanya satu sebab untuk terus mencoret. MAHU.

No comments: