09 December 2011

Keterlaluan.

Membaca tulisan aku kembali, sering terpantul satu soalan dalam diri. Aku pernah menulis beginikah? Ada ketika hanya menulis ikut jari yang pantas menekan papan kekunci satu demi satu aksara. Macam tulisan di bawah ini yang pernah aku tulis dalam Suara Hati


***
kesakitan dialir kepada orang lain,
menyebabkan hatimu tidak tenang
jiwamu tidak terang
kalammu jadi sumbang.

ketawa keterlaluan,
akhirnya sebuah tangisan,
melaut jadi teman,
Walau ditahan.

Usah disoal mengapa masih sama,
Namun beranya,
mengapa kamu yang masih seperti biasa.
~Lu'luah Nur Jamilah

***

Membaca kembali pagi ini buat aku ketawa seorang diri. Mengarut sebenarnya apa yang aku tulis. Orang lain menulis untuk dakwah, menulis untuk berkongsi. Aku???

Apakah sebenarnya tujuan aku menulis?

Kadang aku rasa puas.
Kadang untuk lepas mana yang mahu dilepaskan.
Benarkah sebenarnya niatku untuk menulis????

2 comments:

RuMaH TuA said...

ketawa keterlaluan,
akhirnya sebuah tangisan,

Kata - kata ini berbaur peringatan buat saya.

"Mana mengarut?"

(^-^)y

Lu'luah Nur Jamilah said...

RuMaH TuA,

...mengarut sebab saya tulis, sedang saya sendiri tidak sedar...